Ciri-ciri Penyakit TB Yang Berlaku Hari Ini - guesehat.com

Tahukah anda bahawa Indonesia berada di kedudukan ke-5 sebagai negara yang paling banyak terkena tuberkulosis atau TB? Sebenarnya, dari setiap 100,000 penduduk, terdapat 321 orang yang menjadi pesakit tuberkulosis. Mungkin anda juga mempunyai saudara atau rakan yang hidup dengan penyakit ini, bukan? Tuberkulosis kebanyakannya berkaitan dengan paru-paru. Tetapi, siapa sangka jika gangguan endemik ini dapat menyerang organ atau bahagian badan yang lain. Jangan percaya? Mari kita lihat pengalaman Marcus Daniel Wicaksono berkaitan dengan penyakit TB yang dihidapinya sejak 2014.

Diagnosis Baru Dikenali 4 Tahun

Marcus adalah satu daripada ribuan orang yang didiagnosis dengan tuberkulosis. Dalam wawancara pendek, dia cuba memberitahu bagaimana dia berjuang untuk mengenali penyakit ini dan hidup dengannya. Sebenarnya, dia memerlukan 4 tahun untuk didiagnosis menghidap TB oleh doktor. Pada mulanya, ketika Marcus berada di sekolah menengah, dia merasakan perubahan besar dalam keadaan tubuhnya. Dia merasa lemah dan sering sakit, waktu tidur dan makannya menjadi huru-hara, dan rasa sakit muncul di perutnya. Dia juga menggambarkan rasa sakit di perutnya seperti ditikam atau ditekan dengan kuat oleh sesuatu. Kerana itu, dia juga merasa mual dan muntah. Pada masa itu doktor hanya memberinya ubat kerana dianggap hanya sakit ringan. Selepas itu, keadaannya bertambah buruk dan dia terpaksa dikejarkan ke PPS. Akhirnya Marcus mendapat nutrien dan cecair melalui saluran IV dan harus melakukan beberapa siri ujian, seperti X-Ray, Imbasan CT, ujian darah, air kencing dan najis.

Selepas kejadian itu, Marcus hanya didiagnosis menghidap demam kepialu dan dibenarkan pulang beberapa hari kemudian. "Enam bulan kemudian, ia berlaku lagi. Dan ia berulang sehingga 2014 saya baru sahaja didiagnosis menghidap TB. Setelah 4 tahun, saya merasa sedikit gembira kerana akhirnya penyakit yang mengganggu saya selama beberapa tahun itu ditemui dan ditangkap. Tetapi tentu saja saya juga takut dan memang rawatan awalnya sukar, kerana saya harus menyesuaikan jadual hidup baru saya sebagai pesakit TB, ”jelasnya. Setelah mendapat diagnosis yang pasti, Marcus memulakan hidup sebagai salah seorang pejuang TB.

"Setiap hari saya mesti mendapat suntikan pada waktu pagi. Saya mesti mencari doktor berhampiran rumah saya, bukan jika saya terlalu tidur dan sibuk atau jauh dari rumah, jadi agak rumit. Saya juga harus terbiasa mengambil 3 tablet, walaupun saya sudah terbiasa, saya sering lupa minum ubat atau tidak, "kata Marcus. Selain itu, Marcus juga harus kerap melakukan pemeriksaan agar doktor dapat memantau perkembangan kesihatannya.

Selepas 18 bulan, doktor menamatkan tempoh rawatannya. Nasib baik, sekarang keadaan Marcus telah bertambah baik dan dapat menjalankan aktiviti harian seperti biasa. “Berat badan saya bahkan melebihi had sihat. Saya juga tidak jatuh sakit setiap 6 bulan sekali dan tidak pernah mual atau muntah. Doktor sangat menyarankan saya untuk bersukan kerana dapat menyingkirkan tuberkulosis dan juga penyakit lain, ”tambahnya pada akhir wawancara.

Tidak Hanya Menyerang Paru-paru

Yang unik dari pengalaman Marcus TB adalah bahawa penyakit ini tidak dijumpai di paru-paru, tetapi di perut dan usus besar. "Selepas endoskopi, doktor menemui luka hitam di perut saya. Uji sampel juga menunjukkan bakteria tuberkulosis, ”kata Marcus. Sebelum ini, doktor tidak menemui potensi tuberkulosis kerana mereka merasa tidak perlu menguji kawasan pencernaan.

Perlu diingat, tuberkulosis biasanya tidak menyerah pada usus manusia atau perut. Mengenai lokasi penyakit yang tidak normal, doktor yang merawat Marcus telah memberitahunya bahawa tuberkulosis tidak aktif Apa yang awalnya ada di paru-paru boleh sampai ke usus dan perut kerana Marcus sering menelan air liur setelah batuk. Manakala biji tuberkulosis tidak aktif dia menderita penyakit ketika dia masih kecil, yang masih meninggalkan biji bakteria walaupun telah dirawat sebelumnya.

Tuberkulosis usus dalam dunia perubatan

Ya, tuberkulosis Marcus adalah sejenis tuberkulosis usus yang benar-benar berasal dari bakteria di paru-paru yang menyebar ke perut dan saluran pencernaan melalui aliran darah. Untuk tuberkulosis usus, biasanya penyakit kronik atau berlaku kerana komplikasi dari potensi yang sudah ada di dalam badan. Artinya, penyakit ini tidak hanya muncul tetapi dari persenyawaan bakteria tuberkulosis yang berada di usus atau perut. Beberapa faktor yang membolehkan seseorang mendapat TB jenis ini adalah:

  1. Kekurangan pengambilan nutrien
  2. Penyakit kronik seperti gula
  3. Tabiat minum dan dadah
  4. Jangkitan HIV

Walaupun gejala umum tuberkulosis usus yang sering terjadi adalah:

  1. Demam
  2. Selera makan berkurang
  3. Pengurangan berat
  4. Sakit selalu
  5. Sakit dan sakit di perut
  6. Penyumbatan usus
  7. Apendiks

Penyakit TB umumnya berlaku kerana adanya kuman Mycobacterium tuberculosis. Bakteria ini boleh dicampurkan di dalam air liur dan jika ditelan boleh merebak ke kawasan lain di badan. Oleh itu, TB bukan sahaja boleh menyerang paru-paru tetapi organ lain dan salah satunya adalah usus dan perut. Setelah mendengar pengalaman dan penjelasan perubatan Marcus di atas, anda harus mula berhati-hati sekarang. TB bukan sahaja boleh menyerang paru-paru, tetapi juga boleh mengganggu aktiviti organ tubuh yang lain. Mula melakukan tabiat sihat untuk kehidupan yang lebih sihat!