Gejala PCOS adalah Punca Kesukaran Wanita Hamil - GueSehat.com

Gejala Sindrom Ovari Polikistik (PCOS) adakah ancaman sukar hamil? Sebelum membincangkannya lebih lanjut, anda perlu mengetahui bahawa terdapat banyak jenis gangguan sistem pembiakan wanita.

Mungkin anda sudah mengetahui beberapa di antaranya, seperti gangguan kitaran haid, endometriosis, barah kemaluan, barah serviks, kemandulan, penyempitan saluran fallopio, dan jangkitan organ intim. Namun, bagaimana dengan gejala PCOS? Mari mengenali antara satu sama lain dengan lebih baik supaya kita semua dapat mencegahnya.

PCOS adalah gangguan hormon yang menyerang sistem kerja ovari (ovari) dan terdedah kepada wanita usia reproduktif. Kesan terbesar dari masalah ini adalah pembesaran ovari dengan munculnya kista kecil di bahagian luar, sehingga menghalang proses kehamilan.

Gejala PCOS adalah akibat gangguan hormon

PCOS tumbuh banyak kista kecil pada ovari. Itulah sebabnya ia disebut sindrom ovarium polikistik. Kista ini tidak berbahaya, tetapi menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Berdasarkan maklumat yang diperoleh dari Mitra Keluarga Hospital, lebih dari 150 ribu kes PCOS terjadi di Indonesia setiap tahun.

Sekiranya ditakrifkan, sindrom ovarium polikistik adalah keadaan ketidakseimbangan hormon wanita yang menghasilkan hormon androgen yang berlebihan. Jadi pada akhirnya, keadaan ini boleh menyebabkan masalah haid dan sukar hamil.

Mengenali gejala PCOS tidaklah sukar, kerana ini menunjukkan perubahan fizikal yang tidak diingini, seperti penyimpangan kitaran haid, pertumbuhan rambut yang berlebihan, jerawat, hingga kegemukan. Sekiranya tidak dirawat, akhirnya boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius, seperti diabetes dan penyakit jantung.

Gejala PCOS adalah tanda bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan sistem hormon

Mencari gejala PCOS adalah perkara yang menakutkan. Walau bagaimanapun, harus difahami bahawa ini adalah cara tubuh untuk mengatakan bahawa ada sesuatu yang salah, terutama dengan sistem hormon.

Hormon adalah sebatian kimia yang mencetuskan pelbagai proses dalam tubuh, termasuk pertumbuhan dan pengeluaran tenaga. Salah satu tugas hormon adalah memberi isyarat pembebasan hormon lain.

Atas sebab-sebab yang belum jelas, dalam kes PCOS, hormon berkembang tidak seimbang. Satu perubahan hormon sebenarnya mencetuskan perubahan hormon yang lain. Sebagai contoh:

  • Secara amnya, hormon seks tidak seimbang. Biasanya, ovari menghasilkan sejumlah kecil hormon seks androgen. Dalam kes PCOS, ovari menghasilkan lebih banyak androgen. Anomali ini boleh menyebabkan wanita berhenti berovulasi, pecah, dan menumbuhkan rambut muka dan rambut badan secara berlebihan.

  • Penghidap PCOS kadang-kadang sukar menggunakan insulin. Keadaan ini dikenali sebagai ketahanan insulin. Namun, jika tubuh tidak dapat menyerap insulin dengan baik, kadar gula darah berpotensi meningkat. Lama kelamaan, keadaan yang jarang berlaku ini sebenarnya meningkatkan risiko diabetes.

Baca juga: Kepentingan Zat Besi untuk Kehamilan dan Mencegah Anemia

Gejala PCOS

Pada mulanya, gejala PCOS cenderung ringan. Secara amnya, gejala PCOS adalah seperti berikut:

  • Muka dipenuhi jerawat.

  • Kenaikan berat badan atau menurunkan berat badan.

  • Rambut tambahana pada muka dan badan. Selalunya wanita dengan PCOS mempunyai rambut halus yang lebih tebal dan lebih gelap pada wajah. Juga terdapat banyak rambut yang tumbuh di dada, perut, dan belakang.

  • Rambut menipis di kawasan kulit kepala.

  • Tempoh haid tidak teratur. Selalunya wanita dengan PCOS hanya mengalami kurang daripada 9 kitaran haid dalam setahun. Dalam kes PCOS yang lain, wanita bahkan tidak mempunyai tempoh sama sekali. Sementara penderita PCOS lain mengalami pendarahan yang sangat berat.

  • Masalah kesuburan. Secara umum, orang dengan PCOS mengalami kesukaran untuk hamil (kemandulan).

  • Dkemurungan.

Gejala PCOS adalah Cabaran untuk Mengandung?

Kewujudan gejala PCOS adalah cabaran untuk hamil adalah benar. Ini kerana terdapat kelainan pada rahim. Dalam kitaran haid yang normal, di setiap ovari berlaku perkembangan telur (oogenesis).

Dalam proses ini, ovum (sel telur) akan disertai oleh sekumpulan sel yang disebut sel folikel, yang perkembangannya dirangsang oleh hormon perangsang folikel (FSH). Ovum yang matang akan dilepaskan dari sel folikel dan dilepaskan dari ovari. Proses pembebasan dari ovari ini disebut ovulasi.

Ovum yang paling matang akan dilepaskan ke tiub fallopio, yang merupakan tempat pertemuan sel ovum dan sperma. Apabila ovum siap disenyawakan oleh spermatozoa dari lelaki dan berjaya menyatu, ia akan membentuk zigot, yang dengan kata lain, kehamilan berlaku.

Tidak seperti PCOS, tahap androgen yang tinggi mengganggu kitaran pematangan dan pembebasan telur. Walaupun ovari mengandungi ovum di dalamnya, folikel tidak dapat berkembang dan matang telur dengan betul.

Akibatnya, tidak ada ovulasi atau pembebasan telur. Ini dipanggil anovulasi. Pada akhirnya, jika tidak ada telur yang dilepaskan, maka tidak ada yang dapat disenyawakan oleh sel sperma, sehingga kehamilan tidak dapat terjadi.

Gejala PCOS adalah keadaan yang dapat didiagnosis

Mencari gejala PCOS seperti mendapat "kejutan". Kerana, masalah ini hanya dapat dikesan ketika wanita berusaha hamil. Lebih-lebih lagi, jika pesakit sebelumnya menggunakan kontraseptif hormon, ia akan menyamarkan ketidakteraturan kitaran haid, bahkan tidak mendapat menstruasi setiap bulan. Itulah sebabnya ketidakteraturan kitaran haid adalah isyarat pertama dan termudah untuk mengesan gejala PCOS.

Untuk mendiagnosis PCOS, doktor akan melakukan pemeriksaan berikut:

  • Mengemukakan soalan mengenai sejarah perubatan masa lalu, gejala, dan kitaran haid.

  • Lakukan pemeriksaan fizikal untuk mencari tanda-tanda PCOS, seperti pertumbuhan rambut yang berlebihan, gejala diabetes, dan tekanan darah tinggi. Doktor anda juga akan memeriksa tinggi dan berat badan anda untuk mengetahui sama ada anda mempunyai indeks jisim badan (BMI) yang sihat.

  • Menjalani sebilangan ujian makmal untuk memeriksa kadar gula darah, insulin, dan hormon lain. Ujian hormon dapat membantu mengatasi masalah tiroid atau kelenjar lain, yang boleh menyebabkan gejala serupa.

  • Ibu mungkin akan diminta melakukan ultrasound di sekitar kawasan pelvis (ultrasound pelvis), untuk mencari sista di ovari. Doktor dapat mengetahui gejala PCOS tanpa melakukan ultrasound. Tetapi yang pasti, ujian ini diperlukan untuk mengesampingkan masalah lain yang dialami oleh pesakit PCOS.

Baca juga: Sakit kepala yang kerap? Ini boleh menjadi tanda ketidakseimbangan hormon

Jadi, Kemungkinan Mengandung Wanita dengan Gejala PCOS adalah Sifar?

Tahap kejayaan hamil untuk penghidap PCOS berbeza-beza. Sebabnya, pelbagai cara menangani hasil yang berbeza. Namun, jika dirawat dengan terapi kesuburan yang tepat, kemungkinan hamil untuk wanita dengan gejala PCOS sangat besar. Terutama jika pesakit berumur kurang dari 35 tahun.

Walaupun begitu, ingatlah bahawa kehamilan dengan gejala PCOS adalah kehamilan yang membawa risiko, seperti hipertensi, pra-eklampsia, dan kelahiran pramatang. Pesakit disarankan untuk menjalani pemeriksaan untuk memeriksa kemungkinan diabetes kehamilan pada usia kehamilan 20 minggu. Di samping itu, biasanya disarankan untuk mengambil metformin secara lisan, kerana terbukti dapat mengurangkan komplikasi kehamilan, yang semuanya menyebabkan ketahanan insulin dan keradangan sistemik. (AS)

Baca juga: Kehamilan Kedua Berbeza Dari Kehamilan Pertama

Sumber:

Tommys. PCOS dan kesuburan: semua yang perlu anda ketahui

NCBI. Metformin semasa Kehamilan dalam Sindrom Ovari Polikistik

kesihatan wanita. Sindrom Ovari Polikistik.