Nafas Bayi Yang Bising | Saya sihat

Bayi cenderung mempunyai corak pernafasan yang tidak teratur dan bergantian antara cepat dan lambat. Sekiranya pernafasan bayi berisik, anda perlu memperhatikan suara yang dikeluarkannya. Ini untuk memudahkan pengesanan sekiranya terdapat masalah pada saluran pernafasan.

Untuk membincangkan dengan lebih mendalam, berikut adalah penjelasan lengkap mengenai bunyi dalam pernafasan bayi, seperti yang dilaporkan oleh portal WebMD.

Baca juga: Mengenai Belekan di Mata Bayi

Bunyi Bising Ketika Bayi Bernafas

  • Bunyi bersiul: penyumbatan kecil di rongga hidung boleh menyebabkan bunyi bersiul ketika bernafas. Bayi yang baru lahir menghembus nafas melalui hidung, bukan mulut. Ini membantu bayi makan semasa bernafas. Walau bagaimanapun, hidung kecil bayi mempunyai saluran udara kecil. Jadi, sedikit lendir atau susu yang masuk dan kering di hidung dapat menyempitkan saluran pernafasan. Ini menyebabkan bunyi bersiul dan kekurangan udara halus masuk dan keluar dari hidung.
  • Suara serak ketika menangis dan batuk: penyumbatan pada laring menyebabkan suara bayi serak ketika menangis dan batuk dengan kuat. Penyumbatan biasanya disebabkan oleh lendir. Suara serak dan batuk yang kuat ini dapat menjadi tanda jangkitan laring, jangkitan trakea, dan jangkitan pada saluran bronkus.
  • Bunyi batuk yang dalam dan dalam: penyumbatan pada pokok bronkial (sambungan dari trakea ke paru-paru) biasanya menyebabkan bunyi batuk yang dalam dan dalam.
  • Suara nyaring tinggiSuara ini yang biasanya didengar ketika bayi bernafas disebut stridor atau laringomalacia. Biasanya suaranya akan menjadi lebih teruk apabila bayi berbaring di punggungnya. Suara bernada tinggi dan bernada tinggi ini disebabkan oleh tisu berlebihan di sekitar laring. Keadaan ini tidak berbahaya dan biasanya hilang ketika anak berusia 2 tahun.
  • Nafas bayi cepat dan sesak: kehadiran cecair di saluran udara terkecil (alveoli) menyebabkan radang paru-paru. Jangkitan ini disebabkan oleh virus atau bakteria. Pneumonia menyebabkan pernafasan bayi menjadi cepat dan sesak, serta batuk.

Apa yang Perlu Diperhatikan Sekiranya Nafas Bayi Bising

Anda perlu mengetahui bagaimana pernafasan bayi anda terdengar ketika normal, jadi jika ada perubahan dalam pernafasannya, anda dapat mengesannya. Cuba perhatikan berapa kali bayi bernafas dalam 1 minit. Mengetahui keadaan normal pernafasan bayi anda akan memudahkan anda mencari kemungkinan masalah dengan lebih cepat.

Sekiranya anda masih bimbang, cuba rakam video corak pernafasan bayi yang membimbangkan anda. Selepas itu, cuba tunjukkan kepada doktor, supaya dia dapat memerhatikannya.

Baca juga: Gejala Pneumonia pada Bayi dan Kanak-kanak

Ketika Ibu Perlu Bimbang Mengenai Kebisingan Ketika Bayi Bernafas

Tanda-tanda keadaan yang membimbangkan dan berpotensi menjadi masalah pernafasan pada bayi termasuk:

Menambah bilangan nafas: jika nafas bayi melebihi 60 kali dalam 1 minit, segera berjumpa doktor.

Kesukaran bernafasTanda-tanda bayi mengalami kesukaran bernafas termasuk:

  • Kedengaran seperti berdengkur: bayi akan mengeluarkan bunyi seperti berdengkur di hujung nafas. Biasanya bunyi ini keluar sebagai percubaan bayi untuk membuka saluran udara yang tersumbat.
  • Lubang hidung yang diperbesar: jika lubang hidung bayi membesar ketika bernafas, itu bermakna dia mengalami kesukaran dan memerlukan tenaga untuk dapat bernafas.
  • Pergerakan dada terlalu kelihatan: semasa bernafas, otot di dada bayi (di bawah tulang rusuk) dan leher menonjol terlalu banyak dan masuk ke dalam daripada biasa.

Sianosis: keadaan di mana kulit bayi menjadi kebiruan kerana darah tidak menerima cukup oksigen dari paru-paru (seperti pada radang paru-paru). Sianosis yang teruk adalah apabila semua darah di badan bayi kelihatan biru. Perhatikan kawasan di mana terdapat banyak aliran darah, seperti bibir dan lidah. Walau bagaimanapun, kadang-kadang, kaki dan tangan bayi boleh menjadi biru, walaupun bahagian badannya kelihatan normal. Keadaan ini bukan sianosis, tetapi tindak balas umum terhadap perubahan suhu.

Selera makan berkurang: kesukaran bernafas sering disertai dengan penurunan selera makan bayi.

Kelesuan: tahap tenaga bayi akan menurun jika dia mempunyai masalah pernafasan yang berbahaya.

Demam: kebanyakan jangkitan paru-paru juga akan menyebabkan demam. Oleh itu, periksa suhu bayi jika anda risau.

Baca juga: Radang paru-paru pada kanak-kanak sukar dikesan

Pada dasarnya, masalah pernafasan (termasuk pernafasan yang bising) pada bayi yang hanya berlangsung beberapa saat adalah perkara biasa. Namun, masalah pernafasan yang membimbangkan biasanya berlaku secara berterusan. Sekiranya anda bimbang tentang pernafasan bayi anda, lebih baik anda berjumpa doktor. (UH)