Jenis Penyedut untuk Rawatan Asma - GueSehat.com

Geng Sihat pasti pernah mendengar tentang asma. Asma adalah keadaan keradangan atau keradangan kronik, yang biasa terjadi pada saluran pernafasan. Ini dicirikan oleh berlakunya penyempitan bronkokonstriksi alias penyempitan bronkus. Gejala asma yang paling biasa termasuk batuk, mengi, sesak dada, dan kesukaran bernafas.

Seperti yang saya nyatakan sebelumnya, asma adalah keadaan yang kronik, alias kekal. Namun, dengan adanya pemicu, serangan akut dapat terjadi yang jika tidak ditangani dengan baik dapat mengancam nyawa.

Penggunaan ubat untuk asma ditujukan agar penghidapnya dapat berfungsi dengan baik tanpa gejala yang mengganggu, tidak bangun pada waktu malam karena kesukaran bernafas, mengalami fungsi paru-paru yang normal, dapat melakukan aktiviti normal tanpa batasan seperti bersenam, dan tentu saja untuk mengelakkan serangan akut.

Salah satu cara pemberian ubat untuk asma adalah dengan menggunakan alat sedut. Mungkin anda pernah melihatnya atau pernah menggunakannya. Inhaler tersedia dalam pelbagai bentuk, biasanya dalam bentuk tiub panjang dengan penutup mulut. Terdapat juga berbentuk seperti cakera dan sebagainya.

Rawatan menggunakan inhaler banyak dipilih kerana ubat akan sampai ke paru-paru lebih cepat dan mempunyai kesan sampingan sistemik yang lebih rendah daripada ubat oral (oral), kerana tidak banyak yang diserap ke dalam badan. Terdapat 3 jenis alat sedut berdasarkan cara penggunaannya. Kesemuanya mempunyai ciri-ciri tertentu. Apakah 3 jenis penyedut? Inilah dia!

1. Inhaler dos bermeter bertekanan

Seperti namanya, bertekanan, alat sedut ini akan melepaskan ubat dari alat semasa ditekan. Dadah boleh didapati dalam tiub dan dalam bentuk cecair atau gas. Apabila alat ditekan, ubat akan berubah menjadi sembur sangat licin. Oleh itu, pesakit mesti menarik nafas dengan lembut semasa alat ditekan, sehingga ubat dalam bentuk stabil sembur halus boleh memasuki paru-paru. Alat ini juga sering disebut puff.

Apa yang perlu diberi perhatian semasa menggunakan alat sedut ini? bertekanan Inhaler ini mesti digoncang sebelum digunakan. Sebagai tambahan, jika dos yang diberikan oleh doktor adalah 2 semburan dalam satu penggunaan (contohnya 2 kali sehari 2 semburan), maka dari semburan pertama hingga semburan kedua, jurang kira-kira 30-60 saat mesti diberikan. Jadi, anda tidak boleh hanya menekan 2 semburan, geng!

Salah satu kesukaran bagi pesakit dalam menggunakan alat sedut ini adalah mereka tidak dapat berkoordinasi menekan alat semasa menghirup, misalnya pada pesakit anak. Sekiranya seperti ini, anda boleh menggunakan alat yang dipanggil spacer yang bertujuan untuk mengurangkan beban koordinasi. Perubatan akan masuk spacer setelah keluar dari alat dan ketika itulah pesakit dapat menyedutnya.

2. Penyedut nafas diaktifkan

Untuk jenis penyedut nafas diaktifkan, semasa anda menyedut ubat akan keluar dari bekas dan masuk ke paru-paru. Itulah sebabnya ia dipanggil alat penyedut nafas. Inhaler jenis ini biasanya digunakan untuk pesakit tua, yang mengalami kesukaran untuk menekan bertekanan penyedut.

3. Penyedut serbuk kering

Seperti namanya, ubat itu akan keluar dari alat dalam bentuk serbuk yang sangat halus apabila disedut. Jadi, ada sensasi serbuk lulus. Bersama dengan nafas diaktifkan inhaler, biasanya inhaler jenis ini digunakan untuk pesakit yang mengalami kesukaran atau tidak mahu menggunakannya bertekanan penyedut, contohnya pesakit tua dan kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun.

Tidak seperti dua alat penyedut di atas, ubatnya dalam bentuk gas atau cecair dalam tiub, ubat yang terdapat dalam penyedut serbuk kering adalah dalam bentuk serbuk dalam bekas pelbagai dos atau dalam bentuk kapsul yang mesti dimasukkan ke dalam alat sebelum digunakan.

Setiap jenis alat sedut mengandungi ubat yang berbeza dengan fungsi yang berbeza. Jadi, pesakit asma boleh menggunakan 2 jenis penyedut yang berbeza. Contohnya, satu bertekanan inhaler yang mengandungi salbutamol sebagai penenang semasa serangan akut, serta inhaler serbuk kering yang mengandungi kortikosteroid dan salmeterol sebagai ubat yang selalu digunakan setiap hari.

Sudah tentu, setiap jenis alat sedut mempunyai cara tersendiri untuk menggunakannya. Oleh itu, jika anda atau mereka yang terdekat dengan anda menghidap asma dan mesti menggunakan alat sedut, sangat penting untuk mendapatkan pendidikan penuh dari doktor dan ahli farmasi anda mengenai penggunaan alat sedut. Sebabnya, terdapat banyak laporan bahawa keadaan asma pesakit tidak bertambah baik bukan kerana ubatnya tidak berkesan, tetapi kerana pesakit menggunakan alat sedut dengan tidak betul. Akibatnya, ubat tidak dapat masuk ke paru-paru!

Lelaki, itu 3 jenis penyedut yang digunakan dalam rawatan asma. Jenis yang berbeza, cara penggunaan dan ciri yang berbeza. Ingat, yang paling penting ialah pesakit asma dapat menggunakan alat sedut dengan teknik yang betul, untuk memastikan kejayaan terapi. Salam sihat!