Mengenal Dadah Phytopharmaca - GueSehat.com

Apa yang terlintas di fikiran kita ketika mendengar kata jamu? Anda mungkin akan segera membayangkan minuman dengan rasa pahit yang bertujuan untuk sakit dan sakit, meningkatkan selera makan, dan melegakan selsema. Atau mungkin yang dibayangkan adalah sosok mbok ubat herba yang dijual di sekitar.

Tidak salah tetapi sebenarnya jika kita membicarakan perubatan tradisional, ada banyak lagi perkara yang boleh dipelajari, salah satunya adalah mengenai phytopharmaca. Apa itu phytopharmaceutical? Apa yang membezakannya dengan ubat herba yang kita tahu? Inilah penjelasannya!

Keanekaragaman hayati Indonesia adalah aset raksasa bagi dunia perubatan

Indonesia sangat terkenal dengan kekayaan semula jadi. Secara geografi, negara ini sangat kaya dengan kepelbagaian biologi. Terdapat banyak potensi yang tersimpan dari kekayaan itu, salah satunya adalah pengembangan ubat-ubatan. Rawatan yang berasal dari bahan semula jadi bukanlah perkara baru bagi masyarakat Indonesia. Selama beberapa dekad, dari generasi ke generasi, pelbagai bahan semula jadi asli Indonesia telah digunakan untuk rawatan dan pencegahan penyakit.

Oleh itu, orang Indonesia tidak asing dengan perubatan tradisional atau lebih dikenali sebagai jamu. Beberapa jenis ubat herba sangat terkenal dengan khasiatnya dan digunakan oleh masyarakat luas, contohnya, ramuan herba untuk beras kencur dan asam kunyit.

Ketahui terlebih dahulu jenis klasifikasi perubatan tradisional

Seperti yang kita tahu, pada masa ini kembali ke alam semula jadi nampaknya menjadi trend bagi banyak orang. Ini juga berlaku untuk ubat-ubatan dan makanan tambahan kesihatan. Tidak sedikit yang memilih untuk menjaga kesihatan atau merawat penyakit menggunakan ubat tradisional.

Walau bagaimanapun, banyak yang meragukan sama ada ubat tradisional dapat memberikan kesan yang sama seperti ubat kimia pada umumnya. Hanya ada satu cara untuk menjawab keraguan ini, iaitu dengan melakukan penyelidikan untuk membuktikan keberkesanan bahan semula jadi ini.

Ubat kimia seperti itu, selama ini, bahan kimia hanyalah bahan kimia biasa sehingga orang meneliti dan membuktikan bahawa sebatian tersebut dapat bekerja di dalam badan untuk melawan penyakit.

Hal inilah yang menjadikan obat-obatan tradisional di Indonesia diklasifikasikan menjadi tiga jenis (berdasarkan peraturan Kepala Badan Pengawas Makanan dan Obat Republik Indonesia), yaitu obat-obatan herbal, jamu standard (OHT), dan fitopharmaca. Klasifikasi ini berdasarkan pada kehadiran atau ketiadaan penyelidikan saintifik yang membuktikan keberkesanan dan keselamatan ubat tradisional ini.

  • JAMU adalah nama lain untuk perubatan tradisional Indonesia. Ubat tradisional ini diformulasikan dari bahan semula jadi yang telah digunakan secara empirik oleh masyarakat Indonesia selama beberapa generasi. Keberkesanan perubatan herba belum terbukti secara saintifik kerana belum melalui tahap ujian pra-klinikal (dalam ujian haiwan) atau ujian klinikal (pada manusia). Dengan kata lain, perubatan herba tradisional hanya digunakan secara empirikal atau berdasarkan pengalaman nenek moyang. Ubat tradisional kumpulan herba mempunyai tanda dalam bentuk logo ranting daun yang terletak dalam bulatan dengan tulisan herba.
  • Ubat HERBA STANDARD (OHT) adalah ubat tradisional yang telah membuktikan keselamatan dan keberkesanannya secara saintifik melalui peringkat ujian praklinikal (pada haiwan uji) dan bahan mentahnya telah diseragamkan. Kumpulan ubat herba tradisional mempunyai tanda dalam bentuk logo jari-jari daun (ada 3) yang terletak dalam bulatan dengan tulisan jamu standard.
  • Phytopharmaceuticals adalah ubat tradisional yang telah terbukti secara saintifik selamat dan berkesan melalui ujian praklinikal (pada ujian haiwan) dan ujian klinikal (pada manusia), serta bahan mentah dan produk jadi yang standard. Perubatan tradisional kelas fitofarmaka mempunyai tanda dalam bentuk logo jari-jari daun dalam bentuk bintang yang terletak dalam lingkaran dengan tulisan phytopharmaca.

Logo Perubatan Tradisional

Klasifikasi ubat tradisional seperti yang dijelaskan sebelumnya akan menentukan untuk apa ubat tradisional itu digunakan dan apa harapan atau harapan setelah menggunakan ubat tradisional tersebut. Oleh kerana belum terbukti secara ilmiah, jamu biasanya hanya dapat digunakan dalam upaya promosi dan pencegahan, atau menjaga kesehatan dan mencegah penyakit.

Ubat herba standard (OHT) telah lulus ujian praklinikal, oleh itu ia mempunyai bukti saintifik yang lebih kuat mengenai keberkesanan dan keselamatannya berbanding dengan ubat herba. Walaupun begitu, ini tidak dapat dibandingkan dengan ubat kimia moden kerana belum diuji dengan subjek manusia.

Sementara itu, ubat tradisional jenis phytopharmaca sudah dapat dibandingkan dengan ubat kimia moden kerana telah lulus ujian pada manusia. Oleh itu, ubat tradisional jenis ini boleh digunakan dalam perkhidmatan kesihatan formal atau diresepkan oleh doktor jika pesakit mengalami aduan sesuai dengan petunjuk atau penunjukan ubat.

Sayangnya, dari ribuan jenis kekayaan ramuan ubat tradisional di Indonesia, hanya sedikit yang dapat mencapai status fitofarmaseutikal, bahkan yang dapat dihitung dengan jari. Sebenarnya, dengan peningkatan jumlah ubat tradisional yang mencapai tahap fitofarmaseutikal, orang akan lebih yakin untuk menggunakan ubat tradisional untuk pelbagai tujuan terapi.

Era baru perubatan tradisional: melibatkan sains dan teknologi

Seiring dengan perkembangan sains dan teknologi, pemahaman dan bukti saintifik mengenai keberkesanan dan keselamatan ubat tradisional juga dapat ditingkatkan. Namun, ini perlu diimbangi juga dengan pendidikan kepada masyarakat agar pandangan mereka lebih terbuka mengenai jenis dan penggunaan ubat tradisional. Ini bukan lagi masa untuk semua ubat tradisional dianggap sebagai ramuan, yang dapat dibeli dengan harga yang relatif murah, tetapi ketika ditanya mengenai keberkesanannya, itu menimbulkan keraguan.

Ramai orang terkejut apabila mereka membeli ubat tradisional tetapi harganya lebih mahal. Sebenarnya, jika penanda diperiksa, ubat itu tergolong dalam kelas fitofarmaka dan bukan ubat herba biasa. Pengembangan ubat tradisional dengan sains dan teknologi untuk menghasilkan produk di peringkat fitofarmaseutikal memerlukan usaha yang tidak mudah dan harganya juga besar.

Namun, usaha ini dapat memberikan jaminan kualiti, keberkesanan, dan keselamatan bagi Geng Sihat yang menggunakannya. Sentiasa periksa logo pada bungkusan ubat tradisional yang akan digunakan Geng Sehat! Sekiranya Geng Sihat akan membeli atau doktor memberikan ubat dengan logo fitofarmaseutikal, maka Geng Sihat boleh yakin akan keberkesanan dan keselamatannya kerana telah diuji secara klinikal. Jadi, jangan ragu untuk menggunakan ubat tradisional Indonesia!