Inilah Akibat Melamun!

Adakah anda pernah merasa tidak bermotivasi kerana tidak ada kaitan? Biasanya ketika mereka tidak bersemangat atau dalam keadaan tidak aktif, banyak orang akan kelihatan melamun dengan pandangan kosong. Terutama ketika anda bosan, ada masalah dengan pasangan anda, atau pening kerana timbunan kerja di pejabat. Sebenarnya, banyak orang juga sering tidak menyedari bahawa mereka hilang dalam lamunan ketika mendengar muzik, bermain, berehat, atau duduk di depan komputer. Menurut penyelidikan dari pasukan psikologi Universiti Harvard, majoriti orang menghabiskan 46.9 peratus masa mereka melamun. Sebenarnya tidak ada yang salah dengan lamunan ini. Seperti yang dikatakan oleh Sigmund Freud yang dikenal sebagai bapa psikologi, lamunan adalah cara seseorang untuk meredakan konflik yang sedang dialami. Dengan melamun, fantasi yang diciptakan dikenali dengan fikiran yang mengembara. Tetapi, anda juga tidak sering melamun kerana boleh menyebabkan gejala awal penyakit Lamunan Maladaptive (MD). Berikut adalah akibat dari lamunan orang:

Apa itu Lamunan Maladaptive (MD)?

Lamunan Maladaptive adalah keadaan lamunan berlebihan yang menggantikan interaksi dengan manusia di sekelilingnya. Konsep ini diperkenalkan oleh Eli Somer Ph.D pada tahun 2002. Menurut Somer, pengalaman atau trauma yang menyakitkan boleh mencetuskan MD. Menurut Somer, banyak orang dengan Lamunan Maladaptive akan mudah berada dalam keadaan melamun, menyebabkan seseorang menjadi tidak produktif dan mengalami gangguan ekstrem dalam kehidupan sehariannya. Orang yang melamun cenderung membuang masa untuk melamunkan impian yang luas dan akan terus berkhayal. Sementara itu, khayalan itu hanya sementara dan tidak disedari dalam kehidupan sebenar.

Bagaimana dengan Gejala?

Sebenarnya tidak ada gejala yang berkaitan Lamunan Maladaptive kerana ia tidak didiagnosis secara rasmi. Namun, berdasarkan kajian yang ada, terdapat beberapa gejala lamunan maladaptive yang dapat dirasakan:

  1. Melamun yang berlebihan hampir menjadi ketagihan. Biasanya tanda ini akan dilihat jika seseorang sangat senang melamun ketika melakukan sesuatu dan sukar untuk bangun dari lamunannya.
  2. Lamunan berlebihan yang dilihat sejak kecil. Tidak jauh bezanya dengan tanda pertama, tetapi kebiasaan melamun telah mula ditunjukkan sejak kecil. Biasanya ini boleh dipengaruhi oleh persekitaran anak atau kebiasaannya bersendirian.
  3. Buku, filem, muzik, permainan video, dan media lain mungkin menjadi pencetus lamunan.
  4. Melamun dengan fantasi yang sudah terperinci dan rumit, kadang-kadang lamunan ini dapat dibandingkan dengan fantasi dalam filem atau novel.
  5. Pergerakan berulang adalah perkara biasa (tetapi tidak selalu berlaku pada penderita) seperti mondar-mandir, goyang, berpusing, menggetarkan sesuatu di tangan mereka.
  6. Kadang-kadang bercakap, ketawa, menangis, bergerak, atau membuat ekspresi wajah yang dilakukan semasa melamun. Orang yang menderita ini mengetahui perbezaan antara lamunan dan kenyataan. Keadaan inilah yang membezakan penghidap MD dengan penderita psikotik atau skizofrenia dan bipolar.
  7. Sebilangan orang akan terbaring di atas katil selama berjam-jam melamun dan mungkin juga menghadapi masalah untuk tidur kerana ini. Tidak jarang juga mengalami kesukaran untuk bangun dari tidur setelah terjaga. Mereka juga boleh mengabaikan aktiviti asas seperti makan, mandi, dan aktiviti harian lain kerana mereka lebih suka hilang dalam lamunan.

Nah, ternyata ada bahaya yang boleh timbul dari terus melamun. Daripada anda terus melamun, lebih baik anda sibuk dengan perkara yang lebih penting dan jangan biarkan fikiran anda kosong. Lebih baik luangkan masa untuk melakukan perkara positif dan bertindak segera untuk mewujudkan impian anda. Jadi, jangan sesekali melamun lagi, okey! Ingatkan juga rakan anda yang suka melamun.