Corak BAB pada Bayi | Saya sihat

Bayi yang baru lahir mempunyai tingkah laku dan gaya hidup yang berbeza daripada orang dewasa dan menggemaskan. Bayi biasanya hanya menghabiskan sebahagian besar waktunya untuk tidur dan menyusu pada awal kelahirannya. Walau bagaimanapun, ibu bapa mesti sering bimbang tentang gaya hidup bayi.

Contohnya, bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif secara amnya tidak membuang air besar sekerap bayi yang diberi susu formula oleh ibu bapa mereka. Tidak sedikit ibu bapa juga mengadu bahawa bayi mereka sering membuang air besar setelah menyusui. Kekerapan buang air besar dan tekstur serta warna najis bayi menjadi perhatian ibu bapa kerana ia berkaitan dengan pemakanan bayi.

BAB Tahap pada Bayi

Lebih kurang daripada 24 jam pertama selepas kelahiran, bayi akan melewati najis hijau kehitaman yang disebut mekonium. Selepas anda melahirkan, susu pertama yang keluar disebut kolostrum, yang membantu bayi anda mengeluarkan mekonium. Kemudian, semakin kerap bayi mendapat susu ibu, najis bayi akan berubah menjadi kekuningan lebih lembut maka semakin lama ia berubah menjadi bentuk seperti biji-bijian.

Sehingga bayi memasuki enam minggu, bayi yang disusui biasanya akan membuang air besar sekitar 2 hingga 5 kali sehari dan mesti diganti sejurus selepas bayi membuang air besar. Selepas jangkauan usia tersebut, secara amnya bayi akan membuang air besar dengan pola yang hampir sama setiap hari. Terdapat mereka yang membuang air besar hanya sekali sehari tetapi dengan jumlah yang lebih banyak atau ada juga pergerakan usus yang dua kali sehari kerana pengambilan makanan yang kerap diberikan kepada bayi.

Keadaan yang menyebabkan bayi mengalami sedikit pergerakan usus semasa menyusu kerana komposisi susu ibu lebih banyak digunakan untuk keperluan pemakanan bayi. Oleh itu, bayi menjadi kurang atau kurang mungkin membuang air besar. Bayi yang menyusukan bayi yang kerap membuang air besar dianggap normal jika kekerapan membuang air kecil dan berat badan tidak menjadi masalah.

Ibu bapa juga tidak perlu risau sekiranya keadaan bayi kerap berlaku walaupun tidak lama selepas menyusu. Terdapat juga bayi yang mengalami keadaan ini dan itu normal. Pada awal kelahiran bayi hingga usia 7 minggu, susu yang diminum oleh bayi berfungsi membersihkan sistem pencernaan bayi semasa ia masih dalam kandungan ibu. Kemudian susu ibu akan melapisi sel-sel usus kecil yang masih terbuka dengan antibodi dari susu ibu sehingga mereka dilindungi dari risiko alergi dan gangguan pencernaan.

Faktor yang Mempengaruhi Corak dan Kekerapan BAB pada Bayi

Terdapat perbezaan corak dan kekerapan pergerakan usus pada bayi bergantung pada tahap pengambilan makanan yang dimakan oleh bayi, termasuk:

  1. susu ibu

Bayi yang mengambil susu ibu secara teratur boleh membuang air besar setiap 3 hingga 5 kali sehari, malah ada kes di mana bayi hanya membuang air besar sekali selama dua hari. Keadaan ini normal kerana penyusuan susu ibu yang konsisten. Sekiranya konsistensi najis bayi lembut dan tidak keras maka ini adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, jika bayi yang jarang membuang air besar dengan susu formula biasanya mempunyai konsistensi najis yang keras

  1. MPASI

Makanan akan mempengaruhi corak dan kekerapan pergerakan usus pada kanak-kanak yang baru sahaja menerima makanan padat dari pola pencernaan dan makanan yang diberikan

  1. Cecair

Bayi yang mengalami dehidrasi atau kekurangan sejumlah cecair dari badannya, biasanya sukar dan jarang membuang air besar kerana bendalir tidak mencukupi

Gejala Kesukaran BAB

Kesukaran membuang air besar atau sembelit biasanya berlaku pada bayi yang diberi ASI secara eksklusif. Biasanya bayi yang mengalami kesukaran adalah bayi yang diberi pengambilan tambahan atau pengganti susu ibu, iaitu susu formula dan makanan pelengkap.

Ibu bapa perlu memperhatikan beberapa keadaan ketika bayi membuang air besar untuk mengetahui sama ada bayi itu sembelit atau tidak. Antaranya:

  • Ekspresi bayi ketika membuang air besar nampaknya menjadi tegang atau tidak
  • Tekstur najis lebih sukar daripada biasa atau tidak
  • Kencing kurang kerap atau tidak

Tanda-tanda bayi mengalami sembelit dapat ditandakan dari wajah bayi yang tegang ketika mendorong. Walaupun begitu, ibu bapa juga perlu memperhatikan keadaan lain kerana wajah bayi mudah menjadi merah dan menangis. Selain itu, tekstur najis lebih keras dan kering daripada biasa, ada kemungkinan bayi mengalami sembelit. Namun, jika frekuensi lebih panjang tetapi teksturnya lembut, bayi tidak mengalami sembelit.

Gejala lain dapat dilihat dari perut bayi. Pada bayi yang mengalami sembelit biasanya mempunyai perut yang lebih keras jika dibandingkan dengan bayi normal yang lain. Ibu bapa boleh memandikan bayi dengan air suam kemudian mengurut perlahan perut bayi untuk membantu bayi membuang air besar dengan lebih mudah.

Ibu bapa tidak perlu terburu-buru atau panik ketika anak mereka mengalami gangguan usus. Ibu atau Ayah boleh bertanya kepada doktor mengenai gejala yang telah dilihat dan dirasakan. Penting bagi ibu untuk mengambil nutrien yang baik untuk tubuh dan juga bayi supaya susu yang masuk ke dalam nutrien dan yang keluar sebagai pembersih usus bayi juga seimbang. (IKLAN)