Vitamin C Membantu Menurunkan Asid Urik - GueSehat.com

Suami saya buat begitu pemeriksaan kesihatan setiap tahun sebagai sebahagian daripada program kebajikan pekerja tempat dia bekerja. Setelah menjalani pelbagai pemeriksaan dan mengambil sampel badan, seperti darah dan air kencing, dia akhirnya mendapat lembaran keputusan pemeriksaan kesihatan yang dia buat.

Salah satu hasil pemeriksaan yang berada di luar rentang normal adalah tahap asid urik dalam darah. Tahap asid urik suami saya, menurut hasilnya pemeriksaan kesihatan berada di atas had normal. Sudah tentu ini bukan sesuatu yang baik dan mesti ditangani segera.

Sebagai seorang isteri yang kebetulan bekerja di sektor kesihatan, tentu saja, saya segera mencari terapi untuk merawat kadar asid urik yang tinggi. Dan yang menarik, saya mendapat fakta bahawa pengambilan vitamin C secara berkala dapat membantu menurunkan kadar asid urik, anda tahu! Adakah anda ingin tahu mengenai perkara ini? Inilah maklumat!

Asid Urik Di Badan

Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita berkenalan dengan gout terlebih dahulu. asid urik atau asid urik adalah sebatian yang terdapat di dalam badan. Ini adalah hasil metabolisme atau pemecahan nukleotida yang disebut purin. Purin yang dimetabolisme dapat berasal dari makanan seperti daging, atau dari produk sampingan 'memusnahkan' sel mati dan menjana semula.

Tahap normal asid urik dalam badan adalah di bawah 7 mg / dL untuk lelaki dan di bawah 6 mg / dL untuk wanita. Di atas nombor ini, ia boleh dikategorikan sebagai hiperurisemia atau kadar asid urik yang tinggi dalam darah.

Tahap asid urik yang tinggi dalam darah boleh memberi kesan kepada timbulnya beberapa penyakit. Yang paling biasa adalah gout atau gout. Gout adalah keadaan keradangan pada sendi (artritis), yang disebabkan oleh penumpukan asid urik pada sendi ini, misalnya pada jari kaki, pergelangan kaki, lengan, siku, dan pergelangan tangan. Ini boleh menyebabkan kesakitan dan pergerakan anggota badan yang terjejas. Asid urik yang terlalu tinggi juga boleh menyebabkan batu di ginjal, yang boleh menyebabkan kesakitan dan ketidakselesaan ketika membuang air kecil.

Punca Peningkatan Tahap Asid Urik

Terdapat dua perkara yang secara amnya menyebabkan kadar asid urik yang tinggi dalam tubuh seseorang. Yang pertama dan paling biasa adalah kerana badan, dalam hal ini buah pinggang, tidak dapat mengeluarkan asid urik dari badan. Yup, seperti yang telah disebutkan, asid urik adalah hasil metabolisme.

Jadi, ia harus dikeluarkan alias yang dikeluarkan dari badan melalui air kencing. Ini boleh disebabkan oleh beberapa perkara, seperti mengambil ubat diuretik, terlalu banyak minum alkohol, faktor genetik atau keturunan, keadaan hipotiroid, kegemukan, dan diabetes mellitus.

Selain itu, kadar asam urat yang tinggi dalam darah juga dapat disebabkan oleh memakan makanan yang mengandung sejumlah besar purin. Seperti yang telah disebutkan, asid urik adalah hasil pemecahan purin. Oleh itu, semakin banyak purin dalam badan, semakin banyak asid urik akan dihasilkan.

Peranan Vitamin C untuk Menurunkan Tahap Asid Urik

Kerana kadar asam urat yang terlalu tinggi dalam tubuh dapat menyebabkan gangguan dan penyakit seperti yang disebutkan di atas, perawatan yang tepat diperlukan untuk menurunkan dan mempertahankan kadar asam urat dalam rentang normal.

Perubahan dalam diet adalah salah satu perkara yang mesti dilakukan oleh pesakit dengan kadar asid urik yang tinggi. Diet untuk pesakit gout termasuk membatasi pengambilan makanan dengan kadar purin yang tinggi, misalnya organ dalaman, alias jeroan, sardin, tuna, dan makanan laut, seperti udang dan sotong.

Dalam beberapa kes, doktor mungkin menetapkan ubat-ubatan yang berfungsi untuk menghilangkan asid urik dari badan. Salah satu contoh ubat yang paling banyak digunakan adalah allopurinol. Walau bagaimanapun, penggunaannya mesti berada di bawah pengawasan dan preskripsi doktor. Sebabnya, allopurinol termasuk ubat keras.

Sebagai tambahan kepada perubahan diet dan penggunaan ubat-ubatan, dalam beberapa tahun terakhir dunia perubatan telah dipenuhi dengan berbagai kajian mengenai kesan pengambilan vitamin C dalam menurunkan kadar asam urat dalam tubuh. Analisis meta yang diterbitkan dalam jurnal Penjagaan Artritis pada tahun 2011 cuba melihat kesan pemberian suplemen vitamin C kepada pesakit dengan kadar asid urik di atas normal. Analisis meta ini mengkaji 13 kajian dengan kira-kira 500 pesakit. Hasilnya, ternyata suplemen vitamin C sebanyak 500 mg sehari dapat membantu mengurangkan kadar asid urik dalam serum darah.

Vitamin C aka asid askorbik dianggap membantu menurunkan kadar asid urik kerana ia adalah urikosurik, aka membantu menghilangkan asid urik dari badan melalui air kencing. Vitamin C terdapat dalam banyak buah, seperti pelbagai jenis jeruk, kiwi, dan jambu biji. Di samping itu, anda juga boleh mengambil makanan tambahan vitamin C yang dijual secara bebas di pasaran.

Untuk kesan menurunkan asid urik, dos yang disyorkan adalah 500 mg sehari. Dos ini banyak digunakan dalam kajian yang disebutkan di atas. Pengambilan vitamin C lebih dari 2 gram sehari boleh menyebabkan beberapa kesan yang tidak diingini, seperti sakit perut dan cirit-birit. Jadi, anda tidak perlu berlebihan dalam pengambilan vitamin C.

Kajian mengenai vitamin C dan asid urik agak baru. Jadi, pada masa akan datang, kajian lain masih diperlukan pada populasi yang lebih besar, untuk mengesahkan lebih lanjut kemampuan vitamin C untuk membantu menurunkan kadar asid urik, dan terutama untuk mencegah komplikasi kerana tahap tinggi asam urat dalam darah, seperti gout atau gout.

Sahabat, itulah peranan vitamin C dalam membantu menurunkan kadar asid urik dalam badan. Saya sendiri menasihati suami agar selalu mengambil suplemen vitamin C secara berkala dalam usaha menurunkan kadar asid uriknya. Dan tentunya juga menghadkan pengambilan makanan dengan kadar purin yang tinggi. Salam sihat!