Bakteria jangkitan saluran pencernaan - GueSehat.com

Bercakap mengenai kesihatan saluran pencernaan, terdapat beberapa penyakit yang sering mengganggu aktiviti normal saluran pencernaan. Salah satunya adalah jangkitan yang disebabkan oleh pelbagai jenis mikroba, baik itu bakteria, jamur, atau protozoa. Jangkitan gastrointestinal sendiri boleh berlaku di pelbagai tempat di saluran pencernaan, dari mulut, perut, hingga usus.

Mengikut pengalaman saya semasa bekerja di hospital, terdapat beberapa bakteria yang sering dijangkiti pesakit di Indonesia. Ingin tahu apa bakteria ini? Ini senarai!

Salmonella typhi

Salmonella typhi adalah bakteria yang menyebabkan demam kepialu. Demam kepialu adalah salah satu jangkitan gastrousus yang paling biasa di Indonesia.

Data dari Penyelidikan Dasar Kesihatan (Riskesdas) pada tahun 2007 menunjukkan prevalensi atau kejadian demam kepialu di Indonesia sekitar 1.6%. Di hospital tempat saya bekerja sendiri, hampir setiap hari saya melihat pesakit dirawat dengan diagnosis demam kepialu.

Gejala demam kepialu termasuk demam hingga 40 ° C, sakit kepala, kelemahan, sakit perut, dan cirit-birit atau sembelit. Sekiranya disyaki demam kepialu, doktor biasanya melakukan pemeriksaan yang disebut ujian Widal. Namun, walaupun hasil Widal adalah negatif, selama ada pemeriksaan lain yang menunjukkan adanya penyakit ini, tidak dapat menolak kemungkinan terjadinya jangkitan tifoid.

Demam kepialu dirawat dengan antibiotik dan terapi sokongan, seperti cairan dan ubat yang mencukupi untuk gejala sakit perut, cirit-birit, atau sembelit. Vaksin untuk mencegah kepialu itu sendiri disediakan untuk kanak-kanak berumur 2 tahun dan juga untuk orang dewasa. Walau bagaimanapun, pentadbiran perlu diulang setiap 2 hingga 3 tahun.

Tahukah anda bahawa kebersihan adalah faktor utama penyebaran bakteria kepialu? Tidak biasa membasuh tangan, memakan makanan dan minuman yang tercemar, sanitasi persekitaran yang buruk, dan kemudahan tandas mandi-mencuci yang tidak mencukupi adalah beberapa cara bakteria ini dapat menyebar.

Eschericia coli

Sebenarnya, Eschericia coli adalah bakteria yang terdapat secara semula jadi di dalam tubuh manusia. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa ketegangan tertentu daripada Eschericia coli yang boleh menyebabkan jangkitan gastrousus.

Gejala yang paling biasa adalah cirit-birit. Biasanya doktor akan melakukan budaya untuk menentukan sama ada cirit-birit yang berlaku disebabkan oleh: Eschericia coli atau tidak.

Sama dengan Salmonella typhi, jangkitan E coli Ia juga dapat terjadi melalui air, makanan, atau minuman yang tercemar. E coli Terdapat juga banyak daging haiwan yang tidak dimasak dengan betul sebelum dimakan. Selain menjangkiti saluran gastrointestinal, E coli Ia juga boleh menyebabkan jangkitan saluran kencing (UTI) dan juga radang paru-paru.

Helicobacter pylori

Helicobacter pylori adalah bakteria yang boleh merosakkan lapisan mukosa pelindung organ saluran pencernaan. Sekiranya lapisan ini rosak, maka asid perut akan merosakkan dinding perut dan menyebabkan simptom seperti sakit di perut (semakin teruk apabila perut kosong), terbakar di perut, mual, dan kembung serta gas.

Diagnosis jangkitan H. pylori itu sendiri dapat dilakukan dengan beberapa ujian, salah satunya adalah ujian nafas urea. Ujian ini berdasarkan fakta bahawa H. pylori akan menghasilkan bahan yang disebut urease, yang memecah urea menjadi ammonia dan karbon dioksida.

Dalam ujian ini, pesakit akan menelan tablet yang mengandungi urea dan kemudian tahap karbon dioksida yang dilepaskan oleh pesakit akan diukur untuk menentukan tahap H. pylori. Sebelum ujian ini, pesakit tidak boleh mengambil antibiotik selama 4 minggu dan ubat-ubatan yang mengurangkan asid perut selama 2 minggu. Ini kerana kehadiran ubat-ubatan ini dapat membaur hasil ujian.

Sekiranya pesakit terbukti dijangkiti H. pylori, doktor akan menetapkan antibiotik untuk merawat jangkitan, serta ubat-ubatan yang dapat mengurangkan pengeluaran asid perut.

Kawan, ada 3 jenis bakteria yang sering menyebabkan penyakit berjangkit di saluran pencernaan. Sekiranya ditangani dengan betul, ketiga bakteria ini dapat dibasmi atau dimusnahkan, sehingga kadar penyembuhannya cukup besar.

Antibiotik adalah terapi yang digunakan dalam jangkitan gastrousus yang disebabkan oleh bakteria ini. Doktor biasanya akan melakukan satu siri ujian terlebih dahulu, baik melalui sampel darah atau najis untuk mendiagnosis jangkitan dan memberi antibiotik. Jangan lupa mengenali simptom dan perhatikan cara mencegah penyakit berjangkit ini. Salam sihat! (AS)