Cepat Mengatasi Kepanasan Berduri

Walaupun kecil dan tidak terlalu kelihatan, haba berduri tidak boleh dianggap perkara remeh, anda tahu! Kelainan kulit ini boleh menyebabkan keradangan pada jangkitan kulit yang berbahaya. Tidak hanya boleh mengganggu penampilan anda, panas berduri yang sudah melekat dapat membuat kulit bertemu dengan beberapa penyakit seperti kerengsaan dan bengkak. Ayuh, bincangkan dengan teliti bermula dari sebab, simptom hingga bagaimana menangani panas berdarah yang degil!

Faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya haba berduri

panas berduri atau jutawan berbentuk seperti bintik merah di sekitar permukaan kulit yang terasa gatal dan menjadikan badan terasa panas atau panas lebih cepat. Perkara yang mengejutkan dan anda harus tahu adalah bahawa panas berduri dapat disebarkan dari satu orang ke orang lain melalui hubungan fizikal, pakaian yang dipinjam, dan melalui udara!

Bukan hanya kanak-kanak dan kanak-kanak kecil, orang dewasa juga boleh mendapat haba berdarah pada bila-bila masa. Asal haba berduri boleh dikaitkan dengan kemunculan bakteria bernama staphylococcus epidermidis yang menjadikan kulit sakit dan gatal seolah-olah ditikam oleh sesuatu. Ketika selepas bersenam, berjalan kaki atau melakukan aktiviti langsung di bawah terik matahari, badan anda akan banyak berpeluh.

Pengeluaran kelenjar minyak yang berlebihan di kulit boleh menyebabkan panas berdarah. Panas berduri sebenarnya adalah peluh yang ada di kulit tetapi disekat oleh sel-sel kulit mati yang tidak terkelupas sepenuhnya di saluran kelenjar peluh, membentuk bintik-bintik merah yang disebut panas berduri.

Mengapa penyumbatan berlaku? Kulit mati yang tinggal di kulit boleh menyebabkan penyumbatan. Kotoran, habuk, dan bahan kosmetik yang tersisa juga merupakan beberapa penyebab peluh tersumbat sehingga membentuk panas yang berdarah. Memakai pakaian yang terlalu tebal dan ketat dan berada di dalam bilik yang mempunyai pengudaraan yang lemah juga boleh menjadi faktor kemunculan panas berduri. Tenanglah, panas berduri tidak disebabkan oleh faktor genetik atau keturunan, sungguh!

Persekitaran adalah faktor terbesar bagi seseorang untuk mendapat haba. Terutama bagi anda yang tinggal di negara tropika seperti Indonesia. Kelembapan yang tinggi dan suhu yang panas dapat menjadikan kulit anda cepat terkena panas berduri. Beberapa bahagian badan yang biasanya menjadi tempat panas muncul adalah dahi, leher, punggung, dan dada.

Jenis haba berduri

Adakah anda tahu bahawa haba berduri mempunyai beberapa jenis? Ya, selain penyebabnya, anda juga harus mengetahui jenis panas berduri yang mungkin terdapat pada kulit anda. Berikut adalah tiga jenis haba berduri berdasarkan gejala yang muncul:

1. Miliaria Kristalina

Berlaku di permukaan atas kulit. Panas berduri ini berbentuk seperti gelembung tetes air cair dengan ukuran 1 hingga 2 milimeter dan menjadikan kawasan sekitarnya menjadi merah.

2. Miliaria Rubra

Jenis miliaria yang paling biasa berlaku di bahagian tengah kulit. Tompok-tompok merah boleh muncul secara berkumpulan di satu kawasan atau juga merebak ke seluruh badan. Panas berduri terasa gatal dan sakit dan menjadikan kulit menjadi cepat panas dan cepat. Panas jenis ini lebih kerap berlaku pada bayi dan kanak-kanak.

3. Liliaria Profunda

Akhir, liliaria dalam atau miliaria dalam Mereka terletak di lapisan kulit yang dalam dan cenderung berukuran 1 hingga 3 milimeter. Dalam jenis ini, habuk berduri tidak dijumpai merah dan gatal, tetapi bintik-bintik putih dan kecil. Jarang orang mengalami jenis haba berduri ini.

Penyelesaian Kuat Mengatasi Panas Berduri

Jangan tunggu panas berduri untuk memenuhi kulit anda! Anda boleh mencegah dan merawatnya dengan cepat dengan beberapa langkah mudah di bawah:

  1. Jangan terkena cahaya matahari secara langsung! Gunakan payung atau berlindung di tempat yang sejuk ketika anda ingin melakukan perjalanan.
  2. Sekiranya anda merasa gatal, ganti pakaian anda dengan kerap.
  3. Tambah serbuk penaik di dalam air yang digunakan untuk mandi untuk merawat kepanasan.
  4. Hidupkan penghawa dingin atau kipas untuk menyejukkan pada waktu malam. Susun supaya angin tidak menghala ke badan.
  5. Jangan gores panas yang berduri. Jangan biarkan kulit yang terkena haba berdarah menjadi lecet dan berdarah.
  6. Gunakan ramuan tradisional yang terdiri daripada serbuk ketumbar, cendana, dan air mawar untuk disapukan pada kulit yang terkena haba.
  7. Taburkan serbuk pada api yang berduri untuk menghilangkan gatal dan bakteria yang ada.

Dengan mengikuti cara ini, panas berduri dapat diatasi dengan mudah. Cuba jaga kelembapan kulit anda dengan mengawal aktiviti yang anda lakukan dan sentiasa menjaga kebersihan dan kesihatan badan anda! Jangan berlengah lagi untuk mengatasi panas berduri, ya!