Mengurangkan Mual Berlebihan Semasa Kehamilan | saya sihat

Dari sekian banyak gejala dan tanda kehamilan, salah satu yang paling biasa berlaku pada awal kehamilan adalah loya, kadang-kadang disertai dengan muntah. Biasanya loya terasa pada waktu pagi, sebab itulah ia dipanggil sakit pagi.

Sekiranya anda mula merasa mual dan terlambat untuk haid anda, anda mesti terlebih dahulu menentukan sama ada anda memang hamil. Mual tidak selalu menjadi tanda kehamilan. Yang pasti, anda juga harus mengenali tanda-tanda kehamilan yang lain. Walau bagaimanapun, cara yang lebih mudah adalah dengan menjalani ujian kehamilan. menggunakan pek ujian dengan tepat. Sekiranya anda tidak pasti mengenai hasilnya, anda boleh datang ke pakar obstetrik untuk ujian ultrasound.

Baca juga: Bolehkah Morning Sickness juga Berlaku pada Waktu Malam?

Bagaimana Sekiranya Mual Berlebihan?

Walaupun tidak semua mengalaminya, tetapi banyak wanita hamil muda merasakan mual ini. Jangan salah faham, Ibu, walaupun namanya sakit pagi, Mual tidak selalu dialami pada waktu pagi, anda tahu. Sebilangan wanita hamil sebenarnya berasa mual pada waktu malam ketika tidur.

Sebenarnya, loya sebagai tanda kehamilan adalah perkara yang sangat semula jadi. Ini berkaitan dengan peningkatan pengeluaran hormon dalam badan. Berapa kerap berlaku loya? Secara amnya, wanita hamil muda akan mengalami loya sekali atau dua kali sehari. Secara amnya, ibu mengalaminya setelah sarapan atau minum sesuatu.

Namun, menjadi tidak wajar jika loya menyebabkan anda menjadi sangat lemah kerana disertai dengan muntah berterusan sehingga tidak ada pengambilan makanan yang masuk. Sekiranya semua makanan yang masuk akan muntah, tentu dikhuatiri akan memberi kesan pada pertumbuhan janin dan kesihatan ibu.

Sekiranya anda mengalaminya, jangan berlengah untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan secepat mungkin. Jangan biarkan Ibu diminta untuk melakukannya rehat di atas katil. Ini adalah keadaan di mana ibu mesti 100% berehat di tempat tidur. Perkara ini biasanya dinasihatkan oleh doktor sekiranya loya sangat teruk sehingga membahayakan bayi yang belum lahir.

Baca juga: Mengenal Hyperemesis Gravidarum, Versi Akut Morning Sickness

Petua Mengurangkan Mual Semasa Kehamilan

Ibu tidak boleh memandang rendah mual pada wanita hamil jika keadaannya sangat tidak wajar yang menyebabkan pengambilan tidak masuk. Selain berjumpa doktor, anda boleh melakukan petua berikut untuk mengurangkan loya semasa hamil.

1. Mengatur Diet

Adakah anda tahu bahawa ada kaitan antara loya yang anda alami semasa awal kehamilan dan diet yang salah? Ramai wanita hamil tidak menyedari perkara ini. Contohnya, ketika mereka bersarapan, mereka biasanya terus minum susu. Jadi, menu sarapannya adalah nasi dan susu. Ternyata, ini tidak bagus. Pakar kesihatan ginekologi menunjukkan bahawa terdapat jurang antara makan nasi dan susu. Ini akan mengurangkan risiko mual atau muntah sakit pagi.

Di samping itu, anda juga perlu memperhatikan bahagian makanan yang anda makan. Mungkin anda pernah membaca artikel yang menerangkan pentingnya pemakanan untuk perkembangan janin di dalam rahim sehingga ketika anda hamil, anda memerlukan pemakanan dua kali lebih banyak dari biasa. Ini untuk memenuhi keperluan pemakanan Ibu sendiri dan juga janin di dalam kandungan.

Itu betul. Walau bagaimanapun, ini tidak semestinya membuat ibu harus makan dalam bahagian yang besar. Untuk memastikan keperluan pemakanan wanita hamil dipenuhi, bahagian makan dibuat kecil, hanya kekerapan makan meningkat.

Sekiranya anda sudah makan 3 kali sehari, cubalah makan 4 hingga 5 kali sehari. Tetapi ingat, bahagiannya sedikit sehingga rasa mual yang dirasakan tidak begitu parah.

Baca juga: 7 Petua Meningkatkan Selera Makan Untuk Wanita Hamil yang Mual Muntah

2. Makanan Picky

Adakah anda tahu jika ada makanan yang benar-benar mencetuskan loya? Apakah mereka? Salah satunya adalah makanan yang tinggi kandungan lemak. Oleh itu, elakkan makanan berminyak seperti hidangan Padang, makanan goreng, dan makanan santan.

Ibu boleh memilih makanan yang lebih segar seperti buah-buahan dan sayur-sayuran yang manis. Menurut penyelidikan, halia dapat melegakan loya. Sekiranya anda sering mengalami loya, bawa gula-gula halia ke mana sahaja anda pergi.

Apa sahaja yang anda makan selagi boleh mengurangkan loya dan muntah, anda boleh teruskan. Ingatlah untuk selalu memenuhi semua nutrien penting, baik mikro dan makronutrien.

3. Elakkan Pakaian Ketat

Siapa sangka pakaian yang terlalu ketat boleh menyebabkan rasa mual. Memang benar bahawa memakai pakaian yang longgar tidak melegakan mual secara automatik, tetapi sekurang-kurangnya ia tidak memburukkan lagi loya. Pakaian yang ketat memberi tekanan pada perut dan perut sehingga mual sangat mungkin terjadi.

Semasa mengandung, Ibu harus terlebih dahulu menyimpan pakaian ketat di almari bawah. Beli pakaian khas untuk wanita hamil, atau sekurang-kurangnya pakaian longgar. Ibu juga akan lebih fleksibel dan selesa dengan aktiviti, bukan?

Baca juga: Mual pada Trimester Ketiga, Adakah Biasa?