Adakah Prediabetes Perlu Mengambil Ubat?

Istilah "prediabetes" digunakan untuk orang yang mengalami peningkatan kadar gula darah sedikit melebihi normal, tetapi tidak cukup tinggi untuk dianggap diabetes. Prediabetes diyakini sebagai permulaan diabetes, jika intervensi tidak segera dilakukan. Oleh itu, jika anda dinyatakan prediabetes, anda harus berhati-hati kerana jika anda tidak mengubah gaya hidup anda, dalam beberapa tahun ke depan status prediabetes anda akan menjadi diabetes.

Sebaliknya, didiagnosis dengan prediabetes boleh menjadi kelebihan. Kenapa? Sebelum berkembang menjadi diabetes jenis 2, anda berpeluang menjauhinya. Prediabetes adalah penggera untuk anda membalikkan keadaan dan dapat mengelakkan pelbagai komplikasi pada masa akan datang kerana diabetes.

Bagaimana menguruskan prediabetes sehingga tidak berkembang menjadi diabetes? Bolehkah ia dirawat dengan ubat antidiabetik? Inilah semua yang perlu anda ketahui mengenai mengawal prediabetes hati.org:

Perubahan Gaya Hidup adalah Mesti

Persatuan Diabetes Amerika (ADA) mengklasifikasikan prediabetes jika hasil pemeriksaan HbA1c (min gula darah dalam 2-3 bulan) adalah 5,7 - 6,4%. Angka ini dinyatakan sebagai had risiko seseorang menghidap diabetes. Oleh itu, jika keputusan ujian gula darah HbA1c menunjukkan jumlah itu, perubahan gaya hidup adalah satu-satunya cara untuk mengelakkan diabetes.

Tanpa perubahan gaya hidup, menurut ADA, kira-kira 15 hingga 30% orang dengan prediabetes akan menghidap diabetes jenis 2 dalam 5 tahun akan datang. Tiga perubahan gaya hidup yang paling penting yang dilakukan oleh seseorang dengan prediabetes adalah menyesuaikan pola makan dan pola makan mereka agar lebih sihat, bersenam secara teratur, dan menurunkan berat badan agar mereka tidak berlebihan berat badan atau gemuk.

Pada orang yang menderita prediabetes, diet dan senaman yang teratur dapat mengurangkan risiko diabetes hingga 58%. Bandingkan dengan kaedah farmakologi dalam menguruskan ubat seperti metformin, yang hanya mengurangkan risiko diabetes jenis 2 sebanyak 31%. Ini adalah hasil kajian Kajian Hasil Program Pencegahan Diabetes.

Selain tiga perkara ini, tabiat buruk seperti merokok, minum alkohol, dan tekanan, juga harus dihentikan atau dielakkan. Tidak semua perubahan ini harus dilakukan sekaligus, kerana dapat menimbulkan tekanan. Lakukan yang paling mudah pada satu masa. Sekiranya anda berjaya mengikuti diet yang sihat, cuba mulakan senaman secara berkala, kemudian berhenti merokok secara beransur-ansur jika anda seorang perokok.

Baca juga: Ternyata, berbasikal dapat mencegah diabetes jenis 2

Adakah OK untuk mengambil ubat diabetes?

Selain mengubah gaya hidup, adakah perlu mengambil ubat untuk diabetes? Doktor biasanya akan melihat keadaan pesakit terlebih dahulu. Mungkin doktor akan memberikan ubat anti-diabetes jika diperlukan atau kerana terdapat risiko tinggi prediabetes berkembang menjadi diabetes. Ubat ini diberikan setelah memeriksa gula darah, terutama HbA1c. Jenis ubat anti-diabetes kemudian ditentukan berdasarkan seberapa tinggi kenaikan gula darah.

Ingat, walaupun doktor menetapkan ubat, itu tidak bermakna bahawa perubahan gaya hidup tidak lagi penting. Kedua-duanya mesti dilakukan bersama untuk hasil yang optimum. Bahkan dalam beberapa kes, ada yang berhasil membalikkan prediabetes atau menunda permulaan diabetes, dengan hanya menerapkan perubahan gaya hidup.

Adakah Terapi Lebih Agresif Perlu?

Beberapa pakar berpendapat bahawa untuk prediabetes, terapi agresif diperlukan. Penyokong percaya bahawa ubat harus diberikan sebagai tambahan kepada perubahan gaya hidup. Sebenarnya, walaupun jumlah penghidap prediabetes di Amerika Syarikat mencapai sepertiga dari jumlah populasi dewasa, sangat jarang mengambil dadah.

Laporan dikeluarkan Penjagaan Diabetes Mengenai penggunaan metformin ubat diabetes, misalnya, hanya sekitar 7% orang yang menderita prediabetes mengambilnya. Garis panduan untuk pengurusan prediabetes sering berubah. Sebilangan pakar merasakan bahawa memberi ubat kepada prediabetes adalah berlebihan dan tidak perlu, hanya mengubah gaya hidup anda.

Baca juga: Banyak pesakit diabetes di Indonesia tidak tahu mereka menghidap diabetes

Jadi terapi untuk prediabetes memang sangat individu, geng! Bagi orang yang mempunyai pemahaman yang baik tentang diabetes, dan dapat membuat perubahan pada gaya hidup yang lebih sihat, mereka mungkin tidak memerlukan rawatan. Tetapi bagi mereka yang sukar mengubah gaya hidup mereka, pasti mereka mesti dibantu dengan rawatan. Tujuannya adalah untuk mengelakkan atau melambatkan diabetes mellitus jenis 2. Namun, perubahan gaya hidup masih menjadi keutamaan, sebelum terapi berasaskan ubat. (AY)