Gejala TB kelenjar getah bening

Beberapa waktu lalu, berita beredar mengenai kematian wartawan Metro TV Rifai Pamone. Berita ini cukup mengejutkan kerana usia Rifai cukup muda, iaitu 38 tahun. Menurut keluarga, Rifai meninggal dunia setelah menderita penyakit TB kelenjar. Menurut mereka yang paling dekat dengannya, Rifai memang kelihatan kurus dan tidak sihat sejak beberapa bulan lalu. Setelah beberapa lama, Rifai akhirnya mengambil cuti dan kembali ke kampung halamannya. Namun, dia meninggal beberapa hari kemudian.

TB kelenjar adalah penyakit yang tidak diketahui ramai orang. Sebilangan besar orang hanya mengetahui bahawa TB adalah penyakit paru-paru. Sebenarnya, jangkitan boleh menyerang organ lain seperti tulang, usus, dan kelenjar getah bening. Lalu, adakah TB kelenjar ini merupakan penyakit yang mematikan? Inilah penjelasan penuh!

Baca juga: Mengenal kelenjar getah bening dan fungsinya untuk badan

Apa itu Glandular TB dan apa simptomnya?

TB atau tuberkulosis umumnya merupakan penyakit yang menyerang paru-paru. Gejala utama TB adalah batuk kahak, yang jika teruk akan dicampur dengan darah atau garis merah muncul di dahak. Apa yang tidak diketahui oleh banyak orang, sebenarnya jangkitan kuman TB ini juga boleh menyerang bahagian tubuh yang lain. Salah satu bahagian badan selain paru-paru yang paling sering diserang jangkitan TB adalah kelenjar getah bening atau kelenjar getah bening.

Berbeza dengan jangkitan TB di paru-paru, TB kelenjar umumnya tidak menunjukkan gejala batuk. Gejala utama TB di paru-paru adalah kelemahan, kelemahan, suhu badan meningkat hingga 38 darjah Celsius, penurunan selera makan, dan penurunan berat badan yang drastik.

Kerana gejalanya serupa dengan gejala banyak penyakit, baik yang ringan hingga parah, banyak pesakit dengan TB kelenjar tidak mengetahui penyakitnya. Pesakit dengan TB kelenjar biasanya dapat melakukan aktiviti normal. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa akan ada penurunan aktiviti kerana gejala keletihan dan kelemahan.

Oleh itu, banyak orang yang telah dijangkiti TB kelenjar dapat hidup normal selama berbulan-bulan, sehingga jangkitan menjadi parah dan dibawa ke hospital. Pesakit dengan TB kelenjar juga rentan terhadap jangkitan atau penyakit lain kerana sistem kekebalannya menurun.

Di hospital, biasanya doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal, yang mengesan jika terdapat benjolan pada bahagian badan tertentu (limfadenitis atau keradangan kelenjar getah bening). Sekiranya terdapat ketulan, doktor tidak akan segera mendiagnosis pesakit dengan TB kelenjar. Sebabnya, limfa yang membesar di leher, rahang bawah, bahu, ketiak, pangkal paha, dan bahagian badan yang lain juga boleh menjadi gejala barah kelenjar getah bening atau limfoma.

Gejala TB kelenjar dengan barah kelenjar getah bening juga serupa, iaitu kelemahan badan, kehilangan selera makan, penurunan berat badan, sakit otot, dan sebagainya. Oleh itu, doktor akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut, seperti ujian ultrasound. Oleh itu, diagnosis TB kelenjar memang memerlukan pemeriksaan mendalam terlebih dahulu.

Baca juga: Ini adalah Gejala Kanser limfa yang ditanggung oleh Ustadz Arifin Ilham

Rawatan TB kelenjar

Sekiranya anda didiagnosis menghidap TB kelenjar, doktor akan memberi anda ubat yang disesuaikan dengan keadaan anda. Biasanya, ubat yang diberikan dan mesti dimakan secara berkala adalah OAT (Anti Tuberculosis Drug). Penyakit ini sebenarnya mudah disembuhkan, asalkan dijumpai lebih awal dan pesakit minum ubat secara teratur, berehat, dan mendapat nutrisi yang mencukupi. Punca penularan juga mesti dicari dan dirawat.

Baca juga: Berhati-hati dengan Limfoma Bermula dengan Benjolan Tidak Biasa!

Terdapat banyak kes TB di Indonesia. Walau bagaimanapun, jangkitan TB yang menyerang organ selain paru-paru tidak terlalu banyak. Kerana simptom TB kelenjar menyerupai barah limfoma, banyak orang takut untuk memeriksa keadaannya oleh doktor. Sebenarnya, TB kelenjar lebih mudah disembuhkan jika dijumpai sedini mungkin.

Selain itu, TB kelenjar juga bukan penyakit mematikan. Jadi, jika Geng Sihat mempunyai simptom yang disebutkan di atas, tidak perlu takut untuk berjumpa doktor. Sekiranya penyakit itu dijumpai dan diubati dengan segera, Geng Sihat juga akan dapat kembali ke aktiviti normal mereka. (UH / AY)