Kelebihan Buku Panduan MCH untuk Wanita Hamil dan Balita - GueSehat.com

Setiap tahun penduduk Indonesia meningkat 5 juta. Maksudnya, terdapat 5 juta wanita hamil yang melahirkan setiap tahun. Semua wanita hamil ketika pertama kali berjumpa doktor, bidan, atau pekerja kesihatan lain, mesti diberi buku kesihatan ibu dan anak atau buku panduan MCH.

Buku KIA menggantikan KMS (Kad Menuju Kesihatan). Sekiranya pada tahun 80-an ibu dapat memantau pertumbuhan dan perkembangan anak-anak dengan carta di KMS, terutama berat dan tinggi badan, sejak tahun 2004, semua maklumat ini telah dipindahkan ke buku panduan MCH dan kandungannya jauh lebih lengkap.

Kementerian Kesihatan menetapkan bahawa buku panduan MCH adalah satu-satunya alat untuk merakam perkhidmatan kesihatan ibu dan anak, bermula dari kehamilan, melahirkan anak, dan semasa nifas, sehingga bayi dilahirkan pada usia 5 tahun.

Baca juga: Adakah Tahap Perkembangan Si Kecil Sesuai dengan apa yang seharusnya?

Ini mengandungi maklumat tentang bagaimana menjaga kesihatan wanita hamil dan anak-anak, memberikan imunisasi, dan memberikan vitamin A kepada bayi. Ketua Pengarah Kesihatan Awam di Kementerian Kesihatan menjelaskan, dr. Kirana Pritasari, MQIH., Saat ini liputan buku KIA telah mencapai 81,5% di semua wilayah di Indonesia.

"Sayangnya, untuk mengisi data di dalamnya tidak begitu memuaskan. Hanya 18% yang mengisi sepenuhnya, "kata Kirana kepada media di" Bengkel Advokasi Penggunaan Buku Panduan MCH untuk Kesihatan Ibu, Anak dan Pemakanan dalam Memperkukuh Tambahan Vitamin A ", yang diadakan oleh Kementerian Kesihatan dan Pemakanan Antarabangsa di Jakarta pada 19 September 2018.

KIA Bukan Buku Biasa

Kerajaan mengharapkan semua wanita hamil dan mereka yang mempunyai anak berusia 0-5 tahun akan mempunyai buku panduan MCH. "Kerana buku KIA bukan hanya catatan data, tetapi memiliki banyak pesan gambar. Kami berharap buku ini akan terus digunakan, kerana setiap tahun terdapat 5 juta ibu hamil dan melahirkan di Indonesia. Walaupun ada anak kembar, satu anak mendapat 1 buku KIA yang boleh digunakan sehingga usia 5 tahun, "jelas Kirana lagi.

Dalam buku panduan MCH, wanita hamil akan diberi maklumat mengenai bagaimana menjaga kesihatan semasa kehamilan dan setiap keadaan akan dicatat oleh pegawai secara lengkap. Dengan cara itu, wanita hamil boleh segera pergi ke pusat rawatan kesihatan jika kehamilan berisiko, misalnya, rekod tekanan darah tinggi.

Bagi ibu yang mempunyai anak kecil, bukan sahaja kenaikan berat badan dan tinggi badan, tetapi juga perkembangannya dicatat. Buku panduan MCH juga merangkumi jadual imunisasi yang lengkap, serta jadual untuk mendapatkan suplemen vitamin A setiap Februari dan Ogos.

Baca juga: Ibu, Pantau Pertumbuhan Anak Kecil Anda dengan Aplikasi Rakan Hamil

Mengapa banyak buku MCH tidak diisi sepenuhnya?

Pada tahun 2016, Direktorat Kesehatan Keluarga Kementerian Kesihatan telah melakukan pemantauan dan penilaian yang berkaitan dengan penggunaan buku panduan MCH di 9 kabupaten / kota Toba Samosir, Ogan Komering Ilir (OKI), Bandar Bandar Lampung, Kota Tangerang, Jakarta Timur , Kota Bogor, Sukoharjo, Nganjuk, dan Gowa. Ternyata hanya 18% yang diisi sepenuhnya, dan yang paling banyak adalah perkhidmatan kesihatan semasa kehamilan dan bayi baru lahir.

Mengenai kurangnya disiplin dalam mengisi buku KIA ini, Kirana menjelaskan beberapa alasan. “Buku panduan MCH seharusnya diisi oleh kader kesehatan, dan di beberapa lokasi Posyandu hasilnya bagus. Itu sangat bergantung pada lokasi Posyandu. Oleh kerana wilayah Indonesia sangat besar, kami ingin mendorong pekerja kesehatan untuk taat dan aktif. Pekerja kesihatan juga berubah, kadang-kadang pekerja kesihatan baru tidak mendapat maklumat mengenai MCH, "jelasnya.

Ibu kadang-kadang datang ke Posyandu tanpa membawa buku KIA, jadi pegawai Posyandu memberikan nota di atas kertas untuk dipindahkan kemudian oleh orang yang berkenaan. Walau bagaimanapun, ini tidak menjamin bahawa apabila anda pulang ke rumah, anda akan segera menuliskannya di buku panduan MCH.

Baca juga: Pengambilan Asid Folik semasa Kehamilan Mesti Mengikuti Saranan Doktor!

Belum lagi membicarakan kemungkinan buku hilang atau rosak akibat banjir, kebakaran, gempa bumi, dan sebagainya. Oleh itu, Kirana meneruskan, pada masa depan Kementerian Kesihatan merancang untuk menerbitkan buku MCH dalam bentuk buku digital. Pada awal tahun 2018, diharapkan buku digital versi MCH dapat dimuat turun oleh para ibu di seluruh Indonesia.

Nah, jika sebelumnya anda mempunyai aplikasi digital untuk wanita hamil dan balita, seperti Prima Plus yang diterbitkan oleh Persatuan Pediatrik Indonesia, Teman Bumil, dan aplikasi serupa, nanti akan ada MCH digital. Ibu mempunyai lebih banyak pilihan. Semuanya bertujuan untuk memudahkan Ibu dan Ayah memantau kehamilan dan pertumbuhan dan perkembangan si kecil sehingga berjalan dengan optimum, sehingga tempoh balita berakhir. (AY / USA)