Kejururawatan Semasa Bersalin

Setelah melahirkan bayi yang dikasihi ke dunia, sudah tentu rahim anda tidak akan kembali ke keadaan semula. Salah satunya adalah kerana masih ada darah di rahim, yang biasanya dikenal sebagai nifas. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) sendiri mendefinisikan postpartum sebagai darah yang keluar dari rahim wanita setelah melahirkan, sehingga organ dan anggota badan produksi pulih, iaitu sekitar 40-60 hari.

Oleh itu, penjagaan semasa nifas sangat penting. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda perhatikan dan harus lakukan dalam tempoh selepas bersalin.

Menjaga Kebersihan Kawasan Faraj

Perkara ini sangat penting, terutama bagi ibu yang melahirkan secara faraj alias melalui kelahiran normal tanpa pembedahan. Pada kelahiran normal, episiotomi atau sayatan biasanya dibuat untuk melebarkan saluran kelahiran, yang sengaja dilakukan untuk mencegah koyakan vagina semasa bersalin. Selepas itu, sayatan akan dijahit dan secara automatik memerlukan masa untuk menyembuhkan luka. Tercalar dengan pisau sambil menghiris bawang yang diperlukan pemulihan apatah lagi setelah episiotomi!

Oleh itu, menjaga kebersihan kawasan faraj sangat penting semasa nifas. Kawasan faraj yang tidak bersih dapat memanjangkan penyembuhan, malah boleh menyebabkan jangkitan pada jahitan. Terutama semasa nifas, darah akan terus keluar.

Untuk menjaga kebersihan kawasan faraj, ganti tuala wanita setiap 2-3 jam. Jangan lupa mencuci vagina dari depan ke belakang (dari faraj ke dubur) setelah membuang air kecil atau buang air besar, untuk mengelakkan pemindahan kuman dari dubur ke faraj. Satu perkara lagi yang harus anda perhatikan adalah ketika mencuci vagina, jangan hanya menuangkan air, tetapi juga bilas luka.

Sebilangan pakar obstetrik mengesyorkan bahawa selama beberapa hari pertama semasa nifas dilakukan mandi sitz alias rendam dalam larutan antiseptik selama 15 minit. Ada juga yang menyarankan memampatkan dengan kain kasa yang dicelupkan ke dalam larutan antiseptik.

Penjagaan Payudara

Ini kadang-kadang dilupakan oleh Ibu, sehingga sibuk mengurus bayinya. Penjagaan payudara adalah usaha mengurut payudara, untuk mencegah mastitis atau mengeras kerana bekalan susu tidak dikeluarkan. Penjagaan payudara juga dapat melancarkan atau merangsang pengeluaran susu, dan dapat dilakukan oleh suami. Tidak ada apa-apa, jika payudara mengeras ia terasa sangat menyakitkan.

Banyak Makanan Berserat untuk Mencegah Buasir

Buasir adalah salah satu komplikasi semasa melahirkan anak secara faraj yang banyak berlaku. Menegangkan semasa bersalin adalah penyebabnya, kerana proses mendorong merangsang pelebaran urat di dubur. Ini boleh menyebabkan pergerakan usus yang menyakitkan, kadang-kadang bahkan hingga pendarahan.

Kesakitan yang muncul kadang-kadang mengganggu aktiviti. Sebenarnya, Ibu akan sibuk dengan urusan bayi dan lain-lain. Salah satu cara untuk mengelakkan buasir adalah dengan memakan makanan berserat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, dan mengambil banyak air. Tambahan, seboleh-bolehnya jangan tegang semasa buang air besar. Baca di sini untuk mengetahui tiga buah yang boleh menjadi pilihan untuk mengatasi masalah sembelit!

Kekalkan pengambilan nutrien yang seimbang

Ibu-ibu baru semestinya berjaga-jaga untuk menyusu, menukar lampin, dan sebagainya. Atas sebab ini, pemakanan seimbang antara karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral sangat penting untuk menjaga kesihatan ibu dalam menangani kehamilan tidur tanpa tidur. Makanan berkhasiat juga akan menjadikan susu yang dihasilkan berkualiti tinggi.

Baca juga: Pengalaman Pertama Menghadapi Bayi dengan Batuk Selsema

Jaga Kesihatan Mental

Banyak pengalaman ibu baru baby blues selepas bersalin. Banyak faktor yang menjadi pencetus, misalnya terpaksa menanggung kesakitan semasa tempoh pemulihan, tetapi juga harus menjaga bayi dan perkara-perkara lain. Untuk itu, kesihatan mental tidak boleh diabaikan.

Beristirahatlah sekiranya anda merasa letih dan letih. Mintalah suami atau orang yang berdekatan dengan anda untuk menjaga bayi semasa anda berehat. Ingat, keadaan mental juga akan mempengaruhi pengeluaran susu ibu dan pemulihan cepat selepas bersalin. Oleh itu, elakkan tekanan yang berlebihan, ya!

Melakukan gimnastik

Latihan selepas bersalin diperlukan untuk mengurangkan darah kotor yang mungkin masih tersisa di rahim. Di samping itu, gimnastik selepas bersalin diperlukan agar otot yang bekerja semasa bersalin akan bertambah baik. Latihan selepas bersalin boleh dilakukan dalam keadaan terlentang.

Periksa dengan Doktor atau Bidan

Tujuh hingga 40 hari selepas bersalin adalah masa yang tepat untuk pemeriksaan kepada doktor atau bidan. Jangan abaikan ini, Ibu, sama seperti bayi dilahirkan. Semasa pemeriksaan selepas bersalin, keadaan pembaikan luka akan dilihat, sama ada kecederaan akibat kelahiran secara faraj dan luka Caesar. Ibu masih akan menjalani ultrasound lain, untuk melihat apakah masih ada gumpalan darah di rahim (hematoma). Ukuran rahim juga akan terlihat, dengan harapan ia menyusut menjadi 6-7 cm menjelang akhir nifas.

Itu adalah 7 perkara penting yang tidak boleh dilepaskan untuk dilakukan dalam tempoh selepas bersalin. Pasti anda ingin pulih dengan cepat dan lancar, tanpa komplikasi yang ketara, bukan? Salam sihat!

Baca juga: Petua Melancong dengan Bayi