Sebelum vs Selepas Makan: Bilakah Anda Perlu Mengambil Ubat?

'Ibu, hari ini saya mendapat tiga jenis ubat dari doktor, Ibu! Ubat pertama diambil 30 minit sebelum makan, ubat kedua diambil setelah makan, dan ubat ketiga diambil ketika makan, betul! "" Oh, Puan, mengapa begitu membingungkan! Tidak bolehkah saya makan semuanya sekaligus? '

Ilustrasi di atas benar-benar berlaku, sebenarnya saya mengalaminya hampir setiap hari ketika saya menyerahkan ubat kepada pesakit. Mungkin anda juga pernah berada dalam keadaan ini, di mana terdapat pelbagai peraturan untuk mengambil ubat, yang boleh mengelirukan anda dan akhirnya boleh menyebabkan anda mengambil ubat yang salah. Satu perkara yang pasti, semua peraturan untuk mengambil ubat ini tidak dibuat untuk membuat anda bingung atau rumit, sungguh! Peraturan untuk mengambil ubat sebelum, selama, atau setelah makan dibuat kerana ternyata bagaimana anda mengambil ubat dapat mempengaruhi kesan ubat yang anda terima. Secara umum, ada empat cara dan masa yang terbaik untuk minum ubat berdasarkan jurang antara makanan. Dadah yang harus diambil semasa perut kosong (1 jam sebelum makan ATAU 2 jam selepas makan), ubat yang harus diambil sebelum makan, ubat yang harus diambil bersama makanan, dan terakhir, ubat yang disyorkan untuk diambil setelah makan.

Baca juga: Perkara Penting Yang Perlu Diperhatikan Semasa Mengambil Dadah

Ubat untuk mengambil semasa perut kosong

Dalam beberapa ubat ini, kehadiran makanan akan mengganggu penyerapan ubat dari saluran gastrousus. Jadi ceritanya, ubat yang anda ambil mesti diserap dari perut atau usus anda ke dalam aliran darah. Sebaik sahaja memasuki aliran darah, ubat itu dapat pergi ke tempat yang diperlukan untuk bekerja, memberi kesan terapeutik, dan melegakan gejala dan keluhan anda. Bayangkan jika kehadiran makanan mengganggu jumlah ubat yang diserap ke dalam darah, maka jumlah ubat yang dapat berfungsi untuk meredakan gejala dan penyakit anda akan berkurang. Akibatnya? Sudah tentu, keluhan atau penyakit anda menjadi tidak terkawal! Contoh ubat yang harus diambil semasa perut kosong adalah antasid untuk menghilangkan bisul, rifampin dan isoniazid (ubat tuberkulosis), sirap yang mengandungi sucralfate (biasanya berwarna merah jambu, digunakan untuk dispepsia).

Ubat yang diambil SEBELUM makan

Terdapat beberapa sebab mengapa ubat disyorkan untuk diminum sebelum makan (biasanya kira-kira 30 minit sebelum makan). Pertama, izinkan saya memberitahu anda mengenai perencat pam proton, seperti omeprazole, pantoprazole, esomeprazole, dan lansoprazole. Bagi anda yang mengalami rembesan asid gastrik yang berlebihan mungkin sudah biasa menetapkan ubat ini oleh doktor anda. Untuk ubat ini, kajian menunjukkan bahawa ubat itu berfungsi lebih baik jika tidak ada makanan di saluran pencernaan. Ini kerana makanan akan merangsang kawasan di dalam perut yang disebut pam H / K / ATP-ase untuk menghasilkan asid perut. Mengenai ubat domperidone dan metoclopramide yang biasanya diresepkan oleh doktor untuk merawat gejala mual dan muntah, anda harus meminumnya 30 minit sebelum makan, dengan alasan yang sama seperti titik sebelumnya: kehadiran makanan akan menghalang penyerapan ubat dari saluran penghadaman.

Dadah diambil semasa makan

Yang dimaksudkan dengan minum ubat pada waktu makan adalah, pertama-tama anda mengambil beberapa gelas makanan anda, kemudian mengambil ubat yang harus anda ambil, dan kemudian terus makan lagi sehingga anda selesai. Salah satu contoh ubat yang harus diambil dengan cara ini adalah makanan tambahan yang mengandungi kalsium (Ca). Makanan akan merangsang pengeluaran asid perut, di mana asid perut ini akan membantu menyerap kalsium dari saluran pencernaan. Oleh itu, kalsium disyorkan untuk diambil ketika ada makanan. Contoh seterusnya adalah makanan tambahan yang mengandungi vitamin D. Vitamin D adalah vitamin larut lemak, jadi ia akan diserap dengan lebih baik sekiranya terdapat makanan, terutamanya makan besar .

Dadah diambil SELEPAS makan

Nah, mungkin ini adalah kaedah mengambil ubat yang paling biasa di telinga anda, ya! Dadah yang disyorkan untuk diminum setelah makan biasanya mempunyai sifat yang dapat merengsakan lapisan mukosa di saluran gastrointestinal. Kehadiran makanan akan bertindak sebagai 'kusyen' agar kerengsaan ubat ke saluran gastrointestinal dapat diminimumkan. Contohnya, ubat anti-radang bukan steroid (NSAID) seperti asid mefenamat, natrium dan kalium diclofenak, ketoprofen dan dexketoprofen, ibuprofen, dan antalgin. Contoh lain adalah ubat-ubatan yang biasanya diresepkan oleh doktor sekiranya terdapat aduan di kawasan prostat, iaitu tamsulosin dan dutasteride. Wow, ada banyak alasan di sebalik peraturan pengambilan ubat! Ternyata semua peraturan untuk mengambil ubat dibuat untuk memastikan bahawa ubat itu diserap dengan lebih optimum sehingga kemudian anda akan mengetahui kapan yang terbaik untuk mengambil ubat yang dapat memberikan kesan terapeutik maksimum. Di samping itu, untuk mengurangkan kesan sampingan ubat. Oleh itu, sangat disyorkan agar anda mengambil ubat mengikut arahan yang diberikan, untuk pemulihan anda! Ini memalukan, bukan, jika ubat yang anda beli tidak memberikan kesan yang anda harapkan hanya kerana cara pengambilannya tidak betul? Sekiranya anda keliru, anda boleh menggunakan alat anda untuk membantu mengingatkan anda untuk mengambil ubat anda. Ini boleh dilakukan dengan kemudahan peringatan, atau Anda juga dapat memuat turun beberapa aplikasi telefon pintar untuk peringatan ubat. Perhatikan peraturan minum yang tertera pada label ubat yang anda dapatkan, dan jika anda ragu-ragu, anda boleh bertanya kepada ahli farmasi yang memberi anda ubat tersebut. Salam sihat!