Petua Mengonsumsi Mie Segera untuk pesakit kencing manis

Siapa yang tidak suka mi segera? Hampir semua orang di seluruh dunia menyukainya. Di Indonesia sendiri, mi segera terdapat dalam pelbagai jenama dan rasa. Makanan ini tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan, kerana bahan pengawet dan MSG di dalamnya dikhuatiri mempunyai kesan sampingan jangka panjang terhadap kesihatan. Kemudian, bolehkah pesakit diabetes makan mi segera?

Dilaporkan dari sihat.ating.sfgate.comPersatuan Diabetik Amerika menyatakan bahawa pesakit kencing manis kadang-kadang boleh memakan mi segera, selagi terma dan syarat dipatuhi. Mie segera adalah makanan dengan kalori tinggi (karbohidrat dan lemak), tetapi rendah serat dan protein. Walaupun makanan yang disyorkan untuk pesakit diabetes rendah kalori dan tinggi serat.

Komposisi nutrien dalam mi segera boleh dijadikan rujukan agar tidak berlebihan, memandangkan jumlah kalori yang disyorkan oleh Persatuan Diabetes Amerika untuk pesakit diabetes adalah 45 hingga 60 gram karbohidrat setiap hidangan. Apabila pesakit diabetes mengonsumsi karbohidrat berlebihan, kesannya dapat meningkatkan kenaikan berat badan dan kadar glukosa darah. Sekiranya tidak dikawal, tabiat ini dapat meningkatkan risiko komplikasi diabetes.

Baca juga: Pengalaman Makan Mie Segera dengan Sebilangan Besar Rempah

Penyelidikan mengenai Kesan Negatif Hobi Makan Mie Segera

Menurut hasil kajian baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition, risiko kesihatan yang timbul akibat kebiasaan makan mi segera jauh lebih mahal daripada harganya. Penyelidikan yang dilakukan terhadap 10,711 orang dengan lingkungan usia 19-64 tahun (54.5% daripadanya adalah wanita) di Korea Selatan, menunjukkan bahawa wanita yang menggunakan ramen sekurang-kurangnya 2 kali seminggu adalah 68% lebih cenderung mengalami sindrom metabolik berbanding wanita yang mengikuti corak .makan sihat.

Sindrom metabolik adalah kumpulan gejala yang mencetuskan penyakit kardiovaskular, termasuk tekanan darah tinggi, lilitan pinggang yang besar, ketahanan insulin, dan profil lemak yang merosot.

Baca juga: 23 Makanan yang Sihat untuk Diabetes

Menurut Institut Darah, Paru-paru dan Jantung Nasional, orang-orang dengan sindrom metabolik dua kali lebih mungkin menderita penyakit jantung dan lima kali lebih mungkin menghidap diabetes daripada orang-orang tanpa sindrom metabolik.

Pakar kesihatan menasihati semua orang agar tidak terbiasa memikirkan mi segera sebagai sumber pemakanan yang sihat untuk dimakan setiap hari, terutama bagi orang yang menderita penyakit kronik seperti diabetes dan darah tinggi.

Nasihat Sihat Menghidangkan Mie Segera

Berikut adalah beberapa petua untuk makan mi segera dengan cara yang lebih sihat. Pesakit kencing manis boleh mencubanya. Makan mi segera maksimum seminggu sekali, dengan bahagian kecil, contohnya, hanya setengah bahagian. Sebagai teman makan mi segera, tambahkan banyak sayur-sayuran dan protein, seperti telur dan daging.

Jangan rebus mi segera terlalu lama. Tempoh masa yang digunakan untuk memasak mi segera, sangat mempengaruhi tahap gula. Semakin lama mi segera direbus, semakin tinggi potensinya untuk menaikkan gula darah.

Sebagai alternatif untuk mi segera, sesekali mencuba mi soba, iaitu mi yang terbuat dari tepung gandum, atau mi yang dibuat dari tepung quinoa, yang jauh lebih sihat daripada mi segera.

Gantikan perasa dalam bungkusan mi segera dengan ramuan anda sendiri yang lebih sihat. Perasa mi segera mengandungi kadar natrium yang tinggi, yang melebihi Garis Panduan Pemakanan 2015-2020 untuk Orang Amerika. Tahap natrium terlalu tinggi sangat berbahaya kerana dapat meningkatkan tekanan darah.

Setelah mengehadkan makan mi segera, jangan lupa untuk bersenam secara teratur sebagai langkah pencegahan terhadap faktor-faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes. Bersenam adalah usaha paling berkesan untuk membakar jumlah kalori yang diserap dalam badan setelah memakan mi segera, sehingga risiko kegemukan dapat dielakkan. (TA / AY)

Baca juga: 8 Gaya Hidup Sihat Ini untuk Mencegah Risiko Diabetes