Bagaimana Melangkah Setelah Pasangan Anda Meninggal Dunia? - GueSehat.com

Menangis, diam, dan tidak percaya. Kehilangan pasangan hidup yang dikasihi pasti sukar diterima dan dilalui. Namun, hidup diberikan kepada mereka yang masih layak mendapatkannya. Maksudnya, kerugian ini tidak semestinya menjadikan hidup anda harus berhenti juga. Lalu, apa yang dapat dilakukan untuk meneruskan kehidupan ketika orang yang dikasihi ditinggalkan? Setelah air mata tidak lagi mengalir, adakah saatnya untuk berhenti bersedih dan terus bergerak?

Bersedih Pertama Sebelum Berfikir Tentang Orang Lain

Apabila anda harus menerima pemergian seseorang yang anda cintai, telah lama tinggal bersama, dan saling bergantung perasaan, wajarlah berduka dan menangis. Sebenarnya, kesedihan adalah ungkapan terbuka dari pemikiran dan perasaan anda dalam menghadapi kematian pasangan, yang merupakan bahagian penting dalam proses penyembuhan.

Pada masa berduka ini, bukan sahaja anda akan merasa sedih, tetapi anda juga akan merasa mati rasa, terkejut, dan takut. Anda mungkin merasa bersalah kerana menjadi orang yang masih hidup. Pada satu ketika, anda mungkin merasa marah dengan pasangan anda kerana meninggalkan anda.

Semua perasaan adalah normal. Tidak ada peraturan tentang bagaimana perasaan ketika bersedih. Tidak ada cara yang betul atau salah untuk bersedih. Walaupun secara psikologi, anda boleh bersedih selama yang anda mahukan sehingga anda mencukupi. Walau bagaimanapun, masih ada syarat.

“Tidak ada batasan waktu untuk bersedih sejauh mana atau sejauh mana kerana bergantung pada setiap individu, kesediaan seseorang untuk kehilangan orang yang dicintai, dan bagaimana seseorang mengalami kerugian. Mustahil untuk meramalkan berapa lama masa yang diperlukan. Walau bagaimanapun, masih penting untuk memperhatikan sejauh mana tempoh berduka dan bagaimana ia mempengaruhi kehidupan seseorang. Contohnya, jika berduka membuat anda sering melamun, menurunkan berat badan secara drastik, menarik diri dari persekitaran, menafikannya, malah mengganggu kehidupan seharian dan lestari anda, kemudian segera minta pertolongan daripada pakar seperti psikologi dewasa atau psikologi kanak-kanak untuk mendapatkan rawatan yang lebih istimewa "spesifik," kata ahli psikologi Cecilia HE Sinaga dari Pusat Keperluan Khas Presiden.

Baca juga: Punca Kesunyian Walaupun Anda Mempunyai Pasangan

Masa untuk terus berjalan

Ramai yang mengatakan, kesedihan atas kehilangan seseorang yang sangat disayangi tidak akan pernah berakhir. Namun, anda pasti dapat menghayatinya sehingga kesedihan dapat diatasi dengan baik.

Yang pasti, cuba mengabaikan kesakitan atau cuba menyembunyikannya hanya akan menghalang proses penyembuhan. Tepatnya dengan menghadapinya dan berusaha mengatasi semua kesedihan, Anda dapat menyembuhkan rasa sakit itu.

Gambarannya seperti ketika tangan anda cedera, itu tidak bermaksud bahawa tangan tidak dapat berfungsi lagi. Ia sakit, mungkin berdarah, tetapi perlahan-lahan akan sembuh dan luka akan mengering. Walau bagaimanapun, parut akan sentiasa ada.

Lalu, apa yang boleh dilakukan apabila pasangan anda meninggalkan anda terlebih dahulu? Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda cuba:

  • Menyusun Hidup

Apabila anda kehilangan pasangan hidup, maka seorang wanita mesti menyusun semula kehidupan dan masa depannya. Setelah ditinggalkan, isteri mempunyai dua peranan pada masa yang sama untuk anak-anak dan keluarga mereka.

Isteri mesti belajar memimpin dan menyusun semula kehidupan untuk mencapai masa depan. Oleh itu, mulailah perlahan-lahan untuk membuat rancangan masa depan yang mungkin atau tidak mungkin dilakukan tanpa suami di sisi anda.

"Salah satu contohnya ialah menyiapkan gambaran mengenai keperluan kewangan pada hari-hari mendatang. Sekiranya anda sudah mempunyai pekerjaan, anda perlu berusaha lebih bersemangat dan fokus untuk menjadi tulang belakang keluarga. Sekiranya anda tidak bekerja, anda mungkin mula mempertimbangkan kemungkinan bekerja atau mencari pendapatan untuk anak-anak anda dan kehidupan seharian, "kata Cecilia.

  • Penjagaan Diri

Menjaga diri sendiri dan menjaga keluarga juga tidak boleh dilepaskan. Artinya, sayangi diri anda dan cari orang yang dapat memberikan sokongan positif untuk meneruskan kehidupan anda ke hadapan.

Lebih baik jika anda juga mendekati saudara-mara yang dapat memberikan input dan mengawasi keluarga. Ingatlah, kehadiran orang yang disayangi, seperti keluarga, pastinya dapat membantu menghilangkan keresahan setelah menjadi ibu bapa tunggal.

Baca juga: Inilah Cara Melangkah Setelah Bercerai
  • Mulakan Aktiviti Lagi

Mempunyai kehidupan yang sibuk sebenarnya boleh menjadi cara untuk menghilangkan rasa sakit. Dengan kembali meneruskan aktiviti tanpa membebankan diri, akan membantu otak berfikir secara rasional setelah ditimpa beban emosi yang sangat berat.

Melakukan aktiviti harian juga membantu orang yang berkabung untuk menciptakan apa yang disebut sebagai "normal baru", atau cara hidup baru setelah kematian orang yang disayangi.

  • Membersihkan Pasangan

Hanya anda yang boleh memutuskan apa yang harus dilakukan (dan kapan) dengan pakaian pasangan anda dan barang peribadi lain. Oleh itu, jangan paksa diri anda melakukan perkara-perkara ini sehingga anda benar-benar bersedia.

Anda mungkin tidak mempunyai tenaga atau keinginan untuk membuat apa-apa dengan barang milik arwah suami anda untuk beberapa waktu. Sebilangan orang juga boleh mencuba anda membuat sesuatu dengan barang-barang si mati. Namun, jangan biarkan mereka membuat keputusan untuk anda.

Sekiranya anda merasa tidak dapat melakukannya, tidak ada salahnya menangguhkan melakukan ini. Apabila tiba waktunya, cubalah bahagikan item tersebut kepada tiga kategori: menyimpan, memberi kepada orang lain yang lebih memerlukannya, dan hanya mengetepikannya sementara anda memutuskan apa yang harus dilakukan.

  • Tidak perlu cuba melupakan

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kesedihan kehilangan seseorang yang anda sayangi tidak akan pernah hilang, tetapi anda boleh menguruskannya. Lebih-lebih lagi, terdapat anggapan bahawa kesedihan ditinggalkan oleh pasangan lebih menyakitkan daripada kehilangan ibu bapa. Ini ternyata mempunyai alasan.

“Rakan hidup seperti pasangan jiwa, pasangan mengalami kesusahan, kegembiraan, harapan, impian, masa depan. Semuanya dirancang bersama, saling menyokong, dan melindungi. Kebersamaan lebih ketara, terutama bagi pasangan yang telah lama berkahwin. Pasangan yang sudah berkahwin saling memberi dan saling melengkapi. Sementara itu, hubungan ibu bapa-anak cenderung kurang seimbang dalam memberikan kasih sayang. Biasanya ibu bapa lebih dominan. Oleh itu, apabila anda kehilangan pasangan, kesedihan akan terasa lebih berat daripada ditinggalkan oleh ibu bapa anda, "jelas Cecilia lagi.

Dengan kesan yang begitu mendalam, adalah wajar anda tidak memaksa badan dan minda anda melupakan pasangan anda. Terimalah dengan rahmat bahawa dia sudah tiada, tetapi semua kenangan dan kasih sayangnya akan sentiasa kekal dalam ingatan. Anda akan mendapat tempat istimewa di hati anda untuk menyimpan semua kenangan manis pasangan anda sepanjang hidup anda. (AS)

Baca juga: Modal Cinta Tidak Cukup dalam Membangun Hubungan

Sumber

Oprah. Mengatasi Kematian Pasangan.

Temu ramah Eksklusif dengan ahli psikologi Cecilia H.E Sinaga dari Pusat Keperluan Khas Presiden.