Gangguan Identiti Disosiatif | saya sihat

Pencinta drama pasti menontonnya Bunuh Saya Sembuhkan Saya. Dalam drama Korea, Ji Sung melakonkan watak lelaki dengan gangguan identiti disosiatif. Tidak ada tanggungjawab, ada 7 (tujuh) keperibadian yang berbeza dalam dirinya. Setiap keperibadian mempunyai nama, ciri fizikal dan watak yang berbeza.

The Healthy Gang mungkin tertanya-tanya mengapa seseorang mempunyai keperibadian yang berbeza? Apa yang menyebabkan timbulnya pelbagai keperibadian ini?

Baca juga: Bukan Hanya di Filem, Masalah Keperibadian Pelbagai Benar-benar Ada!

Penyebab Gangguan Identiti Disosiatif

JANGAN bermaksud Gangguan Identiti Disosiatif atau dalam bahasa Indonesia disebut Dissociative Identity Disorder. Dissociative sebenarnya adalah mekanisme "mengatasi""Di mana seseorang menggunakannya untuk melepaskan diri atau melepaskan diri dari tekanan atau kenangan trauma. Disosiatif juga boleh digunakan sebagai mekanisme pertahanan terhadap kesakitan fizikal dan / atau mental.

DID atau gangguan identiti disosiatif adalah bentuk gangguan disosiatif amnesia disosiatif,Fugue Disosiatif, dan Gangguan Depersonalisasi. Kejadian DID di seluruh dunia adalah sekitar 1 - 3% daripada populasi umum. Berdasarkan kriteria Manual Diagnostik dan Statistik daripada Gangguan Mental (DSM 5), ciri utama Gangguan Identiti Disosiatif (JPS) adalah adanya sekurang-kurangnya 2 (dua) keperibadian berbeza yang bergilir-gilir mengambil alih atau mengawal penghidapnya.

Mengapa seseorang mendapat JPS? Kajian menunjukkan bahawa JPS dikaitkan dengan pengalaman luar biasa, peristiwa traumatik, penderaan fizikal dan / atau penderaan yang berlaku pada masa kanak-kanak, terutama sebelum usia 5 (lima) tahun.

Oleh kerana pengalaman ini, seseorang kemudian mencipta mekanisme pertahanan diri (mekanisme pertahanan diri) dengan mewujudkan keperibadian lain di luar kesedarannya dengan tujuan untuk membebaskannya dari trauma yang dialaminya.

Baca juga: 4 Cara untuk Menghilangkan Trauma yang Lalu

Keperibadian lain yang diciptakan pada amnya berbeza atau bahkan bertentangan dengan keperibadian utama. Peralihan dari satu keperibadian ke keperibadian yang lain umumnya disebabkan oleh tekanan, ketakutan atau kemarahan. Alter ego (diri kedua) akan mengambil alih kesedaran pesakit sehingga penghidapnya menjadi orang lain dengan nama, usia, watak dan jantina yang berbeza.

Seseorang yang baik, sopan, mematuhi peraturan ketika dia berubah, boleh menjadi seseorang yang kasar, marah dan bahkan bertindak melanggar peraturan, ketika perubahan ego mengambil alih kesadarannya. Dan ketika dia kembali, ketika ditanya apa yang telah terjadi dan apa yang telah dia lakukan, dia tidak dapat mengingatnya, yang disebut amnesia.

Orang dengan JPS pada amnya merasa sakit kepala ketika keperibadian lain muncul. Orang dengan JPS sukar untuk mengenali diri mereka dan sering mengalami kekeliruan kerana mereka sering tidak menyedari apa yang telah mereka lakukan. Orang yang menghidap JPS juga sukar untuk menjalin hubungan dengan orang lain kerana ketidakstabilan emosi mereka.

Sekiranya tidak ditangani dengan serius, individu dengan JPS cenderung mengalami gangguan kecemasan, kemurungan. terlibat dalam tindakan yang mungkin mencederakan diri sendiri atau terjerumus dalam penggunaan alkohol dan dadah.

Baca juga: 5 Gangguan Makan Yang Paling Umum

Bolehkah Disorder Identity Disorder disembuhkan?

Bolehkah DIA disembuhkan? Perubahan keperibadian secara tiba-tiba sering tidak disedari oleh penghidapnya sehingga penghidap JID cenderung tidak menyedari penyakitnya.

Oleh itu, peranan keluarga dan orang dekat adalah penting dalam hal ini. Pengesanan awal dan rawatan yang tepat dapat mengelakkan orang yang menghidap JPS melakukan perkara yang boleh membahayakan orang lain dan juga diri mereka sendiri.

Berurusan dengan JPS memerlukan terapi jangka panjang di mana tujuannya adalah untuk menyatukan kembali semua keperibadian yang berpecah. Terapi gabungan termasuk psikoterapi, terapi tingkah laku dan ubat adalah pilihan rawatan yang biasa digunakan. Sokongan dari keluarga dan orang dekat diperlukan untuk membantu mengurangkan trauma penderita masa lalu.

Walaupun berurusan dengan JPS tidaklah mudah, itu tidak berarti tidak dapat dilakukan. Doktor dan ahli terapi mesti dapat meyakinkan pesakit untuk dapat bekerjasama dalam penyembuhan. Sokongan cinta kepada penderita dari orang yang terdekat dengannya dapat mengurangkan trauma masa lalunya sehingga dia dapat kembali kepada keseluruhannya.

Pencegahan JPS adalah untuk mengelakkan kanak-kanak dari situasi dan tindakan yang meningkatkan risiko seperti keganasan, penderaan, pengabaian terhadap kanak-kanak. Sekiranya kanak-kanak mengalami trauma, segera berjumpa dengan pakar psikiatri (psikiatri) untuk rawatan awal dan mencegah perkembangan selanjutnya.

Baca juga: Punca Krisis Identiti Di tengah Pandemik Coronavirus

Rujukan

  1. Rehan M, Kuppa A, Ahuja A, et al. 2018. Kes Pelbagai Identiti Dissociative l. Gangguan: Adakah Terdapat Pencetus ?. Cureus. Jilid 10 (7) .p. e2957.
  1. David S, et al. 2013. Gangguan disosiatif dalam DSM-5. Annu Rev Clin Psychol. Jilid 9. hlm. 299 - 326.
  1. Gangguan Identiti Disosiatif (Gangguan Keperibadian Pelbagai) //traumadissociation.com/dissociativeidentitydisorder
  1. Fabiana F. 2019. Bolehkah Anda Memulihkan dari Gangguan Identiti Disosiatif? //psychcentral.com/lib/can-you-recover-from-dissociative-identity-disorder/