Buah-buahan untuk Mengatasi Sembelit pada Bayi - GueSehat.com

Sebagai seorang ibu, tentunya anda selalu memperhatikan semua yang berlaku dalam kehidupan seharian si kecil. Begitu juga dengan saya. Setiap hari, saya selalu memantau perkara-perkara yang penting. Sebagai contoh, tonggak pencapaian alias tahap yang dilalui oleh anak kecil anda, sama ada dia mahu makan atau tidak, adakah dia mengalami tanda-tanda atau gejala penyakit, berapa jam dia tidur pada hari itu, dan tidak kurang pentingnya adalah kekerapan membuang air kecil, baik besar dan kecil.

Yup, buang air besar aka BAB pada pendapat saya adalah sesuatu yang patut diberi perhatian. Pergerakan usus yang terlalu kerap dengan konsistensi cecair tanpa pulpa boleh menjadi tanda bayi mengalami cirit-birit. Ini mungkin merupakan tanda makanan atau minuman yang tidak sesuai, atau jangkitan. Begitu juga jika bayi tidak membuang air besar dengan betul.

Setiap bayi mempunyai tabiat usus mereka sendiri. Bayi saya biasanya mengalami satu atau dua pergerakan usus sehari. Pada suatu ketika dia tidak membuang air besar sama sekali selama tiga hari berturut-turut, saya tahu bayi saya mengalami sembelit.

Sembelit itu sendiri biasanya membuat bayi tidak selesa, kerana perutnya terasa kenyang. Kesannya, selera makan juga terganggu. Salah satu penyebab sembelit pada bayi biasanya adalah kekurangan pengambilan serat dan cecair.

Dalam menangani sembelit pada bayi, mengikut arahan yang diberikan oleh pakar pediatrik yang menangani bayi saya, bantuan tidak langsung dilakukan dengan memberi ubat. Doktor biasanya mengesyorkan memberi lebih banyak cecair, terutama air. Jumlahnya sekitar 200 hingga 300 ml sehari. Di samping itu, memberi buah yang bersifat pencahar akan disarankan oleh doktor untuk membantu melegakan sembelit pada bayi.

Dari pengalaman saya sendiri, buah-buahan berikut sangat baik untuk merawat sembelit pada bayi. Buah-buahan ini senang diperoleh dan diproses. Rasa yang lazat pasti membuatkan si kecil anda memakannya.

buah naga

Siapa yang tidak kenal buah naga? Kulitnya khas seperti sisik naga dan dagingnya segar dan berair. Terdapat dua jenis buah naga yang paling sering dijumpai di pasar Indonesia, yaitu buah yang warnanya putih dan merah.

Buah naga sendiri pada mulanya tumbuh di Mexico dan Amerika Tengah. Namun, sekarang telah ditanam di hampir seluruh pelosok dunia. Buah naga mengandungi kira-kira 3 gram serat dalam setiap 100 gram buah, jadi ada baiknya menggunakannya untuk memenuhi keperluan serat harian bayi.

Anak saya sendiri sangat menyukai buah naga, kerana rasanya manis dan segar. Dan sememangnya buah ini terbukti berkesan untuk melancarkan pergerakan usus anak kecil anda. Satu perkara yang mesti dipertimbangkan daripada memakan buah naga, dalam hal ini daging merah, adalah perubahan warna air kencing dan tinja anak. Yup, kedua-duanya boleh menjadi kemerahan sama dengan warna buah naga! Buah naga boleh dimakan secara langsung oleh bayi kerana dagingnya yang lembut. Ia juga dapat dihaluskan dalam pengisar terlebih dahulu jika dimakan oleh bayi yang lebih kecil.

Pawpaw

Buah yang satu ini diketahui dapat melancarkan pergerakan usus, baik pada bayi maupun orang dewasa. Kandungan serat dalam pepaya yang banyak, yaitu 1,8 gram serat dalam setiap 100 gram buah, mempunyai kesan melancarkan pergerakan usus.

Buah tropika dengan nama latin Pepaya Carica ia mempunyai rasa manis. Yang paling penting, teksturnya juga lembut, memudahkan bayi memakannya. Bagi bayi yang tidak dapat mengunyah buah secara keseluruhan, betik boleh dibuat dalam bentuk jus atau haluskan.

Pir

Buah lain yang selalu berjaya melancarkan pergerakan usus bayi saya adalah pir. Pir yang saya gunakan biasanya pir hijau, kerana rasanya yang manis. Variasi pir lain dalam pengalaman saya terasa lebih masam, jadi kanak-kanak tidak menyukainya.

Pir juga mengandungi serat dan air yang baik untuk melancarkan pergerakan usus. Satu pir sederhana mengandungi kira-kira 6 gram serat. Oleh kerana bayi saya belum dapat mengunyah pir, saya selalu membuatnya puri.

Caranya, pir dikupas dan kemudian dikukus selama lebih kurang 5 hingga 7 minit, kemudian tumbuk dengan pengisar. Mengukus lebih disarankan daripada merebus buah, kerana kandungan gizi dalam buah tidak akan terlalu berkurang kerana terdedah kepada panas.

Alpukat

Walaupun kelihatan 'padat', ternyata alpukat juga kaya akan serat. Jadi, buah ini boleh dipilih untuk melancarkan pergerakan usus. Kandungan serat dalam alpukat sekitar 4,6 gram. Alpukat boleh dimakan secara langsung oleh bayi atau diproses menjadi puri.

Salah satu 'cabaran' pemberian alpukat kepada bayi adalah mencari alpukat yang sangat manis, dan tidak meninggalkan rasa pahit di lidah setelah makan. Saya mempunyai kisah unik mengenai buah yang satu ini. Semasa bayi saya disusui secara eksklusif, dia mengalami sembelit.

Kerana saya tidak boleh makan atau minum selain susu ibu, saya juga makan banyak alpukat. Saya berharap manfaat alpukat dalam mengatasi sembelit akan "menjangkau" anak saya melalui susu ibu.

Percaya atau tidak, ia sebenarnya berlaku! Anak saya segera membuang air besar dengan lancar. Dan ini tidak berlaku sekali atau dua kali, anda tahu! Walaupun tidak ada penyelidikan klinikal yang membuktikan ini, kaedah ini dapat menjadi alternatif bagi ibu yang bayinya mengalami sembelit ketika mereka diberi susu ibu secara eksklusif.

Ibu, itulah buah-buahan yang mempunyai sifat melancarkan pergerakan usus pada bayi yang mengalami sembelit berdasarkan pengalaman saya. Setiap bayi pasti mempunyai tindak balas mereka sendiri terhadap buah-buahan ini. Jadi, buah yang berkesan untuk mengatasi sembelit pada satu bayi mungkin tidak memberi kesan yang sama untuk bayi lain.

Adakah anda mempunyai pengalaman menangani sembelit pada bayi dengan buah-buahan lain? Ayuh, kongsi pengalaman anda di ruangan komen di bawah. Salam sihat!