Pembengkakan leher di sebelah kanan - guesehat.com

Selamat Pagi semua.

Saya ingin memberitahu anda mengenai penyakit yang saya alami selama 8 bulan terakhir. Saya gelisah dengan bengkak di leher kanan saya. Suatu hari ketika saya bangun, saya tidak merasakan sesuatu yang aneh berlaku di badan saya. Jam 17.00, saya mahu pergi ke bandar Jambi. Namun, dalam perjalanan ke Jambi, tepatnya di kampung Sipin, ketika hendak membelok ke kanan, saya merasa sakit dan tidak dapat menggerakkan leher saya. Saya tidak boleh berpusing ke kanan. Akhirnya saya berhenti untuk memeriksa cermin spion motosikal. Yang mengejutkan saya, saya tidak tahu dari mana asalnya, benjolan kelihatan hampir sebesar oren muda di leher. Sekiranya orang Betung mengatakan di Jambi, bengkak seperti ini disebut babagus.

Akhirnya, saya meneruskan perjalanan dengan keadaan bahawa saya tidak dapat memusingkan badan ke kanan. Pada mulanya saya berfikir untuk pulang ke rumah ibu bapa saya, tetapi kerana keesokan harinya saya terpaksa bekerja, saya membatalkan niat saya. Anda tahu, saya bekerja sebagai pengendali stesen minyak. Jadi, saya hanya mendapat cuti 2 kali sebulan. Keesokan harinya ketika saya pergi bekerja, saya tiba-tiba menjadi selebriti. Ha ha ha. Setiap pelanggan yang berhenti untuk mengisi minyak ingin tahu tentang keadaan leher saya, mengapa ia membengkak seperti itu. Saya juga menjawab bahawa saya tidak tahu dan menjelaskan kronologi peristiwa ketika saya menyedari masalah ini. Ada di antara mereka mengatakan kemungkinan ia berlaku kerana kedudukan tidur yang salah. Saya hanya mengangguk, mungkin juga, ya.

Seminggu kemudian saya akhirnya melancarkan jadual saya. Saya memutuskan untuk kembali ke rumah ibu bapa saya untuk mendapatkan rawatan di sana bersama ibu saudara saya. Saya mencuba kaedah mengurut. Setelah 4 kali disusun, ada perubahan. Bengkak di leher saya telah berkurang menjadi ukuran telur puyuh. Tetapi hampir 6 bulan berlalu, bengkak tidak hilang.

Tidak lama kemudian, saya mendapat tawaran kerja di PT. Saya kemudian memutuskan untuk menukar pekerjaan dari tempat lama. Selepas 2 bulan bekerja, rakan sekerja saya mencadangkan agar berjumpa doktor atau pergi ke pusat kesihatan untuk merawat benjolan di leher yang belum mengempis. Alhamdulillah, bos saya betul-betul baik. Dia juga mencadangkan agar saya mendapatkan rawatan khas mengenai penyakit saya. Dia berpendapat bahawa wang dapat dijumpai, tetapi nyawa tidak dapat dibeli. Saya juga diberi dispensasi untuk memeriksa puskesmas.

Semasa saya berjumpa dengan puskesmas, doktor memberitahu bahawa saya harus dirujuk ke hospital. Dalam keadaan sedih, saya bingung ketika ditanya hospital mana yang akan saya pilih. Akhirnya, saya memutuskan untuk dirujuk ke Hospital Arafah, kerana ada keluarga yang bekerja di sana. Pada hari yang sama saya segera dirujuk ke hospital. Masih dalam keadaan tergesa-gesa, saya menunggang motosikal saya sendiri ke hospital. Setelah tiba di hospital, sudah tiba masanya untuk beratur. Saya beratur lama, bermula jam 09.00 hingga 13.22. Semasa dipanggil, pegawai tersebut segera bertanya mengenai keadaan saya. Dua puluh minit berlalu, saya diberi fail untuk diisi dan diminta untuk kembali ke hospital 1 minggu kemudian.

Tepat 1 minggu, saya kembali ke Hospital Arafah. Oleh pegawai itu, saya diminta untuk beratur di hadapan bilik pakar bedah. Setelah menunggu lama, nama saya dipanggil dan saya memasuki bilik. Doktor meminta saya duduk, kemudian mula bertanya tentang keadaan kesihatan saya. Doktor juga memeriksa dan memuncak leher yang bengkak. Dia kemudian mengatakan bahawa saya harus mengambil ujian makmal. Ketika keputusan ujian keluar, doktor mengatakan saya dalam keadaan baik dan boleh menjalani pembedahan minggu depan. Saya sangat terkejut kerana dalam hidup saya tidak pernah menjalani pembedahan. Tetapi saya harus mengikuti prosedur jika itu adalah kaedah terbaik. Setelah mengisi beberapa dokumen pentadbiran, saya pulang ke rumah.

Mengikut jadual, saya datang ke hospital bersama rakan saya. Saya sengaja tidak memberitahu ibu bapa atau keluarga saya kerana bimbang mereka akan panik dan bimbang. Tiba di hospital, saya segera dibawa ke bilik pesakit dalam untuk menunggu operasi yang dijadualkan pada jam 16.00. Malangnya, jadual pembedahan ditangguhkan sekitar 1.5 jam. Baru jam 5:30 petang saya diminta untuk mengenakan gaun pesakit dan memasuki sebuah bilik. Saya diminta berbaring di bawah lampu besar. Dalam hati, saya terus berdoa agar Tuhan menyelamatkan saya.

Semasa doktor datang, saya diminta berbaring di sebelah kiri saya. Leher kanan saya dilumurkan dengan cecair antiseptik untuk membersihkan kuman. Tubuh saya sangat lemah dan jantung saya berdegup kencang. Doktor menasihati saya untuk menahan kesakitan. Dia kemudian memberikan suntikan anestetik sebanyak 4 kali di leher. Tidak lama kemudian, saya mendengar suara-suara yang datang dari leher saya, seolah-olah doktor itu merobek kulit saya. Dan ketika doktor mengeluarkan sepotong kecil daging, hanya Tuhan yang tahu bagaimana rasanya. Saya hampir pengsan kerana kesakitan. Tetapi doktor mengatakan bahawa saya harus menahannya dan tidak pingsan. Ketika operasi selesai, jururawat meletakkan saya di kerusi roda dan membawa saya ke bilik pesakit dalam. Sehingga kini, hasil dari keadaan saya juga tidak keluar.

Untuk rakan-rakan, sila terbiasa dengan gaya hidup sihat dan bersenam secara teratur. Bagi mereka yang merokok, hentikan kebiasaan, sebelum merokok menghentikan anda! Untuk Indonesia yang sihat. Untuk masa depan yang sihat.