Bunyi Nafas Bayi | Saya sihat

Apabila anda mempunyai anak pertama, terdapat banyak perkara yang diminta oleh ibu bapa atau bimbang tentang tingkah laku dan perkara yang berlaku pada bayi mereka. Ini secara semula jadi berlaku kerana ibu bapa baru tidak mempunyai pengalaman dalam menjaga anak-anak. Sebenarnya, nafas bayi yang baru lahir boleh menimbulkan keprihatinan ibu bapa. Salah satunya, jika nafas si kecil kedengaran. Biasa, bukan?

Mengapa nafas bayi berbunyi?

Terdapat beberapa jenis bunyi yang dikeluarkan oleh bayi semasa mereka dilahirkan. Ini kerana ketika bayi bernafas, paru-paru dan hidung bayi masih beradaptasi dengan persekitaran baru yang berbeza dengan rahim.

Organ pernafasannya harus terbiasa dengan udara kering yang harus dia hirup. Biasanya, nafas bayi akan berbunyi beberapa minggu selepas kelahiran dan akan berhenti dengan sendirinya.

Kadang kala, bayi masih mempunyai lendir di saluran udara dan belum dapat membersihkannya. Saluran udara pada bila-bila masa akan menghasilkan rembesan (lendir) yang berguna dan berfungsi untuk bernafas sendiri. Rembesan berfungsi menahan objek atau kuman asing yang memasuki saluran pernafasan.

Namun, terdapat juga tanda-tanda bahawa bayi itu menderita penyakit tertentu. Berikut adalah beberapa jenis bunyi nafas bayi dan penyebabnya.

  • Bunyi bersiul

Sekiranya suara bayi anda terdengar seperti suara bersiul, biasanya disebabkan oleh penyumbatan kecil di saluran udara, yang mungkin disebabkan oleh lendir di hidung bayi. Hidung bayi mempunyai saluran udara kecil. Akibatnya, susu kering atau lendir dapat menyempitkan saluran udara bayi, menyebabkan suara bersiul.

Walaupun tidak berbahaya, kadang-kadang bunyi siulan boleh menjadi tanda mengi atau asma yang disebabkan oleh halangan pada saluran udara. Mengi juga merupakan gejala yang boleh terjadi pada jangkitan saluran pernafasan bawah. Oleh itu, jika ia tidak hilang atau anda bimbang, berbincanglah dengan doktor anda.

  • Suara melengking bernada tinggi

Keadaan ini juga dikenali sebagai stidor atau laringomalasia, yang berlaku semasa bayi menghirup. Nafas bayi seperti ini disebabkan oleh keadaan saluran udara menjadi lebih sempit dan lebih lembut. Ini tidak berbahaya kerana biasanya berlaku sehingga anak kecil anda berumur 1 atau 2 tahun

  • Suara serak ketika batuk dan menangis

Nafas bayi yang terdengar seperti ini disebabkan oleh penyumbatan lendir di laring. Hasil buruk dari keadaan ini adalah gejala kerosakan, iaitu jangkitan pada laring, trakea, dan saluran bronkus.

Baca juga: Berdengkur dan Tidur Apnea
  • Batuk dengan suara yang dalam

Nafas atau batuk pada bayi dengan keadaan ini disebabkan oleh penyumbatan bronkus.

  • Nafas cepat dan serak

Keadaan ini biasanya disebabkan oleh radang paru-paru, yang bermula dengan cecair di saluran udara kecil. Pneumonia menjadikan nafas bayi menjadi pendek, cepat, disertai dengan batuk yang berterusan, dan mengeluarkan suara yang serak ketika didengar menggunakan stetoskop

Sekiranya keadaan bayi mengalami masalah pernafasan seperti di atas, segera berjumpa doktor. Ibu bapa juga boleh menghubungi pakar sekiranya keadaan bayi merangkumi:

  • Bayi bernafas lebih dari 60 atau 70 kali seminit.
  • Bayi itu mengeluarkan suara serak yang bernada tinggi dan terbatuk-batuk.
  • Nafasnya berhenti selama 10 saat.
  • Bayi itu menggerutu secara berterusan, lubang hidungnya melebar, dan sukar bernafas setiap masa.
  • Tiada selera.
  • Nampak lembap.
  • Retraksi, iaitu ketika otot di dada dan leher bayi nampaknya jatuh lebih banyak daripada biasa ketika bernafas.
  • Kehadiran tompok segitiga biru di sekitar dahi, hidung, dan bibir bayi. Ini menunjukkan bahawa bayi tidak mendapat cukup oksigen dari paru-paru.

Perhatikan juga perubahan yang berlaku pada pernafasan dan badan bayi ketika bernafas ketika tidur atau terjaga. Semasa bayi sedang tidur, elakkan terlalu banyak barang di sekelilingnya, seperti selimut, mainan, dan bantal. Ia boleh mengganggu pernafasan bayi. (FENNEL)