Jenayah dengan Kaedah Hypnotic adalah Gendam

Saat ini, banyak kejahatan berleluasa, hingga menggunakan segala cara untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Salah satunya adalah dengan menggunakan hipnosis. Hipnosis yang diketahui oleh masyarakat umum sering digunakan untuk melakukan jenayah, kerana teknik yang digunakan adalah memberi cadangan kepada mangsa untuk mengikut kehendak pelaku kejahatan tersebut.

Namun, adakah hipnosis yang digunakan untuk melakukan jenayah hipnosis sebenar? Seorang psikiatri dan ketua Persatuan Doktor Indonesia Jakarta Utara, dr. Dharmawan Adhi Purnama, M.D., akan menjelaskan perbezaan antara hipnosis dan gendam yang tidak banyak diketahui oleh orang ramai.

Hipnosis dan Hipnosis

Hipnosis sebenarnya adalah teknik terapi yang dilakukan oleh pakar atau psikologi untuk membuat seseorang berasa santai dan tenang. Ini berguna agar orang itu dapat lebih fokus pada pemikirannya sendiri dan bertindak balas terhadap cadangan yang diberikan. Hypnosis itu sendiri sebenarnya digunakan oleh ahli psikologi dan psikiatri untuk membantu pesakit yang mengalami kemurungan, kegelisahan, kegelisahan, dan lain-lain.

Hipnosis dapat dilakukan ketika seseorang berada di antara sedar dan tidak sedar, sehingga orang itu tidak dapat mengawal dirinya sepenuhnya. Seseorang boleh dihipnotis jika dia ingin dihipnotis dan mempunyai keperibadian yang mudah dihipnotis, seperti histrionik (orang yang mempunyai emosi berlebihan dan sangat perlu menjadi pusat perhatian).

Dalam kes psikologi, pesakit dengan kemurungan utama, psikosis paranoid, keperibadian perfeksionis, dan pemikir, agak sukar untuk langsung menghipnotis. Ia memerlukan masa dan latihan cukup lama untuk dia menerima cadangan.

Hipnosis dan hipnosis mempunyai makna yang berbeza. Hipnosis adalah tekniknya, sedangkan hipnosis adalah keadaan seseorang yang dihipnotis. Walau bagaimanapun, teknik hipnosis sering disalahpahami oleh banyak orang. Mereka menggunakan hipnosis untuk memanipulasi pemikiran mangsa mereka, untuk memenuhi keinginan orang itu.

Apabila seseorang berada dalam keadaan hipnosis, mereka cenderung lebih terbuka terhadap cadangan daripada ketika mereka tidak berada dalam keadaan hipnosis. Dalam terapi psikologi, hipnosis dapat digunakan untuk mengubati kesakitan, terutama sakit fizikal, dan bahkan dapat mengurangkan gejala demensia. Hipnosis juga mempunyai beberapa fungsi lain, iaitu:

  • Sebagai terapi untuk sakit kronik, seperti pada penderita artritis reumatoid.
  • Sebagai terapi untuk mengurangkan kesakitan semasa melahirkan.
  • Membantu mengawal beberapa gejala ADHD.
  • Membantu mengurangkan loya dan muntah pada pesakit barah.
  • Mengurangkan insomnia dan gangguan tidur yang lain.

Gendam

Tidak seperti hipnosis, yang dikaji oleh ahli sains saraf dan psikiatri melalui latihan khas selama 4 tahun dan menjalani pendidikan perubatan selama 6 tahun, seseorang yang melakukan hipnosis kerana jenayah biasanya disebut gendam. Gendam adalah teknik hipnosis yang digabungkan dengan ghaib, yang boleh mempengaruhi bawah sedar manusia. Jadi, orang itu mengikuti cadangan yang diberikan secara paksa.

Tidak diketahui dengan tepat apa ilmu ghaib yang digunakan dalam gendam, tetapi aktiviti seperti ditepuk, diucapkan dan ditawarkan produk penjualan mungkin termasuk dalam kategori gendam. Biasanya dalam kes jenayah, pelaku melakukan tindakan mereka secara berkumpulan dan menguji mangsa yang berpotensi, seperti meminta sumbangan kerana mereka memerlukan wang untuk anak yatim.

Dari kejadian ini, dapat dilihat adakah mangsa yang berpotensi mudah dicadangkan atau tidak. Sekiranya dicadangkan, ahli geng akan datang berperanan. Akhirnya, pemikiran mangsa diputarbelitkan, kemudian senario dilanjutkan dan mangsa yakin sehingga wangnya habis.

Seseorang yang telah dihipnotis secara paksa, biasanya sukar untuk kembali sedar diri. Kedua-dua pesakit dan mangsa mesti disedarkan oleh pelaku, psikiatri, atau ditinggalkan sendirian. Lama kelamaan, mangsa akan bangun sendiri setelah melihat dan berinteraksi secara langsung dengan persekitarannya.

Mengelakkan Gendam

Sekiranya anda berada di tempat awam, anda harus selalu berwaspada dan menerapkan prinsip 'paranoia' kepada orang yang tidak dikenali. Jangan terbawa oleh perasaan ingin berbuat baik kepada sesiapa. Anda juga harus dapat bersikap lebih tegas dengan menolak tawaran makanan atau menjawab soalan yang seharusnya tidak anda jawab.

Sekiranya anda merasa berada dalam situasi di mana anda ingin dihipnotis, seperti ditepuk atau diberi cadangan yang anda anggap pelik, tangkap pelaku dan bercakap dengan intonasi yang keras dan agak keras. Ini akan mengalihkan perhatian orang daripada memberi tumpuan kepada anda. Di samping itu, anda juga boleh berpura-pura sibuk, seperti memanggil atau bermain permainan di telefon bimbit anda, sehingga orang itu tidak dapat menarik perhatian anda. Sentiasa berhati-hati, geng! (FENNEL)