Kesalahan Umum Semasa Menggunakan Inhaler

Bagi Geng Sihat yang menghidap asma atau penyakit paru obstruktif kronik (COPD), mereka mesti biasa dengan alat sedut. Inhaler adalah salah satu jenis alat yang digunakan dalam rawatan asma dan COPD. Alat ini mengandungi ubat-ubatan yang penenang atau penekan, juga sebagai penyelenggaraan supaya penyakit itu dijaga alias tidak timbul serangan akut. Terdapat pelbagai jenis alat sedut, bergantung pada mekanisme pengeluaran ubat dan penggunaannya.

Sebagai ahli farmasi, ketika saya berjumpa dengan pesakit yang menerima terapi dengan alat sedut, saya selalu berusaha memberikan pendidikan mengenai cara menggunakan alat sedut. Ini bukan tanpa sebab. Terdapat banyak kajian yang membuktikan bahawa kegagalan terapi asma dan COPD disebabkan oleh kesilapan pesakit semasa menggunakan alat sedut. Oleh itu, penyakit ini tidak menjadi lebih baik kerana ubat itu tidak memasuki paru-paru sebagaimana mestinya.

Menggunakan alat sedut tidak mudah. Bagi pesakit yang baru menggunakannya, terasa sukar. Namun, lama-kelamaan anda akan terbiasa. Oleh kerana penggunaan inhaler yang betul sangat penting untuk kejayaan terapi, ada beberapa kesalahan biasa yang harus dielakkan. Berdasarkan pengalaman saya sebagai ahli farmasi, berikut adalah 7 kesalahan yang paling sering berlaku ketika menggunakan alat sedut untuk terapi asma dan COPD.

1. Tidak menggunakan alat sedut dengan teknik yang betul

Seperti yang saya tekankan di atas, teknik penggunaan yang betul adalah kunci kejayaan terapi menggunakan inhaler. Setiap jenis alat sedut mempunyai cara tersendiri untuk menggunakannya. Saya sendiri selalu menggunakan alat dalam bentuk video, brosur, dan dummy menyedut semasa mendidik pesakit tentang cara menggunakannya dengan betul.

Bukan hanya menunjukkan, saya selalu meminta pesakit untuk mempraktikkan apa yang telah diajar. Pendidikan ini tidak mencukupi, jadi saya selalu mengesyorkan agar pesakit menyemak video dan brosur yang telah disediakan, untuk memastikan bahawa mereka menggunakan alat sedut mereka dengan betul.

2. Tidak menghembus nafas terlebih dahulu

Prinsip asas penyedut adalah bahawa ubat akan memasuki paru-paru semasa pesakit menghirup. Oleh itu, pesakit perlu menarik nafas dalam-dalam supaya ubat itu benar-benar masuk ke dalam paru-paru. Dan untuk menolongnya, pesakit mesti menghembuskan nafas sebanyak mungkin sebelum menggunakan alat sedut, supaya ada 'tempat' untuk menarik nafas panjang. Perkara ini sering dilupakan oleh pesakit. Sebilangan besar dari mereka segera menyedut alat sedut tanpa menghembuskan nafas terlebih dahulu

3. Jangan menahan nafas setelah menyedut ubat

Selepas ubat masuk, pesakit tidak boleh menghembuskan nafas dengan segera. Dianjurkan untuk menahan nafas selama kira-kira 10 saat. Tetapi jika pesakit tidak kuat, kurang dari 10 saat tidak menjadi masalah, asalkan pesakit merasa selesa. Dengan menahan nafas, saluran udara tidak dapat dibuka dengan segera. Ubat ini juga bertahan lebih lama. Diharapkan dengan ini lebih banyak ubat dapat memasuki paru-paru.

4. Jangan bilas mulut selepas menggunakan alat sedut

Ini terutama berlaku bagi pengguna inhaler yang mengandung ubat kortikosteroid, seperti budesonide, fluticasone, beclomethasone, atau mometasone. Kortikosteroid bertindak mengurangkan keradangan dan mengurangkan pengeluaran lendir di saluran udara.

Kortikosteroid boleh menyebabkan jangkitan yis ringan di mulut. Oleh itu, disyorkan untuk selalu membilas mulut anda setelah menggunakan alat sedut. Ini bertujuan untuk membersihkan sisa-sisa ubat yang tersisa di rongga mulut. Disarankan juga untuk menggosok gigi dengan kerap. Di samping itu, pesakit harus menukar sikat gigi lebih kerap, misalnya sebulan sekali.

5. Jangan bersihkan penutup mulut selepas digunakan

Membersihkan alat sedut, terutamanya penutup mulut, nampaknya mudah. Walau bagaimanapun, sangat penting untuk memastikan alat sedut berfungsi dengan baik. Dalam beberapa kes, penutup mulut ditutup dengan kotoran atau sisa ubat dari dos sebelumnya, mengganggu pembebasan ubat.

Pembersihan boleh dilakukan dengan mengelap penutup mulut dengan kain kering. Untuk jenis penyedut inhaler dos bermeter bertekanan (MDI), hanya bahagian plastik yang perlu dibersihkan. Mula-mula pisahkan tiub dari bahagian pelindung plastik, bersihkan bahagian plastik dengan air suam, kemudian keringkan dan pasangkan semula tiub. Tiub logam tidak perlu dibersihkan, apalagi direndam di dalam air.

Untuk kebaikan penyedut serbuk kering, ubat mana yang dalam bentuk serbuk, penutup mulut dibersihkan dengan kain kering. Tidak digalakkan menggunakan air, kerana boleh merosakkan serbuk ubat yang sensitif terhadap kelembapan.

6. Jangan berikan jeda masa dari satu semburan ke semburan seterusnya

Beberapa penyedut memerlukan dos 2 semburan dalam satu penggunaan. Contohnya 2 kali sehari 2 semburan. Harus ada jarak kira-kira 30-60 saat dari satu semburan ke semburan yang berikutnya. Ini untuk memastikan bahawa ubat dari semburan pertama telah memasuki paru-paru, dan kemudian semburan berikutnya dijalankan.

7. Tidak menyimpan alat sedut dengan betul

Arahan penyimpanan penyedut ada di setiap risalah yang disertakan. Secara amnya, pasangkan semula penutupnya penutup mulut selepas digunakan, untuk memastikan penutup mulut sentiasa bersih. Ke bertekanan MDI, elakkan menyimpan di tempat yang panas, kerana boleh meningkatkan tekanan di dalam tiub.

Kawan-kawan, itu 7 kesalahan biasa dalam menggunakan alat sedut untuk rawatan asma dan COPD. Sebenarnya, jika anda memberi perhatian, tujuh perkara ini adalah perkara mudah, tetapi ia memberi kesan besar terhadap kejayaan terapi. Oleh itu, jika anda atau mereka yang terdekat dengan anda menggunakan alat sedut, pastikan anda tidak melakukan kesalahan ini, OK! Salam sihat!