Perbezaan Antara Makanan Tambahan dan Ubat - guesehat.com

Kesihatan adalah salah satu perkara terpenting dalam hidup. Dengan minda dan badan yang sihat, manusia menjadi produktif, baik dari segi sosial dan ekonomi. Geng Sihat akan bersetuju bahawa dalam soal kesihatan, pencegahan selalu lebih baik daripada mengubati. Daripada harus pergi ke hospital, lebih baik melakukan aktiviti yang dapat menjaga dan meningkatkan kesihatan. Contohnya, bersenam secara teratur dan makan makanan berkhasiat.

Hari ini, salah satu cara untuk menjaga kesihatan adalah dengan mengambil pelbagai jenis makanan tambahan. Dalam soal suplemen, sebagai ahli farmasi saya sering berjumpa dengan pesakit yang berpendapat bahawa suplemen adalah sama dengan ubat. Sebenarnya, makanan tambahan dan ubat berbeza, anda tahu!

Makanan tambahan tidak bertujuan untuk mencegah atau merawat penyakit

Nah, ini adalah perkara paling asas yang membezakan makanan tambahan daripada ubat-ubatan. Dadah adalah bahan atau campuran bahan yang digunakan untuk mempengaruhi sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam konteks pencegahan, penyembuhan, pemulihan, promosi kesihatan, dan kontrasepsi.

Sementara itu, makanan tambahan adalah produk yang bertujuan untuk memenuhi keperluan pemakanan makanan, yang mengandungi satu atau lebih bahan dalam bentuk vitamin, mineral, asid amino, atau bahan lain, yang mempunyai nilai pemakanan dan atau kesan fisiologi dalam jumlah pekat.

Dari definisi ini, dapat dilihat bahawa makanan tambahan tidak bertujuan untuk mencegah atau merawat penyakit! Di samping itu, makanan tambahan juga tidak berfungsi untuk menggantikan nutrien yang diperoleh dalam makanan, kerana hanya makanan pelengkap.

Oleh itu, jika anda mendapat makanan tambahan yang menyatakan dapat mencegah atau merawat penyakit tertentu, anda mesti berwaspada. Ada kemungkinan suplemen tersebut tidak didaftarkan secara rasmi dengan Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM).

Pendaftaran tambahan berbeza dengan perubatan

Makanan tambahan sering terdapat dalam bentuk tablet, kapsul, atau sirap, seperti ubat-ubatan. Kemudian, bagaimana membezakan tablet adalah ubat atau makanan tambahan? Cara termudah adalah dengan memperhatikan nombor pendaftaran POM yang tertera di bungkusan.

Untuk dadah, nombor pendaftaran terdiri daripada 15 aksara. Karakter pertama adalah D untuk ubat dengan nama dagang atau G untuk ubat dengan nama generik. Sementara watak kedua adalah K untuk ubat keras, T untuk ubat bebas terhad, dan B untuk ubat bebas. Dan watak ketiga adalah L untuk ubat buatan domestik dan I untuk ubat import. Contohnya, nombor pendaftaran akan disenaraikan DKL1234567891A1.

Sekarang, untuk makanan tambahan, nombor pendaftaran adalah POM SD123456789 untuk makanan tambahan yang dihasilkan dalam negeri, POM SI123456789 untuk makanan tambahan yang diimport, dan POM SL123456789 untuk makanan tambahan berlesen.

Makanan tambahan dilarang mengandungi bahan yang diklasifikasikan sebagai ubat

Dalam peraturan tentang suplemen yang beredar di Indonesia, Badan POM menyatakan bahwa suplemen dilarang mengandungi bahan yang diklasifikasikan sebagai ubat, narkotik, atau psikotropik. Jadi, anda tidak mungkin menemui makanan tambahan yang mengandungi vitamin dan mineral, serta penawar selesema.

POM juga memberikan had jumlah yang dibenarkan untuk beberapa bahan dalam makanan tambahan. Contohnya, had maksimum vitamin C dalam makanan tambahan adalah 1,000 mg sehari. Adapun asid folik adalah 800 mikrogram sehari.

Walau bagaimanapun, asid folik dalam makanan tambahan untuk wanita hamil dibenarkan mempunyai had maksimum 1,000 mikrogram sehari. Selain itu, terdapat beberapa tumbuhan, haiwan, dan mineral yang dilarang berada dalam makanan tambahan, seperti mineral arsenik dan fluorin.

Perkara penting dalam memilih makanan tambahan yang baik

Nah, setelah anda mengetahui perbezaan antara makanan tambahan dan ubat, anda juga harus tahu memilih makanan tambahan yang baik. Pertama, pastikan suplemen yang anda pilih mempunyai nombor permit pengedaran untuk POM Agency sesuai dengan syarat yang disebutkan di atas. Kedua, perhatikan tarikh luput. Ingat, memakan sesuatu yang telah habis berisiko membahayakan tubuh.

Ketiga, pilih makanan tambahan mengikut keperluan anda. Kami mengesyorkan agar anda membaca dengan teliti kandungan suplemen yang tertera di brosur atau label pembungkusan. Makanan tambahan memang boleh didapati tanpa preskripsi doktor, tetapi jika anda menggunakan suplemen secara berterusan untuk jangka masa yang panjang, anda harus berjumpa doktor.

Setelah memastikan bahawa anda memilih makanan tambahan yang akan diambil, baca arahan penggunaan dan keadaan penyimpanan dengan teliti. Mengambil suplemen melebihi dos yang disyorkan sebenarnya boleh membahayakan, anda tahu! Anda juga harus memperhatikan keadaan penyimpanan. Sebilangan besar makanan tambahan boleh disimpan pada suhu bilik biasa, asalkan sejuk dan terlindung dari cahaya.

Walau bagaimanapun, beberapa makanan tambahan, seperti probiotik untuk kesihatan saluran pencernaan, memerlukan penyimpanan sejuk atau di dalam peti sejuk. Jangan membuat kesalahan menyimpannya, kerana boleh menyebabkan kerosakan pada makanan tambahan anda.

Lelaki, itu adalah perkara yang harus anda ketahui mengenai makanan tambahan. Makanan tambahan bukan ubat, kerana tidak mempunyai kemampuan untuk mencegah atau merawat penyakit tertentu. Makanan tambahan juga tidak boleh mengandungi ramuan ubat tertentu dalam komposisinya. Makanan tambahan itu sendiri bertujuan untuk memenuhi keperluan pemakanan makanan, tetapi tidak dapat menggantikan kandungan nutrien dalam makanan! Salam sihat!