Spongebob Squarepants Animator Dies - GueSehat.com

Bagi peminat watak kartun Spongebob Squarepants, Patrick Star, dan Squidward Tentacles, pasti anda sangat mengenali nama Stephen Hillenburg? Ya, pencipta watak animasi Spongebob Squarepants memang telah lama bekerja, tepat sejak tahun 1999.

Malangnya, pada hari Isnin, 26 November 2018, Hillenburg dilaporkan telah menutup usia 57 tahun di kediamannya di California. Berita sedih ini telah disahkan oleh Nickelodeon sebagai rangkaian televisyen rasmi yang pertama kali menyiarkan siri kartun Spongebob Squarepants.

Dalam pernyataan rasmi, Nickelodeon mengatakan bahawa penyebab kematian Hillenburg adalah penyakit neurologi Amytropic Lateral Sclerosis, yang lebih dikenali sebagai ALS, yang dia alami sejak Mac 2017. "Kami sedih untuk berkongsi berita kematian Stephen Hillenburg, pencipta SpongeBob SquarePants. Hari ini, kita berdiam diri selama satu minit untuk menghormati kehidupan dan kerjanya, "tweet Nickelodeon.

Baca juga: Ayo, Tingkatkan Kesedaran Anda tentang ALS!

Apa itu Penyakit ALS?

Hillenburg bukanlah orang pertama yang mati akibat penyakit neurologi ini. Beberapa ketika yang lalu, ahli fizik Stephen Hawkin juga dilaporkan meninggal dunia akibat ALS yang dideritanya. Apakah jenis penyakit ALS? Mengapa penyakit ini meragut nyawa Sptephen Hillenburg?

Dilaporkan dari laman web rasmi Persatuan ALSWalaupun ALS adalah penyakit yang jarang berlaku, kira-kira 1 dari 20,000 orang di dunia dianggarkan mengalami keadaan ini. ALS atau Amytropic Lateral Sclerosis adalah penyakit neurodegeneratif progresif yang mempengaruhi sel-sel saraf (neuron) di otak dan saraf tunjang yang mengawal otot di dalam badan. Kemerosotan neuron yang progresif di ALS menyebabkan penghidapnya secara beransur-ansur kehilangan kemampuan untuk bercakap, makan, bergerak, dan bahkan bernafas.

Terdapat 2 jenis penyakit ALS, iaitu yang menyerang neuron motor atas dan yang menyerang neuron motor bawah. Pada ALS neuron motor atas, gangguan berlaku pada sel saraf di otak. Manakala ALS neuron motor bawah menyerang sel saraf di saraf tunjang.

Neuron ini bertanggungjawab untuk mengawal pergerakan refleks atau spontan pada otot lengan, kaki, dan muka. Sebagai tambahan, neuron ini bertanggungjawab untuk memberitahu otot-otot badan untuk berkontrak, sehingga seseorang dapat berjalan, berlari, mengangkat benda ringan, mengunyah dan menelan makanan, dan bernafas.

Apa yang Menyebabkan Penyakit ALS?

Sehingga kini, tidak jelas apa yang menyebabkan ALS. Kira-kira 90% orang dengan ALS mengalami penyakit ini secara sporadis. Walaupun kira-kira 10% orang mendapati keadaan ini berdasarkan genetik. Beberapa saintis juga mengesyaki bahawa salah satu pencetus ALS adalah ketidakseimbangan tahap glutamat dalam tubuh dan penyakit autoimun.

Baca juga: Mencegah Kerosakan Saraf Periferal dengan Vitamin Neurotopik

Apakah Tanda-Tanda Yang Berlaku Dalam Keadaan ALS?

Penyakit ALS menyebabkan neuron motor di otak dan saraf tunjang mati dan menjadi rosak dari masa ke masa. Apabila neuron ini tidak berfungsi dengan baik, otak tidak akan dapat menghantar mesej ke otot badan lagi. Apabila otot tidak mendapat isyarat, mereka akhirnya menjadi sangat lemah. Keadaan ini disebut atrofi, yang dari masa ke masa membuat otot berhenti berfungsi dan penghidapnya kehilangan kawalan pergerakannya.

Pada mulanya, ALS akan membuat otot terasa lemah dan kaku. Pada masa ini, penderita biasanya akan mengalami lebih banyak masalah dengan kemahiran motor halus, seperti kesukaran untuk memakai baju atau kesukaran untuk menukar kunci. Penderita juga mungkin tersandung atau jatuh lebih kerap daripada biasa. Selepas beberapa ketika, penghidap akan semakin sukar untuk menggerakkan tangan, kaki, kepala, atau badannya.

Apabila keadaan semakin teruk, penghidap akan kehilangan kawalan diafragma dan otot di dada yang membantu pernafasan. Akibatnya, penghidap ALS sukar untuk bernafas sendiri dan lama-kelamaan mereka boleh mati kerana tidak mendapat cukup oksigen.

Penyakit ALS tidak akan mempengaruhi kemampuan deria penglihatan, bau, rasa, pendengaran, dan sentuhan. Namun, penghidap mungkin mengalami masalah dengan keadaan mental, seperti mengalami afasia atau kesukaran mencari kata.

Baca juga: Ini adalah penjelasan mengenai penyakit neurologi yang dihidap oleh pelatih Uruguay

Adakah ALS Boleh Diubati?

Pada masa ini, tidak ada penawar untuk ALS. Walau bagaimanapun, penggunaan ubat dan rawatan pada orang dengan ALS dapat mengawal gejala dan menyokong kehidupan pesakit. Salah satu ubat yang sering digunakan dalam rawatan ALS adalah riluzole.

Ubat-ubatan ini dapat memanjangkan umur beberapa orang dan memperlambat perkembangan ALS, tetapi kesannya terhad. Ubat lain yang juga dapat digunakan adalah ubat untuk mengawal gejala kejang, kesukaran menelan, kram, sembelit, sakit, dan kemurungan. Selain terapi ubat, penderita ALS juga dapat menjalani terapi fizikal, pekerjaan, dan pertuturan. Terapi ini dapat membantu penderita untuk tetap kuat dan berdikari.

Berita kematian Stephen Hillenburg akibat ALS memang cukup mengejutkan, terutama bagi peminat kartun Spongebob Squarepants. Namun, kita masih dapat mengingatnya melalui karya yang telah dihasilkannya. (TAS / AS)

Baca juga: Cabaran Baldi Ais Berjaya Mendorong Penemuan Penyakit ALS Baru

Kekejangan kaki semasa tidur -GueSehat.com