Persediaan untuk Perkahwinan Muda - Guesehat

Berkahwin pada usia muda dalam beberapa tahun kebelakangan ini cukup popular di kalangan orang ramai. Ia dimulakan oleh beberapa selebriti muda dan pengaruhnya di media sosial yang berkongsi kehidupan peribadi mereka tentang berkahwin muda.

Gambar potret kebersamaan mereka yang disertakan dengan kapsyen manis menarik perhatian ribuan anak muda yang turut serta dalam memberi komen dan mengimpikan matlamat hubungan dan dapat berkahwin muda seperti pasangan idola mereka.

Ya, berkahwin muda nampaknya sudah menjadi trend baru. Berkahwin pada usia muda walaupun masih muda (di bawah 20 tahun), tidak salah. Agama bahkan sangat digemari oleh mereka yang ingin melakukan ikatan suci ini. Begitu juga, negara tidak melarang perkahwinan pada usia muda selagi memenuhi syarat had umur.

Namun, berkahwin muda tidak selalu berakhir dengan kisah yang indah. Pengaruh media sosial di luar sana, tidak jarang gagal menjaga rumah tangga mereka. Melihat peristiwa ini, adalah wajar jika anda belajar dari pengalaman mereka, bahawa berkahwin pada usia yang cukup muda memerlukan "lebih banyak modal" yang perlu dipersiapkan agar perkahwinan jauh dari masalah di masa depan.

Baca juga: Adakah Perkahwinan Benarkah Menjadikan Hati Anda Lebih Sihat?

Persediaan untuk Perkahwinan Muda

Untuk berkahwin muda memerlukan persiapan, terutama dari segi mental. Ini adalah persiapan untuk perkahwinan muda:

1. Mental

Berkahwin bermaksud saling melengkapi dalam apa jua keadaan. Untuk melakukannya, tentunya memerlukan kesediaan mental atau psikologi yang baik. Kematangan tidak dapat ditentukan oleh faktor usia.

Untuk itu, pastikan anda dan pasangan anda mempunyai pengetahuan emosi dan rohani yang mencukupi. Kerana mempunyai keluarga bermakna anda dan pasangan telah berpisah dengan ibu bapa anda dan hidup berdikari. Lelaki perlu menjadi pemimpin, pemandu dan pelindung yang baik, begitu juga wanita.

Baca juga: Perkahwinan bukanlah satu jenaka

2. Kewangan

Kewangan adalah aspek penting kedua dalam persiapan perkahwinan, sama ada pasangan dewasa atau muda. Pasti anda tidak mahu selepas perkahwinan masih membebankan ibu bapa anda? Jadi, kewangan di sini bermaksud anda dan pasangan anda sudah mempunyai pendapatan tetap untuk membina keluarga.

Bersikaplah terbuka dengan pasangan anda mengenai pendapatan anda, kerana perkahwinan bukan hanya mengenai penerimaan tetapi kehidupan bersama selepas itu. Jangan biarkan wang menjadi masalah utama dalam kehidupan perkahwinan anda.

Agar sesuatu yang serupa tidak berlaku, bincangkan aliran tunai yang berlaku kemudian. Contohnya, belanjawan harian, bulanan, dan simpanan. Semakin jelas peraturan aliran tunai dibincangkan, semakin baik kehidupan anda kelak.

Baca juga: 11 Percubaan dalam Perkahwinan Menghadap

3. Tempat tinggal

Aspek ketiga ini masih berkaitan dengan penyediaan kewangan. Adalah sangat penting untuk merancang tempat tinggal sebelum berkahwin. Sama ada secara langsung membeli rumah, menyewa, atau menunggang dengan ibu bapa.

Anda dan pasangan mesti memahami bahawa apa sahaja pilihannya, kedua-duanya mempunyai sisi positif dan negatif. Sekiranya anda memilih untuk tinggal secara berasingan, anda harus mengetepikan anggaran tambahan dan jika anda memilih untuk menjalani perjalanan, anda harus bersiap secara mental.

Bukan rahsia lagi bahawa ibu bapa akan selalu memberi komen mengenai rumah tangga bermula dari perkara kecil. Oleh itu, fahami bahawa tujuan mereka adalah baik dan peluang untuk anda dan pasangan belajar.

Baca juga: Petua bercinta jika anda tinggal bersama ibu bapa anda

4. Mempunyai Pelan Jangka Panjang

Bercakap mengenai masalah aliran tunai dan perumahan boleh dikatakan rancangan jangka pendek. Anda juga perlu menyediakan rancangan jangka panjang, anda tahu, geng sebelum perkahwinan. Contohnya, keputusan untuk mempunyai anak, adakah ia tergesa-gesa atau ditunda.

Mempunyai anak adalah tanggungjawab yang sangat besar, bukan sahaja dari segi kewangan yang perlu disiapkan tetapi juga masa tambahan yang perlu dikorbankan untuk bayi.

Mempunyai anak akan tersebar ke keputusan semasa seperti menabung, memutuskan sama ada isteri akan bekerja atau fokus untuk menjaga anak-anak dan sebagainya. Sekiranya anda merasa tidak bersedia, maka jangan terburu-buru, berbincanglah dengan pasangan anda untuk mendapatkan keputusan terbaik.

Baca juga: Mempunyai Anak yang Tidak Dirancang? Inilah Cara Mengatasinya

5. Keserasian antara satu sama lain

Perkara paling penting terakhir adalah keserasian antara satu sama lain. Berkahwin bermaksud anda akan hidup bersama seumur hidup anda. Oleh itu, cinta satu sama lain tidak cukup untuk membina keluarga.

Ia memerlukan keserasian dari kedua belah pihak, bermula dari rasa saling memahami, saling menjaga, saling melengkapi, dan saling memelihara. Tidakkah ini banyak terjadi ketika pasangan berkahwin hanya untuk mengetahui sama ada pasangan mereka sangat perangai atau bersikap sesuka hati?

Jangan terjebak dalam perkahwinan seperti ini, geng. Kenali watak pasangan anda dengan baik, adakah dia benar-benar orang yang tepat untuk mengisi hidup anda. Jangan dibutakan oleh cinta, jika memang dia mempunyai watak yang menurut anda tidak dapat ditoleransi, anda harus memikirkan untuk menikahinya lagi.

Baca juga: Ini adalah Nilai Tambahan Mengahwini Rakan Sendiri

Rujukan:

Huffpost.com. Jangan Berkahwin Jika Pasangan Anda Melakukan 9 Perkara Ini

Identiti-mag.com. Kebaikan & Keburukan Berkahwin Di Usia Muda