Petua untuk Menyusu | GueSehat.com

Selepas melahirkan, perkara seterusnya yang tidak kurang pentingnya untuk diberikan perhatian oleh ibu dalam menyokong pertumbuhan dan perkembangan anak kecil anda adalah penyusuan susu ibu secara eksklusif. UNICEF dan WHO mengesyorkan agar bayi mengambil susu ibu secara eksklusif selama 6 bulan, kemudian teruskan sehingga usia 2 tahun bersamaan dengan pemberian makanan tambahan.

Walaupun penyusuan adalah momen penting dalam perkembangan bayi, sayangnya tidak semua ibu dapat menyusui bayinya. Salah satu sebab yang paling biasa untuk masalah ini adalah pengeluaran susu yang kurang optimum atau menurun. Nah, untuk mengatasinya, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan untuk memaksimumkan pengeluaran susu.

Baca juga: Pelbagai Cara Meningkatkan Pengeluaran Susu Payudara

Penyebab Pengurangan Susu Payudara

Pada dasarnya, penyusuan susu ibu yang eksklusif mempunyai banyak faedah, bukan hanya untuk bayi, tetapi juga untuk ibu. Bagi bayi, susu ibu dapat memenuhi keperluan pemakanan mereka dengan sempurna dan sempurna. Ini sememangnya sangat berguna untuk mengoptimumkan proses pertumbuhan. Selain itu, susu ibu juga dapat meningkatkan sistem imun bayi dan mengurangkan risiko kegemukan di kemudian hari.

Bagi ibu, penyusuan susu ibu dapat memberikan pelbagai manfaat, seperti pil perancang semula jadi, membantu menurunkan berat badan, dan mengurangkan risiko barah payudara dan ovari.

Manfaat lain yang dapat diperoleh dari saat penyusuan ini tentunya mengeratkan ikatan emosi antara ibu dan anak.

Malangnya, terdapat beberapa faktor yang menyebabkan sebilangan ibu tidak dapat menghasilkan susu ibu secara optimum, jadi mereka sering merasa sukar ketika mereka harus menyusui bayi mereka secara eksklusif. Berikut adalah beberapa faktor yang menyebabkan susu ibu tidak lancar:

1. Rasa tertekan atau cemas

Tekanan adalah faktor utama yang sangat berpengaruh dalam menyebabkan penurunan pengeluaran susu, terutama beberapa minggu pertama setelah melahirkan. Kurang tidur dan peningkatan hormon tertentu, seperti kortisol, dapat mengurangkan pengeluaran dan bekalan susu ibu dengan ketara.

2. Penggunaan susu formula pada kanak-kanak

Selepas bayi dilahirkan, payudara secara automatik akan 'beroperasi' mengikut bekalan dan permintaan susu ibu. Penyusuan susu ibu secara eksklusif akan mendorong permintaan yang lebih tinggi, sehingga payudara akan menghasilkan lebih banyak susu.

Namun, jika bayi terbiasa mengambil susu formula, lama-kelamaan badan anda akan menganggap bahawa payudara tidak perlu lagi menghasilkan susu dalam jumlah besar. Ini seterusnya akan mengurangkan pengeluaran susu.

3. Pengambilan makanan dan minuman yang terlalu sedikit

Tidak sedikit ibu yang terdorong untuk menjalani diet ketat untuk menurunkan berat badan selepas kehamilan dan melahirkan anak. Sebenarnya, diet tidak sihat yang ketat dapat mengurangkan pengeluaran susu.

Daripada menjalani diet yang ketat, anda harus menjalani diet yang sihat sambil tetap memperhatikan pengambilan nutrisi anda setiap hari. Pastikan makan sekurang-kurangnya 500 kalori setiap hari dan pertimbangkan untuk memilih makanan ringan yang sihat sebagai gangguan.

4. Sakit

Beberapa penyakit, seperti selesema atau selesema, tidak akan mengurangkan pengeluaran susu. Walau bagaimanapun, gejala yang berkaitan, seperti cirit-birit, muntah, atau penurunan selera makan, boleh berlaku.

Inilah cara mengatasi susu ibu yang tidak keluar

Susu ibu yang tidak keluar pastinya menjadi perhatian ibu. Walaupun begitu, anda tidak perlu risau dan panik ketika menghadapinya. Panik dan kegelisahan hanya akan menjadikan pengeluaran susu anda semakin berkurang.

Jadi, untuk mengurangkan rasa panik anda ketika susu anda tidak keluar, terdapat beberapa laktogog yang boleh anda gunakan. Lactogogue adalah ubat atau bahan yang dipercayai dapat membantu merangsang, mengekalkan, atau meningkatkan pengeluaran susu.

Lactogogue terbahagi kepada 3 kumpulan, iaitu ubat sintetik, hormon, dan herba. Dalam penggunaannya, laktog dan hormon ubat sintetik memerlukan pengawasan doktor kerana boleh menyebabkan kesan sampingan tertentu.

Sementara itu, laktogog herba selamat dan mudah dijumpai dari alam semula jadi, misalnya daun katuk, daun bangun, dan ikan ular. Apa yang istimewa ialah anda boleh mendapatkan ketiga-tiga ramuan herba ini di Herba Asimor. Jadi, anda tidak perlu lagi mencari dan memprosesnya sendiri.

Herba Asimor adalah produk suplemen herba lengkap untuk mempromosikan susu ibu. Setiap kapsul Herba Asimor mengandungi gabungan fraksi galatonol (berasal dari ekstrak herba katuk dan torbangun) dan pecahan striatin (berasal dari ekstrak ikan ular), yang selamat dan tanpa kesan sampingan. Pengambilan Herba Asimor 1-2 kapsul setiap hari didakwa dapat membantu memudahkan susu ibu sekaligus memenuhi keperluan pemakanan bayi. (AS)

Baca juga: Inilah Cara Menambah Susu Rendah Secara Semula Jadi

Sumber:

Pusat Perubatan UT Southwestern. "4 faktor yang dapat mengurangkan bekalan susu ibu - dan bagaimana untuk menambahnya".

Pengetahuan Produk mengenai Herba Asimor