Proses Kehamilan | Saya sihat

Kehadiran bayi pastinya menjadi pelengkap kepada kebahagiaan Ibu dan Ayah. Namun, tahukah anda bahawa di sebalik kehadiran si kecil anda terdapat proses penggulungan dan perjalanan yang panjang? Sekiranya anda ingin tahu bagaimana proses kehamilan berlaku, mari lihat ringkasan berikut.

Urutan Kehamilan

Umumnya, kita hanya tahu bahawa kehamilan bermula apabila sperma menyuburkan telur. Ini biasanya berlaku dalam 2 minggu selepas hari pertama haid terakhir (LMP). Walau bagaimanapun, kejadian kehamilan tidak semudah itu, anda tahu. Pendek kata (jika boleh disebut ringkas), kehamilan berlaku dengan proses berikut:

1. Ovulasi

Untuk hamil, seorang wanita mesti dapat ovulasi terlebih dahulu. Pada organ pembiakan wanita yang sihat, ovulasi berlaku setiap bulan. Interaksi yang kompleks antara kelenjar pituitari di otak, ovari (ovari), dan rahim mewujudkan persekitaran yang sempurna untuk ovulasi (pembebasan telur). Sperma dan telur akan bertemu, maka telur yang disenyawakan akan menanam sendiri di rahim.

Perkara pertama yang akan berlaku ialah kelenjar pituitari melepaskan hormon untuk memberitahu ovari untuk menghasilkan sejumlah kantung berisi cecair yang disebut folikel. Apabila folikel tumbuh, hormon estrogen dilepaskan. Estrogen berfungsi menebalkan dinding rahim sebagai persediaan untuk kehamilan.

Pada hari ke-7 kitaran haid, hanya ada satu folikel yang terus tumbuh dan memberi makan oosit (telur matang) di dalamnya. Pada hari ke-12, folikel matang melepaskan hormon estrogen dan mengalir melalui darah.

Apabila estrogen mencapai kelenjar pituitari di otak, kelenjar pituitari bertindak balas dengan melepaskan hormon luteinizing. Hormon ini memberikan "rangsangan" bagi folikel untuk tumbuh semula.

Tepat sebelum ovulasi, telur di folikel melepaskannya sendiri. Folikel mula mengeluarkan cecair kimia yang mendorong tiub fallopio berdekatan untuk bergerak lebih dekat dan mengelilingi folikel. Folikel membengkak sehingga pecah, kemudian melepaskan telur dan cecair ke rongga perut. Jari kecil seperti unjuran di hujung tiub fallopian yang disebut fimbriae, menyapu folikel yang pecah dan mengambil telur.

Kemudian, telur diangkut ke pintu masuk tiub fallopio. Sebaik sahaja masuk ke dalam dinding tiub fallopio, pengecutan otot mendorong telur dengan lembut ke arah rahim. Telur akan memenuhi sperma dalam perjalanan melalui saluran tuba dan persenyawaan akan berlaku, atau ia akan tiba di rahim tanpa disenyawakan dan diserap semula ke dalam badan.

2. Konsep i

Selepas ovulasi, prosesnya terus berlanjutan. Inilah masanya sperma bergerak melalui faraj, memasuki rahim, dan menyuburkan telur yang terdapat di tiub fallopio. Telur hidup selama 12 hingga 24 jam dan mesti disenyawakan dengan segera sekiranya seorang wanita ingin hamil.

Letupan estrogen tepat sebelum ovulasi juga bertindak pada serviks (serviks) untuk menghasilkan jeli yang kaya dengan protein yang menutupi bahagian atas faraj semasa melakukan hubungan seks. Ini menjadikan vagina berasid untuk mencegah jangkitan lain. Ia juga merupakan persekitaran yang sesuai untuk kelangsungan hidup sperma.

Apabila ejakulasi berlaku, sperma cepat berenang ke dalam serviks, di mana mereka dapat bertahan dengan bantuan lendir hingga lima hari sebelum telur dilepaskan. Apabila telur dilepaskan semasa ovulasi, telur ditutupi sel melekit, yang membantu tiub fallopio menangkapnya.

Baca juga: Ibu, mari lakukan ini supaya anda boleh hamil selepas keguguran seperti Aurel Hermansyah

3. Pembajaan (persenyawaan)

Telur dan sperma bertemu di tiub fallopi. Walaupun hanya memerlukan satu sperma untuk melahirkan bayi, beberapa sperma perlu melekat pada kulit dan selaput luar telur sebelum satu sperma dapat masuk dan menyuburkan telur.

Selepas persenyawaan, telur dan sperma bergabung dengan cepat dan terbahagi kepada embrio. Cecair kimia dilepaskan untuk menghentikan sperma lain masuk. Selama empat atau lima hari berikutnya, telur yang disenyawakan terus membelah dan bergerak ke arah rahim.

Penyatuan sperma dan telur disebut zigot. Zigot mengandungi semua maklumat genetik (DNA) yang diperlukan untuk menjadi bayi. Separuh DNA berasal dari telur ibu dan separuh dari sperma ayah. Zigot menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan menuruni tiub fallopio.

Selama ini, zigot membahagi untuk membentuk bola sel yang disebut blastocyst. Kumpulan sel dalam akan menjadi embrio. Embrio ini akan berkembang menjadi bayi. Sementara kumpulan sel terluar akan menjadi struktur, juga disebut membran, yang menjaga dan melindungi embrio.

Sejenis tisu yang disebut trophoblast berkembang dari telur yang disenyawakan dan mengelilinginya. Trophoblast ini membantu menanam blastosista sebaik sahaja tiba di rahim. Trofoblas mula masuk ke lapisan rahim. Seterusnya, trophoblast menarik telur ke dinding rahim, kemudian mengarahkan darah ke telur yang disenyawakan.

Masih ingatkah hormon progesteron yang dilepaskan dari folikel yang pecah (atau sekarang? corpus luteum) ? Hormon yang beredar di aliran darah, menyiapkan rahim untuk implantasi telur.

4. Penanaman (Penanaman)

Hanya ada waktu yang singkat di mana blastokista dapat ditanamkan ke dinding rahim anda. Biasanya ini merangkumi hari 6 hingga 10 selepas pembuahan. Sebaik sahaja blastocyst sampai ke rahim, ia mengimplantasikan dirinya di dinding rahim (implantasi).

Blastocyst hanya mempunyai masa yang singkat, sekitar 6 hingga 10 hari selepas persenyawaan, untuk menanamnya ke dinding rahim. Pada masa ini, lapisan rahim harus menebal dan bersedia untuk menyokong bayi.

Setelah blastokista berjaya menempel pada dinding rahim, ia menerima nutrien dari darah untuk membentuk bahagian plasenta, sehingga janin dapat mulai tumbuh. Pada sesetengah wanita, proses ini dapat dirasakan dengan gejala kekejangan seperti pramenstruasi.

Bersama dengan kekejangan, anda juga dapat mengalami pendarahan atau bintik implan. Ini biasanya berlaku 10 hingga 14 hari selepas pembuahan atau sekitar jangka masa biasa anda. Pendarahan implantasi biasanya jauh lebih ringan daripada pendarahan haid biasa.

Selepas itu, akan ada hormon yang mencukupi gonadotropin korionik manusia (hCG) untuk mencetuskan keputusan ujian kehamilan yang positif. Gejala kehamilan awal yang lain mungkin mula berkembang sejurus selepas implantasi berjaya.

Ini juga akan menghantar isyarat yang semakin kuat ke ovari untuk memanjangkan dan meningkatkan pengeluaran progesteron, yang mana janin perlu bertahan. Sebaliknya, jika kehamilan belum berlaku, tahap estrogen akan meningkat semula dan lapisan rahim akan bersiap untuk menumpahkan diri. Di sinilah kitaran haid akan berlaku.

Wow, satu siri langkah yang panjang dan rumit untuk menghasilkan kehamilan. Segala-galanya mesti berlaku agar kehamilan berterusan. Semoga maklumat ini dapat menjadi sumber pengetahuan bagi Ibu dalam menunggu kehadiran anak kecil anda, ya. (AS)

Baca juga: Masalah Yang Selalunya Membuat Ibu Bapa Berdebat pada Tahun Pertama Kelahiran Bayi

Rujukan

Kesihatan UCSF. Persepsi: Bagaimana Ia Berfungsi

Wanita. Ovulasi dan Konsepsi

Garis Kesihatan. Konsep

Keluarga yang Sangat Baik. Implantasi

Medline Plus. Perkembangan Janin