Prosedur MRI - Saya Sihat

Prosedur pengimejan resonans magnetik (MRI) adalah prosedur perubatan yang sangat berguna untuk mengesan penyakit. Dengan prosedur MRI yang menggunakan medan magnet dan gelombang radio yang kuat, anda akan mendapat gambar atau gambar terperinci mengenai keadaan organ dan tisu di dalam badan. Sekiranya penyakit dijumpai, ia akan segera dikesan.

Sejak penemuan prosedur MRI, doktor dan pakar terus mengemas kini teknik ini, menjadikannya lebih canggih. Lalu, apa fungsi prosedur MRI dan bagaimana ia dilakukan? Inilah penjelasannya!

Baca juga: Bagaimana prosedur pembedahan tonsil?

Apa itu Prosedur MRI?

Prosedur MRI menggunakan medan magnet yang kuat, gelombang udara, dan komputer untuk membuat gambar atau gambar terperinci mengenai organ dan struktur di dalam badan. Alat pengimbas atau pengimbas MRI berbentuk tiub besar, dilengkapi dengan meja di tengahnya, untuk memudahkan pesakit masuk. Prosedur MRI berbeza dengan imbasan CT dan sinar-X, kerana MRI tidak menggunakan radiasi yang dapat menyebabkan risiko tertentu.

Apakah Tujuan Prosedur MRI?

Perkembangan prosedur MRI yang pesat mencerminkan kemajuan pesat dalam dunia perubatan. Doktor, saintis dan pakar kini dapat memeriksa bahagian dalam tubuh manusia dengan terperinci tanpa menggunakan alat invasif.

Berikut adalah beberapa contoh keadaan yang memerlukan prosedur MRI:

  • Kelainan pada otak dan saraf tunjang
  • Tumor, sista, dan kelainan lain di pelbagai bahagian badan
  • Pemeriksaan barah payudara untuk wanita yang berisiko tinggi terkena penyakit ini
  • Kelainan atau kecederaan sendi, seperti belakang dan lutut
  • Beberapa jenis masalah jantung
  • Penyakit hati dan penyakit pada organ perut
  • Pemeriksaan sakit pelvis pada wanita, penyebabnya termasuk fibroid dan endometriosis
  • Kelainan pada rahim pada wanita yang menjalani pemeriksaan untuk ketidaksuburan

Di atas adalah contoh mengapa prosedur MRI diperlukan dalam pemeriksaan.

Penyediaan Prosedur MRI

Tidak ada persiapan khas yang perlu dilakukan sebelum prosedur MRI. Semasa tiba di hospital, doktor akan meminta pesakit untuk menukar pakaian dan memakai pakaian khas untuk pesakit.

Doktor akan meminta pesakit membuang semua perhiasan atau aksesori di badan yang boleh mengganggu operasi mesin prosedur MRI. Oleh itu, sangat mungkin orang yang mempunyai logam di badan mereka, seperti peluru, tidak dapat menjalani prosedur MRI. Orang yang mempunyai implan koklea atau alat pacu jantung saya juga tidak boleh mempunyai MRI.

Dalam beberapa kes, pesakit menerima cecair intravena untuk meningkatkan penglihatan tisu tertentu yang perlu diperiksa. Semasa pesakit memasuki bilik di mana prosedur MRI dilakukan, doktor akan membantunya memasuki alat tersebut. Kakitangan perubatan akan memastikan pesakit selesa dengan menyediakan selimut atau bantal.

Penyumbat telinga atau fon kepala juga akan disediakan supaya pesakit tidak mendengar bunyi mesin pengimbas. Kemudahan ini sering diberikan kepada anak-anak untuk menghilangkan rasa takut mereka semasa prosedur MRI.

Bagaimana Prosedur MRI Dilakukan?

Setelah masuk ke dalam mesin pengimbas, pegawai perubatan akan berkomunikasi dengan pesakit melalui interkom untuk memastikan pesakit selesa. Kakitangan perubatan tidak akan memulakan prosedur sehingga pesakit merasa bersedia.

Semasa prosedur MRI, pesakit mesti tidak bergerak dan tidak bergerak. Sebabnya, pergerakan sedikit pun boleh mengganggu gambar yang dibuat. Kebisingan biasanya akan keluar dari pengimbas, ini adalah perkara biasa. Sekiranya pesakit merasa tidak selesa semasa prosedur MRI, dia boleh bercakap dengan kakitangan perubatan melalui interkom dan meminta agar proses imbasan dihentikan.

Baca juga: Prosedur Ujian HIV: Persediaan, Jenis, dan Risiko

Apa yang Perlu Dilakukan Selepas Prosedur MRI?

Setelah prosedur MRI dilakukan, ahli radiologi akan memeriksa gambar atau gambar untuk memeriksa apakah hasilnya mencukupi atau tidak. Sekiranya cukup, pesakit boleh pulang ke rumah.

Ahli radiologi akan membuat laporan untuk doktor. Pesakit biasanya diminta membuat janji temu dengan doktor untuk membincangkan hasilnya.

Kesan Sampingan Prosedur MRI

Kes yang sangat jarang berlaku di mana pesakit mengalami kesan sampingan kerana prosedur MRI. Walau bagaimanapun, suntikan pewarna khas yang digunakan dalam prosedur MRI dapat menyebabkan mual, sakit kepala, dan sakit pada beberapa orang. Sekiranya anda mengalami kesan sampingan, berjumpa dengan doktor anda. Suntikan ini biasanya diperlukan untuk memperjelas gambar.

Soalan Lazim Mengenai Prosedur MRI

Berapa lamakah prosedur MRI berlangsung?

Panjang prosedur MRI berbeza dari 20 hingga 60 minit, bergantung pada bahagian tubuh yang dianalisis dan berapa banyak gambar yang diperlukan.

Saya mempunyai pendakap atau tambalan, adakah masih mungkin melakukan prosedur MRI?

Walaupun pendakap dan tambalan tidak mempengaruhi proses pemindaian, mereka boleh mengganggu gambar tertentu. Perkara ini biasanya akan dibincangkan dengan doktor terlebih dahulu.

Bolehkah wanita hamil menjalani prosedur MRI?

Malangnya, belum ada jawapan tetap mengenai perkara ini. Secara amnya, doktor tidak mengesyorkan suntikan bahan tersebut pada wanita hamil. Untuk keselamatannya sendiri, doktor akan memeriksa wanita hamil terlebih dahulu yang ingin menjalani prosedur MRI. Walau bagaimanapun, prosedur MRI biasanya dilarang jika usia kehamilan masih pada trimester pertama.

Baca juga: Prosedur Pembersihan Telinga

Sumber:

Berita Perubatan Hari Ini. Apa yang perlu diketahui mengenai imbasan MRI. Julai 2018.

Persatuan Neuroradiologi Amerika. Pengimejan Resonans Magnetik.