Sakit Sendi Berlanjutan Selepas Chikungunya

Selain menyebabkan peningkatan kes demam denggi, musim hujan juga perlu waspada terhadap munculnya penyakit chikungunya. Penyakit ini juga disebabkan oleh virus melalui gigitan nyamuk Aedes. Pada masa lalu, chikungunya hanya dijumpai di Afrika. Tetapi sekarang telah merebak ke seluruh dunia, terutama negara tropika.

Jangkitan virus Chikungunya menyebabkan gejala seperti sakit kepala yang teruk, kemerahan pada kulit, dan yang paling biasa adalah sakit pada otot dan sendi sehingga penghidapnya lumpuh buat sementara waktu. Secara amnya, gejala ini akan hilang sendiri dalam masa maksimum dua minggu. Tetapi dalam beberapa kes, kesakitan dan kelumpuhan sementara ini berterusan selama berbulan-bulan. Mengapa ini berlaku dan apakah penyebabnya?

Baca juga: Berhati-hati, Artritis Boleh Menghambat Aktiviti Harian!

Adakah Chikungunya Penyakit Kronik?

Sebilangan besar pesakit yang mendapat virus chikungunya pulih sepenuhnya, dengan gejala hilang dalam tiga hingga 10 hari. Tetapi pada sesetengah orang, gejala boleh bertahan selama berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun.

Walau bagaimanapun, kematian akibat komplikasi chikungunya sangat jarang berlaku. Virus chikungunya, yang boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius, kebanyakannya terjadi pada orang tua yang mempunyai penyakit kronik lain, seperti penyakit jantung dan diabetes.

Baca juga: Hati-hati, Telur Nyamuk Aedes aegypti Boleh Hidup Sebulan dalam Keadaan Kering!

Kemungkinan Chikungunya Arthritis

Sekiranya anda baru sahaja sembuh dari episod demam chikungunya tetapi mengalami kesakitan berterusan pada sendi anda, walaupun selama berbulan-bulan, kemungkinan anda menghidap radang sendi chikungunya. Keadaan ini juga dikenali sebagai Post Viral Arthropathy.

Walaupun keadaan ini dapat disembuhkan, ia dapat membuat penghidapnya sangat risau. Pada peringkat kronik, keradangan sendi berterusan selama beberapa minggu, bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Gejala dapat dirasakan secara berterusan atau datang dan pergi.

Penderita akan mengalami gangguan dalam aktiviti harian, kesukaran bergerak ke penurunan kualiti hidup yang ketara. Kajian yang dilakukan ketika chikungunya endemik di Colombia, mendapati bahawa sekitar 25% pesakit terus mengalami sakit sendi hingga 20 bulan setelah dijangkiti.

Apa yang Menyebabkan Arthritis Chikungunya?

Hingga kini penyebab arthritis chikungunya tidak diketahui dengan pasti. Namun, disyaki bahawa virus chikungunya bukanlah penyebabnya. Kerana dalam pemeriksaan cairan sendi pasien dengan artritis setelah jangkitan chikungunya, tidak ada bukti virus chikungunya ditemukan.

Dalam satu kajian baru-baru ini yang melibatkan 140 pesakit yang dijangkiti virus chikungunya, didapati bahawa merokok dan seks wanita adalah faktor risiko utama sakit sendi yang teruk pada fasa akut dan kronik selepas jangkitan chikungunya.

Kedua-dua faktor risiko ini kelihatan serupa dengan faktor risiko rheumatoid arthritis (RA). Oleh itu, menurut para pakar, rawatan untuk artritis chikungunya sama seperti untuk rheumatoid arthritis pada umumnya, walaupun mungkin lebih terhad. RA adalah penyakit autoimun dan kebanyakannya menyerang wanita. Penyakit ini merosakkan sendi, dan jika tidak menghentikan perkembangan penyakit ini, boleh menyebabkan kecacatan. RA biasanya bermula dengan kekakuan sendi, terutamanya pada sendi dan jari.

Baca juga: Wabak Denggi Kerana Nyamuk Aedes Semakin degil!

Bilakah pergi ke doktor?

Sekiranya anda atau seseorang dalam keluarga anda terkena chikungunya dan gejalanya tidak sembuh setelah dua minggu, anda harus segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan ujian darah lengkap untuk mengetahui sama ada anda menghidap artritis chikungunya, atau penyakit lain.

Kerana dari pelbagai kajian yang telah dilakukan, virus chikungunya dapat memicu artritis melalui jalan autoimun. Diduga virus chikungunya akan merangsang pelepasan imunomodulator yang menyebabkan artritis chikungunya. Selain itu, jika anda berisiko, anda harus mengelakkan digigit nyamuk Aedes. Caranya adalah dengan melambatkan pergi ke kawasan endemik dan menggunakan perlindungan agar anda tidak digigit nyamuk. (AY)

Sumber:

Klinik Mayo, Apa itu Demam Chikunya

CDC, Gejala, Diagnosis, & Rawatan Virus Chikungunya

Rheumatologyadvisor.com, Apa yang Perlu Tahu Rheumatologi Mengenai Virus Chikungunya