Gejala Bronkitis - Saya Sihat

Geng Sihat mungkin pernah mendengar mengenai bronkitis. Kadang-kadang orang memanggil penyakit ini sebagai penyakit paru-paru basah. Manakala dalam istilah perubatan tidak ada istilah paru-paru basah.

Bronkitis adalah penyakit yang menyerang saluran pernafasan. Pada bronkitis, terdapat keradangan atau keradangan bronkus. Bronchi adalah bahagian sistem pernafasan yang berbentuk seperti tiub, yang berfungsi menyalurkan udara pernafasan ke dalam paru-paru. Keradangan yang berlaku pada bronkus akan menyebabkan batuk, kadang-kadang disertai dengan kahak atau lendir.

Sebagai pekerja kesihatan, saya telah melihat beberapa pesakit yang datang ke hospital tempat saya bekerja dan didiagnosis dengan bronkitis. Geng Sehat ingin mengetahui lebih lanjut mengenai bronkitis ini, bersama dengan sebab, gejala, dan rawatannya? Mari berbincang!

Baca juga: Batuk yang berpanjangan Tidak semestinya Coronavirus!

Bronkitis Akut dan Bronkitis Kronik

Bronkitis boleh menjadi akut atau kronik. Seperti namanya, bronkitis akut biasanya hilang dalam beberapa hari atau minggu. Bronkitis akut paling sering disebabkan oleh jangkitan virus, tetapi dalam beberapa kes bronkitis akut juga boleh disebabkan oleh jangkitan bakteria.

Manakala pada bronkitis kronik, batuk yang dialami oleh pesakit dapat berlangsung berterusan selama berbulan-bulan, dan dapat berulang dalam satu atau dua tahun. Ini kerana keradangan yang berlaku pada bronkus berterusan. Bronkitis akut adalah sebahagian daripada keadaan kesihatan yang disebut penyakit paru obstruktif kronik atau COPD.

Sekiranya pada bronkitis akut penyebabnya adalah jangkitan, ini tidak berlaku dengan bronkitis kronik. Bronkitis kronik paling sering disebabkan oleh merokok, atau jika pesakit mempunyai riwayat asma atau alahan.

Wanita yang merokok mempunyai risiko lebih besar terkena bronkitis kronik daripada lelaki yang merokok. Di samping itu, populasi yang berisiko tinggi untuk bronkitis kronik adalah pesakit tua, perokok pasif yang terdedah kepada asap rokok, mempunyai sejarah keluarga penyakit paru-paru, dan pesakit dengan riwayat bronkitis kronik. penyakit refluks gastroesophageal (GERD).

Baca juga: Ciri-ciri, Gejala, dan Punca Paru-paru Basah

Gejala Bronkitis

Seperti yang saya nyatakan sebelumnya, gejala utama bronkitis adalah batuk, terutama disertai dengan pengeluaran dahak atau lendir atau lendir. Slem yang keluar boleh berwarna jernih, kuning, atau kehijauan.

Gejala lain tidak spesifik dan boleh meniru gejala penyakit lain seperti selesema atau sinusitis, seperti sakit tekak, sakit kepala, kesesakan hidung, sakit badan, dan perasaan keletihan. Gejala juga boleh merangkumi mengi atau mengi, sesak nafas, dan kadang-kadang disertai demam tetapi tidak terlalu tinggi.

Untuk mengesahkan diagnosis bronkitis, doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan fizikal dan mengkaji sejarah perubatan pesakit termasuk untuk menentukan risiko menyebabkan bronkitis seperti yang saya nyatakan di atas.

Komplikasi bronkitis yang paling biasa adalah radang paru-paru. Ini berlaku apabila jangkitan yang sebelumnya berlaku pada bronkus, merebak lebih jauh ke paru-paru. Untuk mengesahkan diagnosis, doktor biasanya akan melakukan ujian darah dan sinar-X dada (x-Ray dada).

Baca juga: Cara Membersihkan dan Memelihara Paru-paru

Rawatan Bronkitis

Bronkitis akut biasanya mengehadkan diri Atau boleh hilang dengan sendiri tanpa rawatan. Pesakit disarankan minum banyak air dan meningkatkan waktu rehat untuk mempercepat proses penyembuhan.

Mengonsumsi banyak air akan menipiskan kahak atau lendir sehingga lebih senang dikeluarkan. Antibiotik biasanya bukan terapi utama untuk bronkitis akut kecuali doktor mengesahkan bahawa jangkitan itu disebabkan oleh bakteria.

Bagi bronkitis kronik, rawatan biasanya bertujuan untuk melegakan gejala. Contohnya, ubat bronkodilator untuk 'membuka' saluran udara dan steroid untuk melegakan keradangan atau keradangan yang berlaku. Ubat ini boleh diberikan sama ada melalui penyedutan atau penyedutan dan juga diambil dalam bentuk tablet.

Pengurusan bronkitis kronik juga berkait rapat dengan pengubahsuaian faktor risiko yang menyebabkan bronkitis itu sendiri. Contohnya, dengan mengurangkan atau bahkan berhenti merokok, bersenam secara teratur, dan makan makanan berkhasiat.

Lelaki, sekilas mengenai sebab, gejala, dan rawatan bronkitis. Ternyata bronkitis boleh menjadi akut atau kronik, dan rawatan ditentukan oleh jenis bronkitis yang berlaku. Bronkitis akut biasanya mengehadkan diri dan tidak memerlukan ubat khas.

Walaupun bronkitis kronik sendiri lebih dialami oleh orang yang mempunyai tabiat merokok, jadi rawatan utama agar bronkitis kronik tidak terus berulang, salah satunya adalah untuk mengurangkan tabiat merokok dan memastikan gaya hidup yang sihat. Salam sihat!

Baca juga: Memilih Ubat Batuk, Ketahui Jenis Batuk Pertama!

Rujukan:

Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Nasional, 2019.

NHS United Kingdom, 2019.