Cara Menggunakan Color Corrector - GueSehat.com

Parut jerawat atau bintik hitam di wajah sering mengurangkan keyakinan diri, betul, geng? Sekiranya seperti ini, anda mesti mencari pelbagai cara untuk menutupinya. Salah satu cara terbaik dalam dunia solekan yang dapat digunakan untuk mengatasi keadaan ini adalah dengan menggunakan pembetulan warna.

Yup, pembetulan warna ini yang biasanya terdiri dari pelbagai warna dapat menutupi cela pada wajah dengan sempurna. Hmm, tetapi adakah anda fikir anda tahu perbezaannya dan bagaimana menggunakannya? Ayuh, lihat penjelasan lengkap mengenai cara menggunakan pembetulan warna yang betul di bawah!

Apa itu Color Corrector?

Pembetulkan warna sebenarnya adalah salah satu teknik concealer yang telah digunakan oleh banyak artis solek profesional selama ini. Warna yang bertentangan dengan pembetulan warna boleh bertindih dengan warna lain. Dalam kes ini, warna yang diliputi adalah warna cela pada wajah. Sebagai contoh, pembetulan warna hijau sangat baik untuk menutup jerawat merah, warna ungu dapat memudarkan bintik-bintik kuning, dan warna oren menutupi noda atau lingkaran gelap.

Bagaimana Menggunakan Corrector Warna?

Peraturan yang paling asas dalam menggunakan pembetulan warna adalah menentukan warna yang tepat. Setelah menentukan pembetulan warna yang tepat, sapukan pada bahagian wajah yang bernoda atau ingin menyamar. Setelah noda ditutup sepenuhnya, sapukan alas pada wajah secara merata, termasuk bahagian yang telah disapu pada pembetulan warna.

Baca juga: Ketahui Tempoh Make Up Anda yang Tamat

Bagaimana Menentukan Pembetulan Warna Yang Betul?

Pembetulan warna terdapat dalam pelbagai warna, seperti hijau, oren, atau ungu. Setiap warna ini mempunyai kegunaannya sendiri. Nah, inilah cara untuk menentukan pembetulan warna yang tepat mengikut penggunaannya.

1. Hijau: meliputi kemerahan dan jerawat

Hijau adalah warna yang bertentangan dengan warna merah. Oleh itu, jika anda mempunyai cela atau jerawat kemerahan, pilih pembetulan warna ini untuk menutupnya.

2. Jingga: menutupi cela gelap dan lingkaran hitam di bawah mata

Jingga adalah kebalikan dari biru. Oleh itu, jika anda mempunyai cela kulit gelap atau lingkaran hitam di bawah mata anda, pembetulan warna oren sangat bagus untuk menyamarkannya. Sungguhpun begitu, orang yang berkulit cerah harus menghindari penggunaan pembetulan warna oren dan lebih suka menggunakan warna pic.

3. Peach: baik untuk orang berkulit cerah yang ingin menyamarkan lingkaran hitam di bawah mata

Warna persik adalah pembetulan warna yang biasanya dibuat dari campuran beberapa warna, seperti merah, oren, dan kuning. Oleh kerana warna-warna asas ini adalah kebalikan dari biru, hijau, dan ungu, pembetulan warna pic boleh menjadi baik untuk menyamarkan lingkaran hitam di bawah mata atau noda gelap pada kulit terang.

4. Kuning: meliputi warna ungu gelap, seperti lebam, saluran darah, dan lingkaran hitam di bawah mata.

Pembetulkan warna kuning boleh digunakan untuk menutupi noda ungu, seperti lebam dan saluran darah. Warna ini juga dapat digunakan untuk menyamarkan lingkaran hitam di bawah mata.

5. Ungu: untuk menyamarkan warna kulit kuning dan kulit kusam

Pembetulkan warna ungu sangat baik untuk menyembunyikan cela kuning atau terang pada wajah.

Nah, sekarang anda tahu bagaimana menggunakan pembetulan warna yang betul mengikut warna, bukan? Ayuh, cuba praktikkan dan beritahu kami tentang pengalaman anda menggunakan pembetulan warna dengan menulis di GueSehat.com! (TAS / AS)

Baca juga: Pemula Mesti Mempunyai 7 Produk Mekap Ini!

Sumber:

"Cara Menggunakan Concealer Pembetulan Warna" - Foreo