Definisi, Sebab dan Gejala Hipertensi

Riskesdas 2018 menunjukkan prevalensi penyakit tidak berjangkit, termasuk hipertensi, telah meningkat jika dibandingkan dengan Riskesdas 2013. Berdasarkan hasil pengukuran tekanan darah, hipertensi meningkat dari 25.8% menjadi 34.1%. Ini bermaksud bahawa terdapat 3-4 orang dengan hipertensi dari setiap 10 orang Indonesia yang memeriksa tekanan darah mereka.

Apa itu hipertensi dan apa yang menyebabkan hipertensi? Anda mesti mengetahui penyakit berbahaya ini, geng, termasuk memahami gejala hipertensi:

Baca juga: Tabiat Pencetus Darah Tinggi Yang Sering Diabaikan

Definisi dan Punca Hipertensi

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah peningkatan tekanan darah sistolik lebih dari 140 mmHg dan tekanan darah diastolik lebih dari 90 mmHg pada minimum dua pengukuran dengan selang lima minit dalam keadaan rehat / tenang yang mencukupi.

Klasifikasi hipertensi terbahagi kepada:

1. Berdasarkan sebab

a. Hipertensi primer. Selalunya juga disebut hipertensi penting dan hipertensi penyebab tidak diketahui (idiopatik). Walaupun penyebabnya tidak diketahui, penyakit ini sering dikaitkan dengan faktor gaya hidup seperti kurang pergerakan dan diet. Gaya hidup seperti itu berlaku pada sekitar 90% orang yang menderita hipertensi.

b. Hipertensi sekunder. Selalunya disebut hipertensi tidak penting atau hipertensi dengan sebab yang diketahui. Pada kira-kira 5-10% orang dengan hipertensi, penyebabnya adalah penyakit buah pinggang. Dalam kira-kira 1-2%, penyebab hipertensi adalah gangguan hormon atau penggunaan ubat-ubatan tertentu (contohnya pil kawalan kelahiran).

2. Berdasarkan bentuknya

Hipertensi terbahagi kepada hipertensi diastolik, hipertensi campuran (hipertensi sistolik dan diastolik dan hipertensi sistolik).

Baca juga: 14 Perkara Tidak Dijangka Dapat Meningkatkan Tekanan Darah

Pengelasan Berdasarkan JNC 7

Berdasarkan cadangan Laporan Ketujuh Jawatankuasa Nasional Bersama Pencegahan, Pengesanan, Penilaian, dan Rawatan Tekanan Darah Tinggi (JNC 7), klasifikasi hipertensi untuk orang dewasa berumur 18 tahun ke atas adalah seperti berikut:

- Biasa: jika tekanan sistolik lebih rendah daripada 120 mm Hg, dan tekanan diastolik lebih rendah dari 80 mm Hg

- Tekanan darah tinggi: tekanan sistolik 120-139 mm Hg, tekanan diastolik 80-89 mm Hg

- Hipertensi tahap 1: tekanan sistolik 140-159 mm Hg, tekanan diastolik 90-99 mm Hg

- Hipertensi tahap 2: tekanan sistolik 160 mm Hg atau lebih besar, tekanan diastolik 100 mm Hg atau lebih besar

Berdasarkan ACC / AHA 2017

Berdasarkan garis panduan American College of Cardiology / American Heart Association (ACC / AHA) 2017, mereka membuang klasifikasi prehipertensi dan membahagikannya kepada dua tahap, iaitu:

- Tekanan darah tinggi dengan tekanan sistolik antara 120-129 mm Hg dan tekanan diastolik kurang dari 80 mm Hg

- Hipertensi Tahap 1, dengan tekanan sistolik 130 hingga 139 mm Hg atau tekanan diastolik 80 hingga 89 mm Hg

Baca juga: Mengapa Tekanan Darah Boleh Tinggi?

Gejala Hipertensi

Salah satu aspek hipertensi yang paling berbahaya adalah anda mungkin tidak tahu anda memilikinya. Sebenarnya, hampir satu pertiga orang yang mempunyai tekanan darah tinggi tidak mengetahuinya.

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah tekanan darah anda tinggi adalah melalui pemeriksaan biasa. Pemeriksaan sangat penting jika anda mempunyai saudara terdekat yang mempunyai tekanan darah tinggi.

Hanya sebilangan pesakit yang mengalami gejala tertentu. Berikut adalah gejala hipertensi yang perlu diperhatikan:

- Sakit kepala yang teruk yang tidak hilang setelah mengambil ubat penghilang rasa sakit

- Cepat letih

- Mengalami masalah penglihatan

- Sakit dada

- Susah bernafas

- Denyutan jantung tidak teratur

- Terdapat darah di dalam air kencing

Sekiranya anda mengalami gejala ini, mungkin hipertensi mengalami komplikasi pada organ seperti jantung, mata, dan ginjal. Jadi sebelum gejala muncul, anda mesti melakukan pemeriksaan tekanan darah secara berkala.

Baca juga: Wanita dengan PMS lebih berisiko mengalami hipertensi

Diagnosis Hipertensi, Adakah Satu Pemeriksaan Cukup?

Untuk menegakkan hipertensi, pemeriksaan tekanan darah hanya sekali tidak dapat dinyatakan secara langsung sebagai hipertensi. Hipertensi harus melibatkan pengukuran tekanan darah pesakit yang tepat, ditambah dengan sejarah perubatan, pemeriksaan fizikal dan, jika mungkin, ujian makmal.

Anda tidak boleh didiagnosis dengan hipertensi dengan segera jika ini adalah pengukuran tekanan darah pertama anda, walaupun hasilnya melebihi 140/90. Walau bagaimanapun, anda boleh didiagnosis dengan segera pada lawatan pertama jika tekanan darah anda> 180/110 mmHg.

Diagnosis harus dibuat sekurang-kurangnya dengan pemeriksaan dalam dua lawatan ke klinik, pada waktu yang berlainan. Contohnya, anda datang ke klinik untuk pertama kalinya dengan tekanan darah 170/100 mmHg. Biasanya doktor tidak segera memutuskan anda hipertensi.

Anda diminta untuk kembali satu hingga empat minggu ke depan untuk pengukuran tekanan darah yang lain. Syarat untuk mengukur tekanan darah juga harus dipenuhi, iaitu pesakit dalam keadaan tenang, baru-baru ini tidak melakukan aktiviti fizikal, seperti menaiki tangga sehingga dia kehabisan nafas.

Baca juga: Perlukah Kanak-kanak Memeriksa Tekanan Darah?

Pengukuran tekanan darah harus dilakukan sambil berehat selama 10 minit. Sekiranya dua pengukuran tekanan darah dengan jeda waktu hasilnya masih tinggi, maka anda dinyatakan hipertensi.

Diagnosis yang lebih tepat dapat dibantu dengan alat pemantau tekanan darah ambulatori (ABPM) yang diletakkan di lengan pesakit selama 24 jam. Alat ini akan merakam tekanan darah pesakit secara automatik setiap 15 minit. Sayangnya alat ini mahal.

Alternatif lain adalah menggunakan parameter tekanan darah di rumah pemantauan (HBPM). Jadi cukup untuk mengukur tekanan darah pada waktu pagi dan petang selama 7 hari, kemudian ambil jumlah purata. Dengan kaedah ini, adalah mungkin untuk mengetahui apakah pesakit hanya mengalami hipertensi kot putih (tekanan darah pesakit hanya tinggi semasa pemeriksaan di hadapan doktor).

Baca juga: Mengenal Fenomena Hipertensi mantel Putih

Rawatan Hipertensi

Cadangan JNC 7 untuk menurunkan tekanan darah dan mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular adalah mengubah sekurang-kurangnya dua gaya hidup berikut:

  • Berat badan (penurunan berat badan setiap 10 kg dapat mengurangkan tekanan darah sistolik sebanyak 5-20 mm Hg)
  • Hadkan pengambilan alkohol tidak lebih dari 1 auns (30 mL) etanol sehari untuk lelaki atau 0.5 auns (15 mL) etanol sehari untuk wanita. Ini akan menurunkan tekanan sistolik sebanyak 2-4 mm Hg)
  • Kurangkan pengambilan garam hingga tidak lebih daripada 2.4 gram natrium atau 6 gram natrium klorida sehari, untuk menurunkan tekanan sistolik sebanyak 2-8 mm Hg.
  • Kekalkan pengambilan kalium diet.
  • Kekalkan pengambilan kalsium dan magnesium yang mencukupi untuk kesihatan umum
  • Berhenti merokok dan kurangkan pengambilan lemak tepu dan kolesterol untuk kesihatan jantung secara keseluruhan
  • Lakukan senaman aerobik sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari, kerana dapat menurunkan tekanan darah sistolik 4-9 mm Hg.

Sekiranya modifikasi gaya hidup tidak mencukupi, terdapat beberapa pilihan ubat untuk merawat dan menguruskan darah tinggi. Berikut adalah cadangan kelas ubat untuk petunjuk kuat berdasarkan pelbagai ujian klinikal:

  • Hipertensi dengan kegagalan jantung: ubat antihipertensi kelas diuretik, beta-blocker, ACE inhibitor / ARB, antagonis aldosteron
  • Hipertensi dengan sejarah penyakit jantung: Penyekat beta, penghambat ACE
  • Hipertensi dengan diabetes: ACE inhibitor / ARB
  • Hipertensi dengan penyakit buah pinggang kronik: ACE inhibitor / ARB

Geng, jangan memandang rendah tekanan darah tinggi! Penyakit ini boleh mengubah hidup anda selama-lamanya. Lebih baik mengenal pasti penyebab hipertensi jika anda berisiko dan jangan tunggu sehingga gejala hipertensi muncul. Anda boleh mendapatkan maklumat lengkap mengenai hipertensi di Pusat Kesihatan Guesehat Hypertension.

Baca juga: Inilah Cara Mencegah Komplikasi Hipertensi!

Rujukan:

Medscape. Hipertensi

Depkes.go.id. Potret Sihat Indonesia Riskesdas 2018

WebMD. Gejala tekanan darah tinggi

Kementerian Kesihatan Pusat Hipertensi