Bilik Nursery di Tempat Awam - GueSehat.com

Saya ingin membincangkan perkara ini sejak lama, kerana sangat penting bagi ibu-ibu yang masih menyusu seperti saya hari ini. Mengapa anda mahu membincangkan perkara ini? Kerana semuanya berdasarkan pengalaman peribadi saya dengan anak yang menyusu, termasuk ketika mereka berada di luar. Saya dan suami selalu keluar setiap hujung minggu untuk menghilangkan rasa bosan dan hiburan. Kami mengajak anak-anak bermain di luar supaya mereka tidak bosan di rumah.

Kembali pada hari-hari ketika Koko, anak pertama saya, menyusu di luar rumah adalah masalah. Kenapa? Masalahnya adalah sangat sukar untuk mencari bilik asuhan atau bilik bayi, terutamanya di pusat membeli-belah. Anda tahu, pada masa itu saya masih tinggal di sebuah bandar kecil di daerah Kalimantan.

Pada masa-masa awal, saya masih membawa banyak barang ke dalam beg lampin saya, seperti termos, botol susu, susu ibu, pam payudara, beg sejuk, ais gel, dan peralatan penyusuan lain. Secara jujur, ia sangat menyusahkan, terutamanya jika saya berada di luar rumah untuk waktu yang lama, misalnya sekitar 2-4 jam.

Saya sebenarnya jenis orang yang tidak mahu diganggu. Hasilnya, saya membeli apron penyusuan sehingga saya dapat menyusukan anak saya secara langsung tanpa perlu membuang susu ibu ke dalam botol dan memanaskannya semula. Walau bagaimanapun, semua itu adalah tempat yang terkekang. Ya, tempat untuk menyusui di sana agak sukar dicari.

Mungkin di bandar-bandar besar terdapat banyak tempat awam yang menyediakan bilik bayi. Bukan sahaja memudahkan ibu menyusu, tetapi juga membersihkan atau menukar lampin bayi tanpa perlu pergi ke tandas awam. Tetapi sekali lagi, bilik bayi masih jarang berlaku, anda tahu di tempat awam.

Dulu, ada mall yang cukup besar, kerana terdapat banyak kedai berjenama di dalamnya. Mereka menyediakan bilik asuhan atau bilik bayi, tetapi hanya satu bilik kecil dengan tempat duduk yang tidak sesuai.

Tempat menukar lampin pada pendapat saya agak berbahaya, kerana hanya menyediakan sinki yang agak besar tanpa alas kaki. Bagi saya, tidak layak dipanggil bilik asuhan. Cuba bayangkan, di mana anda mahu menukar lampin? Bolehkah anak saya berbaring di singki tanpa tikar? Walaupun saya membawa tikar saya sendiri, walaupun ia hanya kain, sayang sekali kepalanya diletakkan di atas sink sejuk.

Belum lagi untuk penyusuan susu ibu, tempat duduknya sama seperti tempat duduk di bank yang hanya memuatkan dua orang. Buih tempat duduk berlubang. Walaupun ia adalah pusat membeli-belah yang besar dan baru, anda tahu. Saya telah memberikan kritikan melalui cadangan pelanggan, tetapi nampaknya tidak ada yang berubah ketika saya pergi ke sana setahun kemudian.

Secara jujur, anda tahu, malas untuk menyusukan anak di bilik asuhan jika keadaannya seperti itu. Bilik pun mungkin hanya 2x3 meter. Bagi mereka yang membawa kereta dorong, mereka mungkin boleh masuk, tetapi sangat sempit. Belum lagi lampu yang redup, menyebabkan ruangan kelihatan sedikit ngeri.

Oleh itu, saya lebih suka menyusukan anak kecil saya di khalayak ramai, menggunakan apron kejururawatan. Cukup, duduk lebih banyak di sudut. Bukannya anak saya dahaga kerana dia harus menunggu untuk pulang terlebih dahulu, bukan?

Itulah pengalaman saya setahun yang lalu ketika saya masih menyusukan Koko. Ini berbeza dengan menyusukan adiknya, Titi. Kenapa? Kerana ketika kami menyusui Titi, kami telah berpindah ke sebuah kota besar. Anda boleh mengatakan ia adalah bandar metropolitan. Oleh itu, kemudahannya jauh lebih lengkap.

Memang, tidak semua tempat mempunyai bilik asuhan kanak-kanak, tetapi biasanya di pusat membeli-belah, hospital, dan tempat awam yang dikunjungi oleh banyak orang yang membawa bayi dilengkapi dengan kemudahan ini. Walaupun ada bilik asuhan kanak-kanak yang boleh dikatakan baik dan bersih, ada juga beberapa kamar yang sangat kotor, sehingga tidak layak disebut sebagai bilik asuhan kanak-kanak. Mungkin ini bukan salah penyedia kemudahan, tetapi mungkin kita sebagai pengguna kadang-kadang suka bertindak sewenang-wenangnya.

Secara peribadi, saya kadang-kadang merasa kesal apabila ada ibu yang suka membuang najis atau lampin anak mereka dengan ceroboh, walaupun tong sampah disediakan. Pengalaman saya semalam ketika saya ingin menyusukan Titi di sebuah pusat membeli-belah, saya mempunyai pengalaman yang tidak selesa. Pada masa itu, semua bilik hampir penuh. Hanya tinggal satu bilik, tetapi ada kotoran yang tersisa di katil bayi. Alamak, saya lurus WL. Walaupun pusat membeli-belah itu bersih, bilik asuhannya bagus dan besar, dan dilengkapi dengan semua lampin dan peralatan mandian bayi.

Ia adalah ruang untuk menyusu. Sekiranya anda ingin menukar lampin, terutamanya jika anak anda membuang air besar, anda boleh keluar. Ini sebaliknya meninggalkan kotoran, yang menjadikan bilik tidak steril. Nasib baik, bilik asuhan tidak hanya terletak di satu tingkat. Oleh itu, saya bergerak ke bilik asuhan di tingkat lain.

Mungkin perkara seperti ini tidak penting bagi sebilangan orang, tetapi bagi saya mereka memang begitu. Kerana saya akan menyusukan anak. Penyusuan susu ibu adalah seperti memberi makan bayi. Adakah anda benar-benar mahu memberi makanan kepada anak-anak di tempat yang tidak bersih?

Maaf diucapkanWalaupun saya kadang-kadang suka menyusu di khalayak ramai dengan menggunakan apron bayi, ia tetap tidak baik untuk saya. Nama itu adalah tempat awam, mesti ada banyak habuk dan asap yang tidak kelihatan. Yang lebih teruk ialah di sebelah kita ada orang yang merokok. Saya kasihan dengan anak kami. Lagipun, tidakkah anda merasa tidak selesa menyusu di khalayak ramai?

Ini hanya sebahagian dari pengalaman saya, ya. Maaf sekiranya ada kata-kata yang tidak menggembirakan. Sekadar peringatan, bagi ibu-ibu yang masih menyusu dan menggunakan kemudahan dan kemudahan dari bilik asuhan, harap sentiasa menjaga kebersihan. Jadi, ibu seterusnya yang ingin menggunakan bilik asuhan juga berasa selesa. Semoga bermanfaat, ya.