Definisi dan Punca Hepatitis G - GueSehat.com

Beberapa kes penghidap hepatitis tidak menyebabkan gejala tertentu. Biasanya mereka hanya mengalami perubahan dalam badan, yang kita sebut sebagai gejala hepatitis. Perubahannya adalah menguningnya kulit dan mata, sakit perut dan rasa mual, keletihan, dan demam. Walaupun cara untuk mengetahui sama ada seseorang mempunyai hepatitis A atau C, pemeriksaan lebih lanjut harus dilakukan.

Menariknya, hepatitis adalah sejenis virus yang akan terus berkembang berikutan perubahan, walaupun seolah-olah terus menyesuaikan rawatan. Jadi, tidak mustahil pada masa depan rawatan hepatitis yang digunakan sekarang tidak lagi berkesan melawan virus.

Baru-baru ini, uptodate.com akhirnya diperjelaskan jika kajian yang melibatkan dua responden yang berkaitan dengan hepatitis, dinyatakan sebagai virus hepatitis G (HGV) dan virus GB jenis C (GBV-C). Selepas sebelumnya pada tahun 2012, melalui medscape.com, virus hepatitis baru disyaki.

Mengenal Hepatitis C dan B - guesehat.com

Asal dan Perkembangan Virus Hepatitis G

Maklumat lebih lanjut mengenai penemuan virus yang disyaki hepatitis G disampaikan oleh medscape.com. Pada mulanya, para penyelidik melihat perkembangan virus ini, terutama yang termasuk dalam virus hepatotropik dan dikategorikan menjadi virus Hepatitis bukan A dan bukan B. Kecurigaan sementara, mungkin virus ini hanya berlaku kerana pengaruh ubat-ubatan atau gaya hidup pesakit. Jadi, mereka hanya dikelompokkan sebagai bukan A atau bukan B.

Tetapi ketika rawatan dijalankan, bukan hanya satu orang yang mengalami gejala serupa. Sebilangan besar kes dijumpai. Sebenarnya, virus lain yang disyaki telah muncul, yaitu ketika ditemukan virus yang berasal dari tinja pesakit hepatitis klinikal, dan kemudian disebut sebagai virus hepatitis F.

Nasib baik, para penyelidik segera melakukan penyelidikan untuk mengesahkan bahawa virus ini bukan hepatitis F. Tidak seperti kumpulan virus hepatitis bukan A atau bukan B yang masih dikaji, kumpulan virus ini sebenarnya berkembang sehingga muncul nama, yaitu hepatitis G virus.

Sebenarnya, kecurigaan perkembangan virus hepatotropik ini telah muncul sejak tahun 1966. Pada masa itu, seorang pakar bedah dengan inisial GB mengalami penyakit akut akibat hepatitis. Sebagai langkah pemeriksaan, darah GB diambil dan kemudian disuntik ke dalam haiwan uji seperti babi guinea. Akibatnya, haiwan ini mengalami hepatitis akut yang kemudian disebut sebagai GB Virus (GBV). Namun, dalam kajian seterusnya dua virus lain dikenal pasti, iaitu GBV-A dan GBV-B.

Ia tidak berhenti di situ, dalam kajian selanjutnya, virus GBV-A didapati mempunyai persamaan struktur dengan GBV-C atau yang juga berkaitan dengan virus hepatitis C (HVC). Kemudian, virus GBV-C ini dibandingkan dengan virus hepatitis G yang disyaki.

Hasilnya, mereka berdua mempunyai struktur yang serupa. Namun, virus GBV-C tidak dapat menjangkiti simpanse, hanya guinea pig. Akibatnya, istilah hepatitis G diragui dan diganti dengan GBV-C yang juga merupakan bahagian dari GBV.

Fakta Virus Hepatitis G

Dilaporkan dari kesihatan.state.mn.us, terdapat kira-kira 1.5% kanak-kanak hingga orang dewasa yang dijangkiti virus hepatitis G kerana menderma darah di Amerika Syarikat. Di samping itu, data lain yang dikumpulkan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS menunjukkan bahawa kesan keseluruhan jangkitan virus ini telah berlaku pada sekitar 10-20% orang dewasa yang dijangkiti.

Secara tidak langsung, data ini juga menunjukkan bahawa jangkitan virus hepatitis adalah kejadian biasa. Lalu, bagaimana dengan ciri? Bolehkah gejala hepatitis G dibezakan secara khusus atau sama dengan jenis lain?

Rupanya virus ini, yang kebanyakannya menjangkiti hati, tidak menunjukkan gejala tertentu. Baik untuk virus hepatitis A untuk hepatitis G yang baru ditemui. Walau bagaimanapun, sebagai langkah berjaga-jaga, Geng Sihat masih dapat mengatasinya dengan menjauhkan diri dari penyebabnya atau disyaki sebagai kumpulan paling berisiko untuk virus hepatitis G. Kumpulan risiko adalah:

  • Penderma dan penerima transplantasi organ.

  • Pengguna ubat suntikan.

  • Pesakit hemodialisis atau orang yang membersihkan darah bahan buangan, terutama melalui proses penyaringan di luar badan.

  • Lelaki yang mempunyai hubungan seksual dengan seumpamanya.

Sekiranya fakta diketahui, sekurang-kurangnya kita dapat melakukan pencegahan untuk mengelakkan jangkitan virus hepatitis G. Walaupun gejala tidak pernah muncul, anda masih dapat mengetahui watak virus ini melalui kumpulan yang berisiko tinggi dijangkiti virus tersebut. Ayuh, beri perhatian lebih kepada kesihatan! (BD / Amerika Syarikat)