Ubat untuk Mengatasi Alergi - Saya Sihat

Alergi adalah keadaan di mana sistem kekebalan tubuh memberikan 'ketahanan' terhadap kehadiran objek atau bahan yang dianggap asing oleh tubuh, walaupun zat atau objek tersebut sebenarnya tidak berbahaya.

Bahan atau objek ini disebut alergen, seperti serbuk sari bunga, bulu binatang, makanan tertentu, atau ubat-ubatan. Gejala alahan termasuk mata merah dan berair, lebam dan kemerahan muncul, bengkak di kawasan mata atau bibir, gatal-gatal, hidung tersumbat, dan sesak nafas.

Baca juga: Adakah benar orang yang menghidap asma lebih berisiko dijangkiti dengan coronavirus?

Ubat untuk Mengatasi Alergi

Salah satu cara untuk mengatasi gejala alergi adalah penggunaan ubat-ubatan. Ubat yang digunakan untuk merawat gejala alergi mempunyai pelbagai cara kerja, dan sering digabungkan. Ini senarai!

1. Antihistamin

Antihistamin adalah kelas ubat yang, seperti namanya, mengurangkan pengeluaran molekul yang disebut histamin. Apabila badan terdedah kepada alergen, tubuh akan mengeluarkan sebatian histamin yang kemudian menyebabkan gejala seperti gatal, lebam, kemerahan, bengkak, dan mata dan hidung berair.

Terdapat ubat antihistamin yang boleh dibeli di kaunter tanpa preskripsi, misalnya, chlorpheniramine maleate. Terdapat juga yang hanya boleh dibeli dengan preskripsi doktor, seperti cetirizine, loratadine, desloratadine, dan fexofenadine. Cetirizine boleh dibeli di farmasi tanpa preskripsi hanya jika pesakit telah mendapat preskripsi dari doktor untuk ubat tersebut (rawatan berulang).

Salah satu kesan tidak menyenangkan mengambil chlorpheniramine maleate adalah mengantuk, oleh itu lebih baik mengambil antihistamin pada waktu malam sebelum tidur dan jangan melakukan kerja yang memerlukan tumpuan seperti memandu kereta jika anda mengambil antihistamin. Antihistamin juga boleh menyebabkan mulut kering.

Baca juga: Apakah Perbezaan Antara Antihistamin dan Dekongestan?

2. Dekongestan

Dekongestan adalah kelas ubat yang digunakan untuk melegakan kesesakan hidung yang menyertai gejala alergi. Dekongestan berfungsi untuk melebarkan saluran darah di hidung yang menyempit kerana reaksi alergi. Contoh ubat dekongestan adalah pseudoephedrine, phenyleprine, dan oxymetazoline.

Dekongestan dapat melegakan kesesakan hidung tetapi mungkin tidak melegakan gejala alergi lain seperti bersin atau hidung berair. Oleh itu, dekongestan biasanya digabungkan dengan antihistamin.

Terdapat banyak kombinasi dekongestan dan antihistamin. Ada yang boleh dibeli di kaunter tanpa preskripsi, seperti kombinasi chlorpheniramine dan pseudoephedrine, atau dipenhydramine dan pseudoephedrine. Ada juga yang hanya dapat diperoleh dengan preskripsi doktor, misalnya kombinasi pseudoephedrine dengan loratadine atau desloratadine.

Dekongestan sendiri boleh menyebabkan berdebar-debar jantung. Dekongestan tidak boleh diambil bersama dengan minuman atau makanan yang mengandung kafein seperti kopi, kerana boleh meningkatkan kesan sampingan berdebar.

Baca juga: Adakah Alergi Dadah Berbahaya?

3. Adrenalin

Salah satu manifestasi alahan yang paling teruk adalah kejutan anaphylactic. Kejutan anaphylactic dicirikan oleh kemunculan ruam merah dan gatal seperti reaksi alergi, tetapi disertai dengan sesak nafas yang teruk, penurunan tekanan darah, dan bahkan kehilangan kesedaran.

Kejutan anaphylactic adalah keadaan yang mengancam nyawa yang mesti dirawat dengan segera dan ubat utama untuk keadaan ini adalah adrenalin yang diberikan melalui suntikan. Adrenalin juga dikenali sebagai epinefrin.

Geng Sihat, itu semua jenis ubat yang digunakan untuk merawat gejala alergi. Sekiranya anda mempunyai sejarah alahan, sama ada alahan serbuk sari, makanan, atau ubat, anda harus menyimpan rekod sejarah alahan anda secara berasingan.

Kaedah terbaik untuk mengelakkan alahan berlaku adalah dengan mengelakkan alergen. Tidak ada salahnya menyimpan ubat alergi seperti yang disebutkan di atas untuk berjaga-jaga dan sebagai pertolongan cemas apabila anda mengalami reaksi alergi. Jangan lupa untuk selalu memeriksa tarikh luput ubat-ubatan ini sebelum meminumnya dan pastikan ia disimpan dengan cara yang baik dan betul. Salam sihat!

Baca juga: Bukan Hanya Alahan, Ini Punca Lain Bengkak Bibir!

Rujukan:

Pusat Informasi Dadah Nasional, Badan Pengawas Makanan dan Dadah Republik Indonesia.