Ketika Bayi Turun ke Terusan Kelahiran | Saya sihat

Salah satu tanda kelahiran adalah lokasi bayi bergerak ke arah pelvis atau ke arah saluran kelahiran. Namun, bagaimana anda dapat mengetahui bahawa bayi telah bergerak menuju ke saluran kelahiran? Apa yang boleh anda lakukan untuk membantu bayi anda sampai ke saluran kelahiran? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah!

Baca juga: Cara Melegakan Sakit Kontraksi

Bilakah Bayi Turun ke Kanal Kelahiran?

Secara amnya, bayi akan turun ke saluran kelahiran antara minggu ke-34 dan ke-36 kehamilan. Menjelang waktu bersalin, bayi akan duduk di pelvis dengan kepala ke bawah. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, bayi baru memasuki posisi ini beberapa jam sebelum melahirkan.

Pergerakan bayi ke pelvis dijelaskan oleh stesen, yang merupakan ukuran ginekologi standard. Stesen adalah petunjuk di mana kepala bayi berada di antara -3 hingga +3. Stesen tertinggi ialah -3, yang menunjukkan bahawa kepala bayi berada di atas pelvis. Stesen +3 menunjukkan bahawa bayi betul-betul berada di saluran kelahiran, dengan kepala mula keluar dari saluran kelahiran. Sementara stesen 0 menunjukkan bayi berada di kedudukan yang betul, dengan kepala di bahagian bawah pelvis.

keluhan-ketika-hamil

Apakah Tanda-tanda bahawa Bayi Telah Menuruni Saluran Kelahiran Semasa Kehamilan?

Semasa bayi bergerak ke arah saluran kelahiran, anda mungkin dapat melihat beberapa perubahan berikut dalam badan:

- Perubahan yang dapat dilihat pada perut: Perut ibu kelihatan menggantung pada kedudukan yang lebih rendah daripada sebelumnya.

- Ibu boleh bernafas dengan lebih mudah: Apabila bayi turun ke saluran kelahiran, tekanan pada diafragma juga akan berkurang, sehingga anda dapat bernafas dengan lebih mudah.

- Kehadiran tekanan pada pelvis: Anda dapat merasakan tekanan dan kesakitan yang meningkat di pelvis ketika bayi turun lebih rendah ke arah saluran kelahiran.

- Peningkatan keputihan: Ketika bayi bergerak sepenuhnya ke arah pelvis, terdapat tekanan yang meningkat pada serviks. Di samping itu, sebelum melahirkan, penyumbatan lendir seperti keputihan yang berlaku semasa kehamilan akan ditumpahkan.

- Kerap membuang air kecil: Kedudukan kepala bayi menekan pundi kencing membuatkan anda ingin membuang air kecil lebih kerap.

- Sakit belakang: Tekanan berlebihan pada otot punggung bawah menyebabkan kesakitan.

- Buasir: Keadaan ini disebabkan oleh tekanan dari kepala bayi pada saraf pelvis dan dubur.

Baca juga: Kenali 5 Jenis Kontraksi dalam Kehamilan

Bolehkah Ibu Merangsang Bayi Menurun ke Saluran Kelahiran?

Sekiranya bayi anda tidak turun ke pelvis walaupun selepas kehamilan 36 minggu, anda boleh melakukan perkara berikut untuk merangsang dia:

- Lakukan aktiviti fizikal ringan untuk membuka serviks.

- Elakkan duduk bersila kerana boleh mendorong bayi ke belakang.

- Duduk dengan lutut terbuka dan bersandar ke depan untuk membuat bayi bergerak ke dalam pelvis.

- Gunakan bola kelahiran untuk membantu mendorong bayi ke arah pelvis dan juga mengurangkan sakit belakang.

- Lakukan jongkok untuk membuka pelvis anda dan menguatkan otot pelvis anda. Kedudukan jongkok juga dapat membantu menggerakkan bayi lebih dekat ke pelvis. Namun, elakkan berjongkok terlalu rendah.

- Berbaring di sebelah kiri anda dan letakkan bantal di antara lutut anda.

- Berenang atau melayang dengan perut menghadap ke atas. Elakkan sakit dada jika berlaku sakit pelvis.

- Jika anda harus duduk di satu tempat untuk waktu yang lama, pastikan anda berehat dan bergerak dengan kerap.

Itulah beberapa perkara yang perlu anda perhatikan mengenai kedudukan bayi yang menghampiri saluran kelahiran. Sekiranya tanda-tanda bayi bergerak ke arah saluran kelahiran berlaku lebih awal pada usia kehamilan kurang dari 30 minggu, segera hubungi doktor anda untuk mengelakkan kemungkinan kelahiran prematur. (AS)

Rujukan

Persimpangan Ibu. "Bilakah Bayi Menjatuhkan Dan Bagaimana Mengetahui".