Betapa Baik Bakteria Melawan Bakteria Buruk

Geng yang sihat pasti pernah mendengar tentang bakteria baik dan bakteria jahat di dalam badan kita. Sebelumnya, badan kita secara semula jadi mempunyai triliunan bakteria yang hidup di hampir semua bahagian badan dari rambut, kulit, dan usus. Sekiranya ditimbang, jumlah berat bakteria dalam tubuh manusia mencapai 2 kilogram. Sepertiga daripada bakteria ini adalah jenis bakteria yang biasa bagi semua orang, sementara dua pertiga adalah bakteria spesifik yang hanya ada pada orang tertentu. Dengan kata lain, bakteria spesifik ini juga menentukan identiti anda, anda tahu!

Baca juga: Cara Mengambil Suplemen Probiotik dengan Bijak

Di usus kita terdapat triliunan bakteria baik dan bakteria jahat. Sekiranya jumlahnya seimbang, ia tidak akan membahayakan malah memberi manfaat kepada kesihatan tubuh. Bakteria baik akan melawan bakteria jahat. Bakteria dalam usus disebut mikrobiota. Terdapat sekurang-kurangnya 1000 spesies bakteria dalam usus yang mempunyai bahan genetik lebih daripada 3 juta gen, atau 150 kali lebih banyak daripada gen manusia.

Tetapi ada saatnya keseimbangan antara bakteria baik dan bakteria buruk terganggu, misalnya kerana manusia sakit. Akibatnya, bilangan bakteria jahat mendominasi. Keupayaan bakteria baik untuk melawan bakteria jahat akan menurun. Bakteria jahat akan mengeluarkan toksin yang boleh menyebabkan pelbagai gangguan pencernaan mulai dari cirit-birit. Mereka juga akan mengeluarkan enzim yang mendorong pembentukan sebatian karsinogenik di saluran pencernaan.

Agar ini tidak berlaku, kesihatan saluran pencernaan harus selalu dijaga, agar bakteria baik dapat melawan bakteria jahat. Salah satunya dengan meningkatkan jumlah bakteria baik dalam usus. Bakteria baik ini sangat berguna dalam menjaga kesihatan mukosa usus (lapisan dalam dinding usus), meningkatkan proses metabolik, dan sebagai salah satu sistem imun yang paling penting dalam tubuh. Keseimbangan antara bakteria buruk dan bakteria baik mesti dijaga agar risiko jangkitan pencernaan seperti cirit-birit dan gangguan pencernaan seperti sembelit dapat dikurangkan.

Berikut adalah beberapa fungsi bakteria baik dalam usus:

  • Membantu memecah makanan di saluran pencernaan yang tidak dapat dipecahkan di dalam perut. Maka bakteria dalam usus kecil akan menyelesaikannya.

  • Membantu menghasilkan vitamin B dan K.

  • Membantu melawan mikroorganisma berbahaya yang lain, dan menjaga kesihatan mukosa usus (permukaan).

  • Bakteria baik adalah bahagian penting dalam sistem pertahanan badan

  • Keseimbangan mikrobiota antara bakteria baik dan bakteria buruk akan menyuburkan saluran pencernaan.

Baca juga: Bakteria juga penting dan sihat untuk badan anda, anda tahu!

Bilakah mikrobiota mula wujud?

Sebaik sahaja bayi dilahirkan, saluran pencernaan segera terkena koloni mikroorganisma yang diperoleh dari vagina ibu semasa proses kelahiran. Bayi yang baru lahir juga secara langsung terdedah kepada mikroorganisma dari kulit ibu dan payudara, udara, dan hospital tempat dia dilahirkan.

Pada hari ketiga kelahiran, komposisi bakteria usus bayi akan terbentuk mengikut apa yang bayi makan. Sebagai contoh, mikrobiota usus akan didominasi oleh bakteria baik Bifidobacteria jika bayi disusui, berbanding dengan bakteria yang diberi susu formula. Pada usia 3 tahun, keadaan mikrobiota bayi stabil dan serupa dengan orang dewasa.

Faktor yang boleh mengganggu keseimbangan bakteria baik dan bakteria jahat

Keseimbangan mikrobiota usus boleh dipengaruhi oleh banyak perkara. Umur misalnya. Proses penuaan mengubah keadaan usus sehingga komposisi mikrobiota orang tua tidak sama dengan orang muda.

Perubahan komposisi mikrobiota juga dipengaruhi oleh diet, yang boleh bersifat sementara atau kekal. Orang Jepun, misalnya, dapat mencerna rumput laut kerana mereka mempunyai enzim khas yang dihasilkan oleh bakteria tertentu. Penyakit gastrointestinal seperti sindrom iritasi usus, alergi, obesiti dan diabetes mellitus juga dapat mengubah komposisi mikrobiota usus. Perubahan komposisi mikrobiota bermaksud jumlah bakteria jahat meningkat, menyebabkan gejala penyakit.

Baca juga: Cirit-birit atau Sembelit yang kerap? Sindrom usus besar

Cara Menjaga Kesihatan Usus

Beberapa kajian menunjukkan faedah prebiotik dan probiotik untuk mengekalkan keseimbangan mikrobiota usus. Prebiotik adalah "makanan" untuk bakteria baik dalam usus, sehingga keberadaannya dapat dipertahankan, sementara probiotik adalah bakteria baik yang terkandung dalam berbagai produk fermentasi seperti yogurt, untuk memastikan jumlah bakteria baik dalam usus seimbang. Dengan cara itu, fungsi bakteria baik terhadap bakteria jahat dapat berjalan.

Kini terdapat juga suplemen probiotik yang dapat digunakan untuk mengekalkan saluran pencernaan yang sihat. Menurut WHO, probiotik adalah mikroorganisma hidup yang, apabila dikonsumsi dalam jumlah yang mencukupi, dapat meningkatkan kesihatan secara keseluruhan. Banyak probiotik dibuat dari bakteria yang diketahui mempunyai faedah yang baik Lactobacillus dan Bifidobacterium, dan ada beberapa jenis bakteria baik yang terus diteliti.

Nah, sekarang Geng Sihat telah memahami bagaimana bakteria baik melawan bakteria jahat di dalam badan kita? Mari jaga kesihatan usus kita! (AY)

Sumber:

  1. Loveyourtummy.org
  2. gutmicribiotaforhealth.com