Fototerapi untuk Bayi Kuning - guesehat.com

Ini adalah naluri seorang ibu untuk menginginkan yang terbaik untuk anaknya, terutama kesihatan. Begitu juga saya. Setelah menjalani kehamilan selama 40 minggu, yang merupakan kehamilan pertama saya, akhirnya saya diberi rahmat oleh Yang Maha Kuasa sehingga dapat melahirkan bayi ke dunia.

Hari-hari pertama menjadi ibu baru membawa saya kegembiraan yang sangat besar. Saya sangat menikmati setiap saat bersama bayi saya, dan tidak sabar untuk memulakan 'pengembaraan' baru dalam hidup saya.

Namun, kebahagiaan itu mesti 'tercemar' pada hari selepas bersalin ketiga. Pediatrik yang merawat bayi saya mengatakan bahawa dia mengalami penyakit kuning dan tahap bilirubinnya di atas normal. Saya tidak dapat membawa bayi saya pulang. Dia harus tinggal lebih lama di hospital untuk menjalani fototerapi, untuk menurunkan kadar bilirubinnya.

Duh, saya tidak dapat menggambarkan perasaan sedih yang menimpa saya ketika itu. Saya telah menyediakan pakaian terbaik untuk saya dan bayi untuk pulang. Telah dibayangkan pesta sambutan kecil yang disiapkan oleh keluarga di rumah, tetapi semuanya ternyata hancur.

Melalui artikel ini, saya mahu berkongsi mengenai pengalaman saya dengan fototerapi untuk bayi baru lahir dengan penyakit kuning, aka hiperbilirubinemia. Semoga dapat bermanfaat untuk ibu-ibu lain yang mungkin mengalami perkara yang sama seperti saya!

Punca bayi baru lahir mengalami penyakit kuning

Jaundis merujuk kepada perubahan warna pada kulit, sklera mata, dan selaput lendir lain yang berubah menjadi kuning. Di dunia media, keadaan ini disebut penyakit kuning (berasal dari perkataan jaunce dalam bahasa Perancis, yang bermaksud 'kuning'). Ia juga sering disebut penyakit kuning (berasal dari bahasa Yunani, icteros).

Penyebabnya adalah kadar bilirubin serum yang melebihi normal, atau juga dikenal sebagai hiperbilirubinemia. Menurut Persatuan Pediatrik Indonesia, 60 peratus bayi yang lahir dengan usia kehamilan lebih dari 35 minggu dapat mengalami keadaan hiperbilirubinemia ini. Bilirubin sendiri adalah hasil pemecahan sel darah merah yang akan dikeluarkan dari tubuh melalui tinja atau air kencing, setelah sebelumnya menjalani proses metabolik di hati.

Pada bayi baru lahir, keadaan hiperbilirubinemia boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Contohnya, peningkatan pengeluaran bilirubin dan penurunan pengeluaran alias perkumuhan dari badan. Salah satu perkara yang membuat saya lebih tenang adalah bahawa pakar pediatrik yang merawat bayi saya mengatakan bahawa secara amnya hiperbilirubinemia adalah perkara biasa. Hanya 10 peratus kes patologi atau dilihat sebagai penyakit.

Penyusuan susu ibu mempengaruhi berlakunya penyakit kuning

Menurut maklumat di laman web rasmi Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI), yang menjadi rujukan saya, penyakit kuning boleh dikaitkan dengan penyusuan. Dalam kes saya, apa yang berlaku adalah penyakit kuning penyusuan susu ibu atau BFJ.

Penyakit kuning penyusuan Ini berlaku kerana kekurangan penyusuan bayi. Penyusuan susu ibu akan membantu meningkatkan pergerakan peristaltik bayi, sehingga bilirubin dapat dikeluarkan dari tubuh melalui tinja atau air kencing. Penyakit kuning penyusuan biasanya berlaku pada hari kedua hingga ketiga selepas bersalin, dan biasanya disebabkan oleh pengeluaran susu yang tidak mencukupi.

Fototerapi untuk bayi kuning

Sekiranya bayi mempunyai hiperbilirubinemia, doktor akan mengesyorkan agar bayi menjalani fototerapi. Fototerapi dilakukan dengan menyinari bayi menggunakan cahaya dalam gelombang biru-hijau (panjang gelombang antara 430-490 nanometer). Cahaya ini akan 'meresap' ke dalam badan melalui kulit bayi. Cahaya ini akan menjadikan bilirubin dalam badan terbelah menjadi sebatian yang lebih senang dihilangkan melalui najis atau air kencing.

Semasa anak saya menjalani fototerapi, dia ditempatkan di semacam inkubator dengan hanya menggunakan lampin pakai buang. Ini bertujuan untuk meningkatkan luas permukaan badan bayi yang terdedah kepada cahaya. Matanya dilindungi dengan kacamata khas, kerana cahaya yang digunakan boleh membahayakan mata bayi jika tidak dilindungi dengan baik.

Dalam kes anak saya, doktor memberi fototerapi selama 2 kali 24 jam. Selepas itu, tahap bilirubin dalam darah akan diukur lagi. Sekiranya ia telah jatuh ke had yang diperlukan, maka fototerapi dapat dihentikan. Syukurlah, setelah 2 malam penyinaran, tahap bilirubin anak saya menurun dan doktor membenarkan kami membawanya pulang!

Tetap tenang, fokus pada penyusuan susu ibu

Sekiranya ada satu perkara yang paling saya kesali dengan 'drama' fototerapi ini, saya panik dan tidak dapat berfikir dengan jelas. Sebenarnya, sebagai ibu saya harus tetap tenang. Biarkan anak tinggal lebih lama di hospital, yang penting untuk kebaikannya. Daripada memaksa diri pulang, saya rasa ia boleh membahayakan. Kerana jika tahap bilirubin terlalu tinggi, ia boleh menyebabkan bayi kehilangan kesedaran.

Fokus utama adalah pada penyusuan susu ibu. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, penyusuan susu ibu yang mencukupi akan membantu mengurangkan kadar bilirubin. Sebabnya, susu ibu mendorong pencernaan bayi untuk mengeluarkan bilirubin melalui tinja dan air kencing.

Semasa anak saya menjalani fototerapi, saya mengepam susu ibu secara rutin setiap 2 jam. Walau sedikit pun hasilnya, saya sangat gembira. Semasa bayi menjalani fototerapi, biasanya ibu hanya dapat melihatnya selama beberapa jam sehari.

Jangan putus asa, Ibu! Walaupun saya tidak boleh penyusuan langsung dengan bebas, yakinlah bahawa susu ibu anda akan berguna untuk si kecil anda sehingga kadar bilirubin turun dengan cepat! Oleh itu, hilangkan perasaan sedih dari diri sendiri, kerana tekanan yang berlebihan sebenarnya akan menghalang pengeluaran susu ibu.

Penyesalan saya yang lain adalah kerana saya tidak mempunyai keterikatan atau selak pada jam pertama kelahiran bayi. Faktor keletihan selepas melahirkan (kebetulan saya bersalin secara normal), dan rasa sakit pada jahitan episiotomi membuat saya ingin tidur lebih banyak daripada yang dilakukan secara intensif selak dengan bayi.

Walaupun, selak memainkan peranan penting dalam merangsang pembebasan susu ibu. Tidak hairanlah susu saya keluar kira-kira 48 jam selepas melahirkan. Itu juga dengan kuantiti minimum dan hasilnya anak saya alami penyakit kuning penyusuan susu ibu.

Ibu, itulah pengalaman saya menemani bayi fototerapi kerana penyakit kuning yang mereka alami. Seperti yang saya katakan, kuncinya adalah untuk tetap tenang. Fokus pada diri sendiri, Ibu, untuk memberikan yang terbaik untuk bayi anda, salah satunya adalah melalui penyusuan. Panik hanya akan menyebabkan masalah yang tidak perlu! saya harap berkongsi ini boleh berguna untuk ibu lain, yang mungkin menghadapi keadaan yang serupa. Salam sihat!