Kesalahan Terbesar Ketika Memilih Pasangan Hidup | saya sihat

Geng Sihat, tentu ini bukan masanya untuk menyesali apa yang telah berlaku. Pasangan anda sekarang, walaupun bukan yang terbaik, mungkin orang yang paling sesuai untuk anda. Bagi mereka yang berada dalam hubungan serius, masih ada masa untuk meyakinkan diri mereka adakah dia orang yang tepat?

Harus diakui bahawa banyak orang membuat keputusan yang salah ketika memilih pasangan. Jadi, apakah kesalahan terbesar yang sering dilakukan ketika memilih pasangan hidup?

Baca juga: Berhati-hati dengan kemurungan selepas berkahwin, inilah penyebabnya!

Kesalahan Terbesar Ketika Memilih Pasangan Hidup

Soalan yang selalu diajukan oleh setiap orang pada orang bujang dan sering dibendung adalah "Bilakah anda akan berkahwin?" Perkahwinan adalah keputusan besar yang harus dipertimbangkan dengan teliti.

Berkahwin berbeza dengan putus hubungan. Perlu komitmen yang kuat untuk dapat hidup di bawah bumbung yang sama dengan orang asing dengan latar belakang yang berlainan, seumur hidup kita.

Terdapat banyak perkara yang perlu dipertimbangkan ketika memilih pasangan hidup. Dan menurut pakar, ini adalah kesalahan terbesar yang dilakukan ketika memilih pasangan hidup.

1. Anda tidak tahu tujuan hubungan anda

Kajian menunjukkan bahawa orang bujang terkenal buruk dalam meramalkan pilihan hubungan mereka. Sukar untuk mengetahui apa yang mereka mahukan atau perlukan, malah memilih pasangan bukan dengan tujuan yang jelas. Ini adalah kesalahan yang paling membawa maut ketika memilih pasangan hidup.

Anda boleh bertanya pada diri sendiri ketika anda memulakan hubungan dengan seseorang, adakah cukup sebagai teman wanita atau mencari pasangan hidup. Sekiranya yang terakhir adalah tujuan anda, sekurang-kurangnya anda tidak akan memilih pasangan secara rawak, kerana tujuan anda adalah tinggal bersamanya selama-lamanya.

2. Terlalu mengikut norma sosial

Sekiranya anda ingin menjadi doktor, undang-undang adalah wajib sekolah selama bertahun-tahun untuk belajar perubatan. Logik yang sama tidak berlaku semasa memilih pasangan hidup.

Harus diakui, ada banyak norma sosial mengenai hubungan antara lelaki dan wanita. Contohnya, seorang wanita mesti lebih muda daripada pasangannya. Terlalu banyak norma sosial yang boleh membuat anda melepaskan calon pasangan, hanya kerana "kriteria" yang diciptakan oleh masyarakat.

Baca juga: 6 perkara yang perlu ditanya sebelum berkahwin

3. Umur sebagai penanda aras perkahwinan

Ramai orang mula panik apabila satu persatu rakan mereka berkahwin, terutama ketika mereka dianggap dewasa untuk memiliki pasangan hidup. Sekali lagi, norma sosial dalam masyarakat menganggap usia 30 tahun bagi wanita terlalu lambat untuk berkahwin.

Wanita juga nampaknya dibayangi oleh fakta bahawa usia terbaik untuk mempunyai anak adalah di bawah usia 30 tahun. Sekiranya anda belum menemui orang yang tepat untuk berkahwin, anda tidak perlu memaksa diri untuk berkahwin hanya kerana usia anda. Kebahagiaan anda adalah yang terpenting.

Sekiranya anda mengahwini seseorang yang berusia 25 tahun kerana anda ingin mempunyai anak tidak lama lagi, tanyakan pada diri sendiri, "Bolehkah saya menghabiskan enam puluh lima tahun ke depan dengan orang ini?"

4. Cinta sahaja tidak mencukupi

Nah, alasan cinta paling sering digunakan sebagai asas untuk memilih pasangan hidup, dan seolah-olah dibutakan oleh latar belakang orang itu. Walaupun banyak pakar hubungan telah mencadangkan, cinta saja bukanlah jaminan perkahwinan yang bahagia. Oleh itu, kembali kepada alasan pertama, anda mesti tahu apa tujuan anda dalam hubungan, sehingga akan membawa anda kepada orang yang tepat.

Baca juga: Jangan terburu-buru, ini adalah petanda bahawa anda sudah bersedia untuk berkahwin!

5. Takut bersendirian

Sebilangan orang tidak boleh hidup sendiri. Apabila anda bersendirian di antara rakan-rakan anda, ia akan berasa tidak selesa. Ini boleh mempengaruhi keputusan untuk melancarkan hubungan untuk berkahwin. Percayalah, memilih pasangan kerana takut menjadi bujang tidak akan mewujudkan hubungan yang sihat.

6. Terlalu dipengaruhi oleh orang lain (ibu bapa)

Adakah anda salah seorang yang selalu mendengar pendapat orang lain ketika memutuskan sesuatu? Untuk urusan memilih pasangan hidup, anda harus percaya pada hati anda. Walaupun teman lelaki anda sekarang sangat menyukai ibu bapa anda, itu tidak bermakna dia yang satu. Dialah yang akan tinggal bersamamu, tidur di tempat tidur yang sama denganmu selama bertahun-tahun yang akan datang. Ikut hati anda dan fikirkan secara rasional.

7. Terlalu cetek untuk menilai

Penampilan sering menjadi penanda aras utama ketika memilih pasangan. Tetapi penampilan sangat relatif dan boleh berubah. Seseorang yang kelihatan sempurna tidak semestinya menjadi pasangan hidup ideal anda. Oleh itu, jangan memilih pasangan hidup hanya dari penampilan, tetapi jelajahi keperibadian dan watak mereka.

Baca juga: Takut Perkahwinan dan Komitmen? Jangan jadi Gamophobia!

Rujukan:

mydomaine.com. Cara memilih pasangan hidup

Standardmedia.co.ke. Lelaki bercakap lima kesalahan yang kita buat ketika memilih pasangan hidup kita.