Gangguan Mata pada Warga Emas - GueSehat.com

Tidak dapat dinafikan, seiring bertambahnya usia, tubuh akan mengalami perubahan, termasuk prestasi sel-sel di dalamnya. Perubahan ini sering menyebabkan masalah kesihatan, kerana fungsi organ yang semakin lemah. Salah satu organ yang sering mengalami keadaan ini adalah organ mata. Nah, berikut adalah 6 jenis gangguan mata yang sering berlaku pada orang tua Huffingtonpost.

Baca juga: Periksa Kesihatan Mata Untuk Tetap Sihat

1. Katarak

Katarak adalah salah satu gangguan yang paling biasa dialami oleh orang berusia 50 tahun ke atas. Gangguan mata ini dicirikan oleh keadaan penglihatan yang semakin kabur, mata menjadi lebih sensitif, dan pembentukan bayang-bayang ketika melihat objek. Dalam kes yang teruk, katarak boleh menjadikan warna di sekitar lensa mata menjadi kuning atau coklat.

Katarak boleh berlaku akibat kecederaan atau pemecahan protein dari masa ke masa, yang akhirnya menyebabkan gumpalan pada lensa mata. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, katarak boleh menyebabkan kehilangan penglihatan. Langkah rawatan yang boleh diambil untuk mengatasi keadaan katarak adalah dengan melakukan pembedahan.

Walaupun biasa dialami oleh orang tua, itu tidak bermaksud katarak tidak dapat dicegah. Katarak dapat dicegah dengan mengawal faktor risiko yang mencetuskannya, seperti melindungi mata dari paparan sinar ultraviolet terlalu lama, menjaga kadar gula darah dalam julat normal (kerana katarak berkembang lebih cepat jika kadar gula darah tinggi), menggunakan yang baik pencahayaan, dan secara berkala memeriksa keadaannya. memerhatikan pakar mata.

2. Keratoconus

Keratoconus adalah keadaan apabila bahagian kornea berubah bentuk atau menipis secara beransur-ansur, sehingga akhirnya menyerupai kerucut. Penyempitan kornea ini akan menyebabkan penglihatan kabur dan meningkatkan kepekaan terhadap cahaya.

Dalam gangguan keratoconus, biasanya penderita akan mulai mengalami beberapa gejala, seperti penglihatan kabur atau kabur, kepekaan terhadap cahaya, terhadap munculnya tompok-tompok atau sedikit cahaya putih di mata. Keratoconus disebabkan oleh kekurangan antioksidan yang melindungi kornea. Kekurangan atau kekurangan antioksidan menjadikan kolagen melemah dan menyebabkan kornea menonjol ke luar.

Beberapa faktor yang meningkatkan risiko terkena keratoconus termasuk sejarah keluarga, kebiasaan menggosok atau menggosok mata terlalu keras, dan keadaan kesihatan tertentu, seperti retinitis pigmentosa, sindrom Down, sindrom Ehlers-Danlos, dan asma. Keratoconus mesti dirawat dengan segera. Sekiranya tidak dirawat dengan cepat, keadaan ini boleh menyebabkan kehilangan penglihatan dan memerlukan pemindahan kornea.

3. Retinopati diabetes

Penyakit mata diabetes yang biasa ini disebabkan oleh perubahan saluran darah di retina. Keadaan gula darah tinggi yang berkaitan dengan diabetes jenis 1 dan 2 boleh menyebabkan kerosakan teruk pada struktur mata, seperti pendarahan akibat pecah atau penyumbatan saluran darah retina.

Pada mulanya, retinopati diabetes sering menyebabkan hanya gejala ringan atau tidak ada gejala sama sekali. Walau bagaimanapun, jika keadaan ini tidak diubati dengan segera, retinopati diabetes boleh menyebabkan kebutaan. Oleh itu, lebih baik bagi penderita diabetes mellitus untuk melakukan pemeriksaan mata secara berkala sekurang-kurangnya sekali setahun, walaupun mereka tidak merasakan keluhan yang signifikan.

Baca juga: 10 Petua Melindungi Mata untuk Diabetis

4. degenerasi makula

Degenerasi makula atau degenerasi makula yang berkaitan dengan usia (AMD) adalah keadaan di mana penglihatan pusat, kemampuan untuk melihat lurus ke depan, menurun. Degenerasi makula adalah penyebab gangguan penglihatan yang paling biasa di negara maju. Di Asia sahaja, kira-kira 6 dari 100 orang didapati mengalami degenerasi makula.

Beberapa faktor yang boleh mencetuskan perkembangan degenerasi makula termasuk jantina (wanita lebih berisiko), usia lebih dari 50 tahun, etnik Kaukasia (kulit putih), tabiat merokok, obesiti, menderita penyakit jantung dan tekanan darah tinggi, sejarah keluarga, dan pendedahan kepada cahaya ultraviolet. berlebihan.

5. Presbiopia

Presbyopia adalah keadaan mata yang secara beransur-ansur kehilangan keupayaan untuk fokus untuk melihat objek dari dekat. Presbyopia sebenarnya berkembang secara beransur-ansur, oleh itu kebanyakan orang hanya menyedari simptom setelah melewati usia 40 tahun.

Punca presbypo itu sendiri adalah kerana otot di sekitar lensa mata kehilangan keanjalan dan mengeras. Akibatnya, lensa menjadi kaku dan tidak dapat berubah bentuk, sehingga cahaya yang memasuki retina tidak terfokus.

Beberapa simptom biasa yang dialami oleh penderita presbiopia termasuk kecenderungan untuk menahan objek lebih jauh, kesukaran membaca huruf kecil, penglihatan kabur pada jarak normal, mengalami sakit kepala atau ketegangan mata setelah membaca pada jarak dekat.

6. Glaukoma

Glaukoma adalah sejenis gangguan mata yang berlaku kerana kerosakan pada saraf optik, kerana tekanan di dalam mata. Tekanan ini boleh berlaku kerana pengeluaran cairan mata yang berlebihan atau penyumbatan saluran cairan. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), glaukoma adalah penyebab kebutaan kedua utama di seluruh dunia selepas katarak.

Beberapa gejala yang sering timbul pada seseorang dengan glaukoma termasuk sakit mata, sakit kepala, mata kemerahan, mual atau muntah, mata mendung, dan penyempitan penglihatan sehingga akhirnya anda tidak dapat melihat objek sama sekali.

Kerosakan mata dari glaukoma tidak dapat diatasi, tetapi ubat dapat mengurangkan tekanan di dalam mata dan mencegah kerusakan pada mata. Secara umum, glaukoma dapat dirawat dengan menggunakan titisan mata, ubat oral, terapi laser, dan pembedahan.

Seiring bertambahnya usia, masalah dengan fizikal dan prestasi organ tidak dapat dielakkan. Namun, anda masih boleh mencegahnya dengan mengelakkan faktor risiko yang ada, serta mengamalkan gaya hidup sihat dan memeriksa keadaan mata secara berkala. (TAS / AS)