Apa itu Sindrom Sarang Kosong | Saya sihat

Ada kalanya anak-anak akan membesar, menyelesaikan pendidikan, memasuki dunia pekerjaan, kemudian berkahwin, dan meninggalkan rumah. Nah, pada masa inilah ibu bapa mudah mengalami sindrom sarang kosong. Apa itu sindrom sarang kosong dan bagaimana untuk membantu ibu bapa menangani keadaan ini?

Apa itu Sindrom Sarang Kosong?

Semasa anak-anak membesar dan meninggalkan rumah, ibu bapa mungkin merasakan pelbagai emosi, seperti kesedihan, kesepian, hingga kehilangan. Keadaan ini juga dikenali sebagai sindrom sarang kosong atau sindrom sarang kosong.

Sindrom sarang kosong bukan diagnosis klinikal. Tetapi sindrom ini adalah fenomena di mana ibu bapa merasa sedih, hilang, dan kesepian ketika anak mereka membesar, dan meninggalkan rumah. Walaupun ibu bapa sering menginginkan anak-anak mereka berdikari, melepaskan anak mereka pasti membuat ibu bapa sedih.

Sekiranya biasanya ada anak-anak yang menghidupkan suasana di rumah dan menjadi teman untuk berbual, perubahan mood dan rasa kehilangan adalah perkara biasa bagi ibu bapa yang merasa kesepian. Ibu bapa juga mungkin merasa bimbang dengan keselamatan anak mereka, bimbang anak mereka tidak akan dapat hidup berdikari, atau takut bahawa anak itu akan mengalami kesukaran untuk menyesuaikan diri.

Baca juga: Jangan Abaikan, Ini Gejala Tidak Biasa yang Muncul Ketika Ditekankan!

Adakah Terdapat Kesan?

Dalam kajian sebelumnya, ibu bapa yang berpengalaman sindrom sarang kosong atau sindrom sarang kosong akan merasakan kehilangan yang mendalam. Ini boleh menjadikan mereka lebih rentan terhadap kemurungan, krisis identiti, konflik perkahwinan, dan alkoholisme.

Bukan hanya kesan negatif seperti yang disebutkan sebelumnya, kajian lain menunjukkan bahawa sindrom sarang kosong juga boleh memberi kesan positif, seperti mengurangkan konflik kerja dan keluarga. Ibu bapa juga berpeluang meningkatkan kualiti hubungan perkahwinan mereka dengan pasangan mereka dan menjalankan aktiviti yang belum dilaksanakan atau dijalankan selama ini.

Baca juga: Petua Menjadi Optimis!

Bagaimana cara mengatasinya?

Terdapat banyak perkara yang dapat anda lakukan untuk mengatasi dan menghilangkan kesedihan, kehilangan, atau perasaan kesepian ibu bapa anda. Inilah cara untuk mengatasi sindrom sarang kosong apa yang ibu bapa boleh buat!

  • Terima dan berhenti membandingkan atau mempersoalkan jadual anak anda. Cuba fokus pada apa yang ibu bapa dapat bantu anak anda untuk berdikari dan berjaya.
  • Sentiasa berhubung atau berhubung dengan anak-anak, sama ada melalui telefon, sms, berbual, atau lawatan sesekali ke rumah anak. Untuk kanak-kanak, anda tidak boleh menutup akses hubungan dengan ibu bapa. Panggil dan lawati rumah ibu bapa anda beberapa kali dan luangkan masa bersama mereka.
  • Minta pertolongan dan sokongan sekiranya ibu bapa menghadapi kesukaran untuk menghadapi kesedihan dan kesepian mereka. Jemput berunding dengan pakar, seperti doktor, psikologi, atau berkumpul dengan keluarga supaya ibu bapa dapat berkongsi cerita dengan saudara-mara.
  • Lebih baik mengelakkan fikiran negatif. Fikirkan tentang pelbagai faedah untuk meninggalkan anak-anak, seperti anak-anak menjadi lebih berdikari dan berjaya, dan fikirkan untuk mempunyai masa bersama suami / isteri anda. Ini tentunya baik untuk menjaga keharmonian rumah tangga.
Baca juga: Sentiasa Rasa Cemas, Lakukan 8 Cara Ini!

Untuk mengelakkan sindrom ini, ibu bapa dapat menjangkakan dengan menyesuaikan diri dan waktu lebih awal sebelum pemergian anak, baik kerana anak harus melanjutkan pelajarannya atau berkahwin. Lakukan hobi dan isi masa lapang dengan bersosial atau melancong dengan suami / isteri, ahli keluarga dan saudara-mara anda yang lain. Dengan sibuk, ibu bapa dapat mengelakkan sindrom sarang kosong.

Rujukan

Klinik Mayo. 2020. Sindrom sarang kosong.

Keluarga yang Sangat Baik. 2019. 5 tanda dan gejala sindrom sarang kosong.

Psikologi Hari Ini. 2019. Sindrom sarang kosong.