Kesan Buruk Borax untuk Kesihatan - guesehat.com

"Makanan yang baik adalah makanan yang tidak hanya baik pada lidah, tetapi juga makanan yang sihat."

Dalam artikel ini, saya ingin memberitahu Geng Sihat mengenai bahaya memakan makanan yang mengandungi boraks. Seperti yang kita semua ketahui, boraks adalah campuran garam mineral berkepekatan tinggi. Ia biasanya digunakan sebagai agen pemateri, pembersih, dan pengawet, serta antiseptik kayu.

Namun, semakin lama penggunaan boraks itu sendiri telah memasuki alam pembuatan makanan. Di samping itu, dalam dunia farmaseutikal, boraks sering digunakan sebagai bahan mentah untuk pembuatan ubat-ubatan, seperti serbuk, larutan kompres, salap oral, semburan hidung, salap, dan cuci mata.

Di Indonesia sendiri, penggunaan boraks dalam makanan telah dilarang, sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1168 / Menkes / Per / X / 1999 tentang Bahan Tambahan Makanan. Dalam peraturan ini, dijelaskan bahawa ada beberapa bahan tambahan makanan yang dilarang, seperti Asid Borik dan sebatiannya, Asid Salisilik dan garamnya, Dietil pirokarbonat, Dulsin, Kalium Klorat, Kloramfenikol, Minyak Sayuran Brominasi, Nitrofurazone, Formalin, dan Kalium Bromate.

Terdapat beberapa produk makanan yang sering ditambahkan ke boraks, mulai dari keropok beras, kue beras, kicap, dan yang paling popular adalah bakso dan cilok. Seperti yang kita ketahui, larangan penggunaan boraks dalam makanan tentu saja kerana ada akibat buruk yang akan menimpa kesihatan setiap orang yang menggunakannya.

Ini benar. Sekiranya seseorang makan makanan yang mengandungi boraks, ia akan berisiko untuk masalah kesihatan yang serius, dan bahkan boleh menyebabkan kematian. Sekurang-kurangnya, terdapat begitu banyak bahaya mematikan daripada memakan makanan yang mengandungi boraks. Yang paling berbahaya adalah risiko terkena gangguan otak, barah, hingga kerosakan pada buah pinggang.

Bahaya boraks itu sendiri tidak hanya dirasakan ketika seseorang menelannya langsung dari makanan, tetapi juga dapat terjadi jika disedut, juga pada kulit dan mata. Sekiranya seseorang menyedut boraks, ia akan menyebabkan orang itu merasakan sensasi terbakar di hidung dan tekaknya. Dia juga akan sukar bernafas.

Tidak seperti yang terjadi pada organ luaran seperti kulit, kesannya ialah kulit akan mengalami gatal, kemerahan, dan juga terbakar. Begitu juga, jika ia bersentuhan dengan mata, kesan yang berlaku adalah mata akan menyiram, penglihatan menjadi kabur, mengakibatkan kebutaan.

Mungkin jika dilihat dari pengalaman, orang yang mendapat kesan negatif boraks dengan menyedut dan bersentuhan langsung dengan kulit dan mata cenderung menjadi kurang. Ia berbeza apabila dicampurkan dengan bahan makanan, kerana kebanyakan orang tidak tahu membezakan makanan yang selamat tanpa boraks dari makanan yang mengandung boraks.

Secara amnya, makanan yang mengandungi boraks akan sering terasa lebih kenyal, kelihatan berkilat, dan kurang melekit. Untuk makanan berasaskan daging seperti bebola daging, jika anda menambahkan boraks, warnanya akan kelihatan lebih putih atau pucat.

Tidak seperti bebola daging yang terbuat dari daging, tentu warnanya akan sedikit kemerahan atau coklat. Walau bagaimanapun, masih banyak orang yang tidak memperhatikan jenis makanan yang mereka makan. Selagi ia sedap di lidah dan murah, kesihatan badan tidak diendahkan.

Dilaporkan dari Layanan Keamanan Pangan Provinsi Lampung, di situs web: bkpd.lampungprov.go.id, ada cara sederhana yang dapat digunakan untuk mengesan apakah makanan yang akan kita konsumsi mengandung boraks atau tidak, yaitu menggunakan tusuk gigi yang telah dicampurkan dengan kunyit.

Apabila tusuk gigi dicampur dengan kunyit basah hingga berubah kekuningan, maka langkah seterusnya adalah mengeringkan tusuk gigi. Selepas itu, kemudian dimasukkan ke dalam makanan yang akan kami uji. Ringkasnya, makanan yang mengandungi boraks akan menjadikan tusuk gigi berubah warna. Yang pada mulanya berwarna kuning, akan bertukar menjadi merah dan juga coklat.