Keguguran Perlu Diubati - GueSehat.com

Mungkin anda pernah terfikir, adakah janin keguguran 2 bulan perlu disembuhkan? Jawapannya, tentu saja, tidak boleh sewenang-wenangnya. Kerana ada prosedur tertentu sebelum seseorang disembuhkan setelah janin digugurkan. Ayuh, baca maklumat lengkap di bawah!

Beberapa Perkara Yang Terjadi pada Janin 2 Bulan

Terdapat banyak proses yang dialami ketika usia janin memasuki 2 bulan. Perut anda mungkin belum kelihatan besar, tetapi itu tidak bermakna bayi dalam kandungan tidak mengalami perkembangan yang ketara.

Janin 2 bulan telah mengalami selesainya sistem pernafasan. Organ sistem pencernaan juga, telah berkembang dan mula berfungsi. Itulah sebabnya pada usia itu peredaran darah sudah berjalan di badan janin. Hatinya sudah aktif dan terbentuk sepenuhnya. Oleh itu, semasa anda melakukan pemeriksaan, degupan jantung janin dapat didengar.

Sistem otak janin juga menjadi lebih rumit. Sarafnya sentiasa mengalami penyempurnaan. Inilah sebabnya mengapa anda mesti memperhatikan pengambilan nutrien makanan yang masuk ke dalam badan.

Saiz dan Bentuk Janin

Ibu mungkin juga memikirkan betapa besarnya janin 2 bulan, ya? Umumnya, janin berusia 2 bulan mempunyai panjang 1.6 cm atau dapat disamakan dengan ukuran kacang tanah. Walaupun ukurannya masih sangat kecil, tulang bayi akan tumbuh. Jari dan jari kaki sudah mula terbentuk, walaupun belum sempurna.

Mukanya sudah mempunyai hidung. Kelopak matanya mula kelihatan. Cuping telinga terus berkembang. Anggota badannya juga mula kelihatan. Walau bagaimanapun, jantina tidak sempurna. Oleh itu, doktor belum dapat menjawab soalan Mums mengenai jantina anak kecil anda.

Mesti Melakukan Kuret Jika Keguguran

Curetage atau tidak kuretage apabila seseorang mengalami keguguran sangat bergantung pada keadaan rahim. Kuretase dilakukan sekiranya plasenta masih tersisa di rahim. Untuk mengesahkan ini, doktor biasanya melakukan ultrasound dan pemeriksaan fizikal yang tepat. Oleh itu, kuret tidak semestinya dilakukan pada wanita yang mengalami keguguran.

Sekiranya janin telah ditumpahkan dan tidak ada plasenta yang tersisa di rahim, kuret tidak diperlukan. Dalam dunia kesihatan, keguguran seperti ini sering disebut pengguguran lengkap.

Curetage yang paling biasa dilakukan apabila keguguran berlaku pada usia kehamilan lebih dari 10 minggu. Kerana pada usia ini, plasenta janin melekat dengan kuat pada dinding rahim. Ini kemudian menyebabkan plasenta sukar ditumpahkan dengan janin. Dan untuk itu, kuret adalah salah satu cara untuk menjaga kebersihan rahim anda semula.

Walau bagaimanapun, kadang-kadang doktor mengesyorkan menunggu selepas pengguguran sebelum melakukan kuretase. Kenapa? Kerana secara semula jadi plasenta akan menumpahkan dan keluar dari rahim 1-2 minggu selepas pengguguran. Sekiranya setelah tempoh tersebut berakhir tetapi plasenta belum menetes, biasanya doktor akan memberi ubat yang diperlukan.

Sekiranya ubat telah diberikan dan rahim tidak bersih, maka tindakan terakhir adalah penyembuhan. Walau bagaimanapun, perlu diingatkan bahawa kemungkinan penyembuhan setelah keguguran hanya berlaku pada 50% wanita. Kemungkinan kuret semakin kecil ketika janin semakin muda. Sebaliknya, jika usia janin besar, kemungkinan memerlukan kuret akan lebih tinggi.

Bagaimana jika kuret tidak dilakukan? Ibu berisiko besar mendapat jangkitan. Selain itu, Ibu juga boleh mengalami pendarahan berterusan. Risiko paling fatal jika kuretase tidak dilakukan adalah pembuangan rahim akibat jangkitan yang sangat teruk. Demikianlah tinjauan ini dari saya. Semoga Ibu sentiasa diberi yang terbaik, termasuk dari segi anak-anak. (AS)