Perbezaan Antara Bidan dan Pakar Obstetrik - GueSehat.com

Berdasarkan tinjauan yang dilakukan oleh GueSehat pada minggu ke-824 ibu di seluruh Indonesia, sekitar 77.4% ibu lebih suka berunding mengenai kehamilan dan kelahiran kepada pakar kandungan berbanding bidan.

Oleh itu, adakah ini menunjukkan bahawa peranan bidan di era sekarang telah digantikan oleh pakar obstetrik? Untuk mengetahui lebih lanjut, GueSehat berpeluang melakukan wawancara eksklusif dengan pakar untuk membincangkan masalah ini.

Sebanyak 18.8% wanita tidak mengetahui perbezaan antara kecekapan bidan dan pakar obstetrik

Kehamilan dan kelahiran anak tentunya merupakan fasa yang hampir semua wanita akan lalui. Dalam prosesnya, tidak jarang calon ibu ini berhadapan dengan keputusan demi keputusan, salah satunya adalah memilih perkhidmatan pakar perbidanan atau bidan.

Keputusan memilih untuk menggunakan perkhidmatan pakar perbidanan atau bidan bukanlah sesuatu yang mudah, terutama bagi bakal ibu yang sedang menjalani proses kehamilan untuk pertama kalinya.

Ketidaktahuan mengenai kecekapan antara kedua pegawai perkhidmatan tersebut adalah salah satu sebab yang menyukarkan beberapa ibu untuk menentukannya. Sebanyak 155 ibu atau kira-kira 18.8% responden yang mengambil bahagian dalam tinjauan mengakui bahawa mereka tidak mengetahui perbezaan antara kecekapan bidan dan pakar obstetrik.

"Anda harus tahu terlebih dahulu bahawa sebenarnya pekerja kesihatan di bidang perbidanan sebenarnya terbahagi kepada 3, iaitu bidan, pengamal am, kemudian pakar. Ketiga-tiga mempunyai peranan masing-masing, jadi mereka tidak saling menggantikan," jelas setiausaha dari Persatuan Obstetrik dan Ginekologi (POGI) Cawangan Jakarta, dr. Ulul Albab, Sp.OG., ketika ditemui oleh GueSehat (20/6).

Bidan adalah ‘ujung tombak’ pertama. Bidan bertanggungjawab untuk masalah perbidanan yang normal, dengan had yang sesuai dengan kemampuan mereka. Maksudnya, apabila masalah ditemui semasa kehamilan, perlu berjumpa pakar sakit puan.

Latar Belakang Pendidikan Bidan dan Obstetrik

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, setiap pekerja kesihatan di bidang perbidanan mempunyai peranannya sendiri tanpa menggantikan satu sama lain. Menurut Ketua Persatuan Bidan Indonesia (IBI), Dr. Emi Nurjasmi, M. Kes., Seorang bidan mempunyai fokus untuk memberi pendidikan, pemeriksaan, dan bantuan kelahiran dalam kes-kes biasa.

"Jadi, setelah kita menemukan kes-kes yang tidak normal, berisiko, patologi, atau rumit, maka kita harus berkolaborasi dengan doktor. Kita merujuk kepada pakar obstetrik," jelas Emi.

Salah satu fokus yang berbeza antara bidan dan pakar obstetrik adalah berdasarkan tahap pendidikan yang mereka lalui. Seorang bidan memulakan pendidikannya di sekolah kejururawatan.

Sementara itu, sekolah kebidanan mempunyai fokus yang cukup khusus, iaitu menjaga ibu hamil. Sekolah kebidanan juga dikhaskan untuk profesion perbidanan dan penjagaan pranatal.

Seorang bidan boleh berlatih secara bebas dan / atau bekerja di kemudahan rawatan kesihatan. Dalam menjalankan amalan bebas, bidan mesti mempunyai izin, iaitu Lesen Amalan Bidan (SIPB). Sementara itu, bagi bidan yang bekerja di kemudahan penjagaan kesihatan, perlu memiliki Izin Kerja Bidan (SIKB).

Sebaliknya, untuk menjadi pakar, seseorang harus belajar selama lebih kurang 11 tahun. Empat tahun kuliah, 4 tahun sekolah perubatan atau profesional, kemudian 3 tahun magang dan penempatan. Selepas tamat pengajian, doktor mendapat kebenaran untuk berlatih.

Walaupun begitu, perlu juga diingat bahawa pakar obstetrik tidak hanya mengkaji masalah ginekologi dan kehamilan. Menurut dr. Ulul, pakar sakit puan juga mengkaji bidang obstetrik dan ginekologi.

Jadi, perbidanan adalah untuk proses obstetrik, yang bermaksud proses kehamilan dan sebagainya. Kemudian ilmu obstetrik atau ginekologi, bagi mereka yang berkaitan dengan sistem pembiakan atau di luar kehamilan. "Bidan bidan tentunya fokus pada kebidanan. Mereka juga dilengkapi dengan ilmu kebidanan, hanya asas," tambah dr. Ulul.

Baca juga: Lawatan Pertama ke Pakar Sakit Puan

Skop Bidan Profesional dan Pakar Obstetrik

Selain latar belakang pendidikan, ruang lingkup profesional bidan dan pakar kebidanan juga mempunyai perbezaan. Seorang bidan mempunyai tanggungjawab penuh dalam memberikan pendidikan atau kaunseling, baik ketika mempersiapkan kehamilan dan melahirkan anak, untuk menjaga kesehatan reproduksi. Jadi, bukan hanya untuk wanita hamil, tetapi juga untuk wanita muda.

"Sebelum hamil, bidan membantu memberi pengetahuan atau kaunseling untuk mempersiapkan diri sebelum hamil dan juga menjaga kesihatan sistem pembiakan, misalnya ketika seorang wanita sedang haid. Kelahiran, bidan dapat membantu memantau ibu, bayi dan balita yang menyusui," jelas Emi.

Secara khusus, kewibawaan bidan telah dijelaskan dalam Undang-Undang 2014 tentang Pekerja Kesihatan (Undang-Undang Personel Kesihatan). Mengacu pada Pasal 62 ayat 1 UU Tenaga Kesehatan, sebagai salah satu pekerja kesehatan, bidan dalam menjalankan praktiknya harus sesuai dengan kewenangan berdasarkan kompetensinya.

Lebih jauh dijelaskan bahawa ruang lingkup dan kompetensi yang dimaksudkan meliputi layanan kesehatan ibu, layanan kesehatan anak, layanan kesehatan reproduksi wanita, dan keluarga berencana (KB).

Namun, bidan mempunyai wewenang yang terbatas dalam menetapkan ubat kepada pesakitnya. Ubat preskripsi hanya boleh dilakukan oleh pakar. Walaupun bidan ingin memberi ubat, perlu berunding terlebih dahulu atau berdasarkan rujukan pakar.

"Selama pemeriksaan, bidan juga hanya bertanggung jawab untuk melakukan pemerhatian normal. Bidan tidak dibenarkan melakukan pemeriksaan ultrasound. Jadi, hanya pemeriksaan saringan yang dibenarkan," kata Dr. Ulul.

Menurut dr. Ulul, walaupun bidan melakukan pemeriksaan ultrasound, bidan tidak boleh bertindak sebagai kepakaran atau ringkaskan hasilnya. Oleh itu, jika seorang wanita benar-benar ingin melakukan pemeriksaan ultrasound asas, maka lebih baik pergi ke doktor umum atau pakar.

Baca juga: Memilih Pakar Sakit Puan adalah Seperti Memilih Pasangan Hidup

Walaupun Skopnya Berbeza, Bidan dan Ahli Obstetrik adalah Pasukan

Walaupun mempunyai latar belakang pendidikan dan bidang profesional yang berbeza, bidan dan pakar obstetrik sebenarnya bekerjasama seperti satu pasukan. Baik bidan mahupun pakar kandungan, kedua-duanya tidak saling menggantikan.

“Kami (bidan) tidak merasa digantikan dengan kehadiran pakar obstetrik. Kami sebenarnya bekerjasama sebagai satu pasukan. Sebenarnya, di Indonesia, jumlah wanita yang berunding dengan bidan masih cukup besar, sekitar 83%. " Emi mendedahkan.

Ya, data dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menunjukkan bahawa sekitar 83% wanita hamil masih memilih untuk memeriksa dengan bidan. Walaupun dalam tinjauan yang dilakukan oleh GueSehat, sebanyak 186 ibu atau sekitar 22.6% masih memilih untuk berunding mengenai kehamilan dan kelahiran anak dengan bidan.

Semasa mengandung, bidan akan memberikan rujukan apabila masalah dijumpai kepada pakar obstetrik. Bukan itu sahaja, semasa proses melahirkan, bidan juga berusaha membantu pakar kandungan.

Doktor Ulul menjelaskan bahawa melahirkan anak adalah proses yang panjang. Dalam proses ini, biasanya satu pasukan yang terdiri daripada pengamal am, bidan, dan pakar obstetrik akan dibentuk. Selain itu, ada juga doktor yang bertugas yang juga pakar dan bertugas melaporkan proses kelahiran kepada pakar obstetrik.

"Pakar obstetrik ini tidak selalu siap sedia, iya. Nah, kadang-kadang ia dipanggil jalan bandar tidak dapat diramalkan . Mungkin semasa pembukaan selesai, pakar kebidanan tidak mempunyai waktu untuk mengejar proses penghantaran. Jadi, ya, ketika kelahiran dapat dilakukan dengan normal, bidan akan menjaganya. " jelas dr. Ulul.

Namun, jika selama proses melahirkan ada masalah yang membuat wanita tidak dapat melahirkan secara normal, maka keputusan selanjutnya akan ditentukan dan ditangani oleh pakar kandungan.

Buat masa ini, jumlah bidan di Indonesia sendiri boleh dikatakan cukup besar. IBI menyatakan bahawa terdapat sekurang-kurangnya 325,000 bidan yang tersebar ke daerah-daerah di tingkat kecamatan dan desa.

Jumlah ini tentunya sangat berbeza dengan jumlah doktor di seluruh Indonesia. Sekarang, kata dr. Ulul, hanya ada sekitar 4.036 pakar obstetrik dengan pengedaran yang belum dimaksimumkan.

"Masalahnya sebenarnya bukan jumlah doktor, tetapi lebih banyak mengenai pengedaran. Buat masa ini, pakar obstetrik masih fokus pada bandar-bandar besar, ”tambah dr. Ulul.

Akses terhad kepada pakar obstetrik akhirnya menjadi salah satu faktor bagi beberapa wanita, termasuk 55 responden tinjauan GueSehat, untuk memilih untuk berunding dengan bidan.

Bukan hanya itu, anggaran kos yang lebih berpatutan dan sokongan untuk kelahiran normal juga merupakan 2 perkara yang menjadikan perkhidmatan kesihatan bidan lebih disukai oleh wanita.

Dapat disedari bahawa di tengah-tengah zaman, ketika wanita dianggap lebih yakin untuk berunding dengan pakar obstetrik, sebenarnya peranan bidan tetap tidak tergantikan. Ini juga dirasakan oleh kira-kira 524 atau 64.3% responden kajian.

Mempunyai kecekapan dan skop yang berbeza tidak semestinya membuat bidan atau pakar obstetrik saling menggantikan. Sebaliknya, bidan dan pakar obstetrik bekerja untuk saling menyokong seperti satu pasukan untuk kesihatan wanita Indonesia dari awal kehidupan, selama masa pembiakan, semasa kehamilan, melahirkan, hingga menopaus. (AS)