Perjalanan Menjadi Doktor di Indonesia - guesehat.com

Helo! Akhirnya, saya telah menetap di Jakarta setelah sebelumnya menjalani program magang doktor Indonesia. Saya ditugaskan di Sukabumi selama 1 tahun sebagai doktor bilik kecemasan dan puskesmas. Pengalaman ini memberi saya gambaran mengenai dunia pekerjaan.

Untuk makluman, doktor magang adalah doktor am (ya, sumpah doktor!) Yang ditempatkan di kawasan tertentu di bawah Kementerian Kesihatan, untuk berkhidmat di kawasan tersebut. Jadi ya, saya kembali!

Penyiapan program magang ini memberi saya dilema tersendiri. Jalan apa yang harus saya tempuh? Saya mempunyai impian untuk menjadi pakar pediatrik. Sudah tentu, untuk mencapai ini, saya memerlukan 4-5 tahun pendidikan lagi. Ia meletihkan, saya tahu!

Namun, ternyata kebanyakan fakulti pendidikan pakar di Indonesia memerlukan pengalaman kerja selama 6 bulan hingga 1 tahun, bergantung pada permintaan universiti dan fakulti masing-masing. Sekiranya anda ingin mengikuti pendidikan anak anda, kebanyakan mereka memerlukan pengalaman kerja selama 1 tahun.

Sebagai tambahan, jika kita ingin mengikuti pendidikan utama (yang merangkumi pediatrik, obstetrik, pembedahan, dan jurusan perubatan dalaman), kebanyakan senior saya mengikuti program PTT serantau. Program ini adalah perkhidmatan ke kawasan tertentu untuk jangka waktu yang ditentukan oleh kawasan tersebut.

Julat PTT berbeza dari 6 bulan hingga 3 tahun, bergantung pada lokasi dan seberapa jauh kawasan tersebut. Program PTT serantau ini ditujukan untuk kawasan yang cukup jauh, kurang diinginkan, dan kawasan perbatasan. Gaji doktor PTT juga berbeza antara 6-10 juta, bergantung pada setiap wilayah. Biasanya doktor PTT ini dibekalkan dengan perumahan rasmi dan kenderaan rasmi.

Walau bagaimanapun, jika anda tidak berminat untuk mengambil bahagian dalam PTT, anda boleh bekerja dengan segera setelah dokumen izin latihan selesai (kira-kira 1-2 bulan setelah menyelesaikan magang). Kami dapat mengirimkan CV ke pusat publik, swasta, klinik, dan kesehatan.

Gaji seorang pengamal am di Jakarta berkisar antara 6-12 juta, bergantung pada polisi di setiap tempat kerja dan waktu kerja yang berbeza-beza. Yang pasti, jam malam adalah perkara yang sangat dekat dengan kita!

Mengapa semua orang tidak menjadi pakar?

Kerana sukar. Pendidikan pakar di Indonesia adalah di bawah universiti negeri yang jumlahnya cukup banyak dan tersebar di seluruh Indonesia. Kuota penerimaan untuk setiap kumpulan pendaftaran pakar adalah sekitar 5-15 orang, bergantung pada universiti dan jurusan masing-masing.

Di samping itu, pendaftaran pakar tidak dapat dilakukan berkali-kali. Kami hanya boleh mendaftar 2-3 kali. Setelah 3 kali mencuba dan gagal, beberapa kenalan saya berusaha mencari peluang di luar negara.

Sekiranya demikian, mengapa tidak belajar di luar negara?

Kerana pada akhirnya, doktor yang menjalani pendidikan pakar di luar negara harus menjalani program pemerataan di Indonesia. Program ini akan berlangsung selama 1-3 semester di universiti-universiti di Indonesia. Itu perlu disamakan kerana tidak semua negara memiliki pendidikan yang sama, jadi mereka harus menyamakan standard dengan penyakit di Indonesia.

Namun, berbeza jika orang itu merancang untuk bersekolah dan tinggal di negara ini. Peraturan yang berlaku sesuai dengan negara. Destinasi popular untuk pendidikan pakar adalah Jerman, Filipina, Belanda dan Amerika Syarikat. Jalan panjang, bukan? mengenyit mata

‚Äč