Kisah Penderita Depresi - Guesehat

Jangan Biarkan Penderitaan Depresi Berjuang Sendiri

Orang yang mengalami kemurungan sering mengalami kesepian, kesedihan yang mendalam, dan merasa tidak berguna. Kerana putus asa, mereka memilih untuk mengakhiri hidup mereka. Berikut adalah 3 orang yang mengalami kemurungan yang bersedia berkongsi kisah mereka dengan Guesehat. Kuncinya hanya satu, jangan biarkan mereka berjuang sendirian. Mereka yang paling dekat dengan anda harus lebih berwaspada sekiranya anda mengalami sedikit pun gejala kemurungan pada mereka yang terdekat dengan anda. Jangan tunggu sehingga terlambat.

Anto, 34 Tahun, Mencuba Bunuh Diri Sejak Umur 13 Tahun

Sekolah menengah sering dikatakan sebagai tempoh peralihan dari zaman kanak-kanak ke awal remaja. Tidak hairanlah jika pada usia SMP, kebanyakan kanak-kanak lebih suka bermain dan mempunyai akal yang sederhana. Tetapi tidak dengan Anton. Kemurungan itu datang ketika dia masih di sekolah menengah pertama.

Semuanya bermula ketika dia harus pindah ke luar bandar kerana tuntutan pekerjaan ayahnya. Dia harus meninggalkan rumah dan rakan-rakannya dan berpindah ke tempat baru. Setelah pindah ke luar kota, ternyata dia sukar menyesuaikan diri.

"Ya, namanya masih muda. Kerana saya pindah dari Jakarta ke daerah itu, saya ada kompleks keunggulan. Saya malah memandang rendah orang-orang di sana, "kata Anto kepada GueSehat. Kerana sukar untuk menyesuaikan diri, dia berada di bawah banyak tekanan.

Fikiran bunuh diri pertama kali muncul di fikirannya ketika Anto berada di kelas 3 sekolah menengah rendah. Pada masa itu, dia dua kali cuba membunuh diri. "Kali pertama saya mengambil ubat penghalau serangga, saya meminum semuanya, tetapi segera muntah. Kali kedua, saya cuba mencukur tangan saya, tetapi kerana kesakitan saya berhenti," jelas Anto. Oleh kerana kedua-dua percubaan membunuh diri gagal, Anto merasa dia tidak dapat melukai dirinya sendiri. Akibatnya, dia mula menyakiti orang lain. "Saya kejam. Itu adalah masa yang saya tidak mahu ingat," katanya.

Anto mula menyusun semula kehidupannya ketika dia berada di kelas dua sekolah menengah. Dia mula berhenti menjadi anarkis. Namun, kemurungan itu muncul lagi setelah dia berkahwin pada tahun 2011. Ada beberapa sebab yang menyebabkan kemurungannya berulang, termasuk kerana dia terpaksa kehilangan pekerjaan pada tahun 2014.

Semasa mencari pekerjaan baru, Anto menjadi pemandu syarikat teksi dalam talian. Merasa semakin putus asa, Anto telah memutuskan untuk membunuh diri sekiranya wangnya habis dan dia tidak mendapat pekerjaan. Dia tidak mahu menjadi beban keluarga. Anto telah menyediakan 10 bungkus racun tikus untuk rancangan bunuh diri. Dia bahkan menetapkan tarikh dan menuliskan alasan mengapa dia membuat keputusan.

Baca juga: 8 Gejala Depresi yang Tidak dijangka

Nasib baik, niat ini tidak dilaksanakan kerana akhirnya Anto mendapat pekerjaan. Namun, pemikiran bunuh diri muncul kembali ketika isterinya keguguran buat kali kelima. Ketika pemikiran bunuh diri menyelubungi fikiran Anto, seorang teman memujuknya untuk pergi ke psikiatri. Walaupun ragu-ragu, akhirnya Anto mendengar kata-kata rakannya. Namun, dia menetapkan bahawa jika pada tarikh bunuh diri, dia tidak bertambah baik, maka dia akan mengundurkan diri.

Setelah pergi ke psikiatri, Anto diberi ubat oral. Setelah memulakan rawatan, dia juga meninggalkan rumah. Sesungguhnya, hubungannya dengan isterinya semakin tegang. Bagaimanapun, tidak ada seorang pun dalam keluarga yang mengetahui keadaannya.

Selepas itu, Anto menyertai kumpulan sokongan untuk orang yang mempunyai masalah psikologi. Sejak memulakan rawatan dan menyertai kumpulan sokongan, keadaannya bertambah baik hingga sekarang.

Nur Yana Yirah, 32, Menderita Depresi Selepas Bersalin

Yana mempunyai kisah yang berbeza dengan Anto. Dia mula mengalami kemurungan ketika anak pertamanya meninggal di rahimnya. Gejala yang dialaminya, seperti kesedihan, putus asa, dan trauma, berlanjutan hingga kehamilan kedua.

Ketika dia hamil untuk kali kedua, Yana mengalami kemurungan yang mendalam. "Saya sering merasa sedih, menangis, dan mengasingkan diri dari persekitaran. Saya juga takut melihat hospital, doktor, dan jururawat," kata Yana kepada GueSehat. Dia sering mengalami serangan panik semasa pemeriksaan kehamilan.

Kemurungan Yana berlanjutan sehingga dia melahirkan, malah bertambah buruk. Walaupun anaknya dilahirkan dengan sihat, dia masih tertekan. Gejala yang dialami oleh Yana mengganggu hubungannya dengan keluarganya, malah konflik dengan suaminya sering berlaku.

Kemurungan yang dialaminya telah mengganggu ikatan batinnya dengan anaknya. "Ketika dia dilahirkan, bukan berarti dia tidak mencintainya, dia tidak merasakan ikatan. Jika dia menangis, aku mengabaikannya. Sekiranya dia dahaga atau lapar, aku tidak menghiraukannya," kata Yana. Sekiranya anaknya menangis, dia akan kecewa dan menangis juga. Dia merasa sekerap mungkin tidak mahu membuat hubungan dengan anaknya. "Jadi merawat bayi adalah seperti merawat anak patung atau benda mati."

Hingga akhirnya, pada titik terburuk dalam penyakitnya, Yana terfikir untuk membawa anaknya yang berusia 9 bulan untuk mengakhiri hidupnya di sebuah tasik. Sebelum ini, Yana telah cuba menyakiti dirinya sendiri. Namun, lama-kelamaan dia berfikir untuk membunuh diri dengan anaknya.

Nasib baik, Yana menyedari fikiran berbahaya ini, dan akhirnya dia meminta pertolongan dari mereka yang terdekat dengannya. "Bersyukur kerana banyak yang telah menyelamatkannya, termasuk suami, psikologi, rakan masyarakat," kata Yana. Sejak itu, Yana mula fokus untuk memeriksa dan menjalani rawatan. Dia juga sudah mengetahui bahawa penyakitnya adalah kemurungan postpartum atau postpartum depression.

Setelah menjalani rutin bimbingan, psikoterapi, dan bergabung dengan kumpulan sokongan masyarakat, keadaan Yana mulai bertambah baik. Pada masa ini, dia juga aktif dalam kegiatan sosial untuk meningkatkan kesadaran tentang kemurungan, terutama kemurungan postpartum.

Baca juga: Lima Cara Menjalani Hidup Bahagia Menurut Penyelidikan

Titi, 19 Tahun, Sering Menyakitkan Diri

Titi mula berfikir untuk mencederakan dirinya ketika dia masih di sekolah menengah pertama. Pada masa itu, dia telah mencekik dirinya sendiri. Pada masa itu, dia tidak berani menggunakan benda tajam kerana bimbang orang lain dan orang tua akan melihat bekas luka itu. Akhirnya, dia cenderung memukul dirinya dengan benda tajam.

Semasa sekolah menengah, Titi mula stabil kembali. Namun, kemurungannya berulang kerana tekanan yang dialaminya sebelum memasuki kuliah. Dia gagal masuk ke salah satu universiti yang diinginkan oleh ibu bapanya. "Pada masa itu, ayah saya mengucapkan kata-kata yang menjadi tamparan berat bagi saya," kata Titi kepada GueSehat.

Akhirnya Titi memasuki universiti lain. Sejak kuliah, dia juga tinggal sendirian di asrama. Kemurungannya bertambah teruk kerana hidupnya di kolej. Gadis yang kini berusia 19 tahun itu merasa seperti terpojok dan tidak dapat mempunyai kawan rapat. "Saya rasa putus asa, ibu bapa saya juga tidak mempedulikan saya, rakan-rakan saya," jelas Titi.

Kemurungan yang dialaminya mendorong Titi untuk mencederakan diri sendiri. Dia memangkas dirinya sendiri. "Fikiran saya benar-benar kosong. Saya tiba-tiba menampar diri sendiri. Tetapi kemudian saya terdengar suara dalam fikiran saya mengatakan 'tidak' berulang-ulang. Kemudian saya menyedari bahawa ada darah di mana-mana," kata Titi.

Gejala Titi juga mula mengganggu aktivitinya. Dia telah ponteng kuliah selama sebulan. IPKnya menurun. Oleh kerana sering mengalami kegelisahan, dia juga sering jatuh sakit, seperti mengalami masalah pencernaan.

Titi menyedari bahawa penyakit ini sangat membimbangkan. Oleh itu, dia berhasrat agar dia diperiksa oleh doktor. "Ada rancangan, tetapi wangnya tidak mencukupi. Sekarang saya menabung sehingga saya dapat mendapatkan rawatan," kata Titi. Dia berharap dapat cepat lulus dari kuliah dan dapat bekerja sehingga dia dapat rawatan biasa.

Baca juga: Seperti Apa Depresi? Inilah penjelasannya.

Bagaimana Rasa Depresi? Apa yang menyebabkannya?

Ketika ditanya bagaimana perasaan depresi, Titi menggambarkannya sebagai perasaan kosong. "Ketika saya turun, terasa putus asa, tidak ada motivasi untuk melakukan apa-apa, termasuk perkara-perkara yang biasa saya lakukan. Saya bahkan tidak mahu makan dan tidur. Ketika saya hiper, rasanya enak, tapi kegembiraan itu kosong, "jelasnya.

Sama dengan Titi, Yana juga mengatakan bahawa kemurungan seperti merasa kosong dan putus asa. "Semua orang pasti sedih pada suatu ketika. Tetapi ketika mengalami kemurungan, sedih dan putus asa selama berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan. Saya juga merasa letih walaupun tidak melakukan apa-apa," kata Yana.

Bagi Anto, kemurungan seperti terperangkap dalam kesedihan dan keputusasaan dan tidak mengetahui jalan keluar. "Kemurungan ini muncul secara tiba-tiba, entah dari mana tiba-tiba merasa reda dan tidak mempunyai harapan. Saya tahu setiap masalah ada jalan keluarnya. Saya tidak dapat mencari jalan penyelesaian, walaupun saya ingin mendapatkannya."

Menurut dr. A. A. Ayu Agung Kusumawardhani, pakar psikiatri dari RSCM, kemurungan adalah penyakit yang menyebabkan penderita mengalami penurunan mood atau perasaan. Penurunan mood yang dialami oleh orang yang mengalami kemurungan sangat ketara, menyebabkan ketidakselesaan dan gangguan dalam aktiviti.

"Gejala klinikal tidak hanya penurunan mood, tetapi akan diikuti dengan penurunan kemampuan berfikir. Proses pemikiran melambat, tidak dapat menumpukan perhatian, pesimis, semua situasi dilihat dari sudut negatif," jelas dr. A. A. Ayu Agung Kusumawardhani kepada GueSehat.

Punca kemurungan terbahagi kepada dua, iaitu disebabkan oleh faktor biologi dan faktor luaran. Faktor biologi bermaksud terdapat masalah dalam pengaturan neurohormones. Terdapat ketidakseimbangan hormon serotonin di otak. Serotonin adalah hormon yang mengatur perasaan senang. Secara umum, orang yang mengalami kemurungan mengalami penurunan kadar serotonin di otak.

Sementara itu, faktor luaran disebabkan oleh persekitaran atau situasi luar yang menyebabkan seseorang merasa putus asa. "Namun, walaupun faktor luaran adalah penyebab utama kemurungan utama, ia biasanya mempunyai faktor biologi," jelas dr. A. A. Ayu Agung Kusumawardhani.

Baca juga: Millennials Rentan Terhadap Kemurungan, Inilah Cara Mengatasinya!