Jangkitan Peluang pada Pesakit HIV / AIDS - GueSehat.com

Baru-baru ini, kita memperingati Hari AIDS Sedunia yang jatuh pada 1 Disember. Memperingati Hari AIDS bertujuan untuk menyedarkan lebih banyak orang tentang bahaya penyakit ini, dan dapat mencuba memutuskan rantai penyebarannya.

Sejauh ini, pemahaman tentang HIV / AIDS hanya boleh berhenti pada penyakit yang melemahkan sistem imun. Tetapi lebih jauh lagi, perkara seperti apa yang mengancam penghidapnya apabila sistem ketahanannya melemah atau hilang?

Virus HIV bukanlah penyebab kematian bagi orang yang hidup dengan HIV / AIDS

Kalimat yang mengatakan bahawa seseorang mati akibat virus HIV sebenarnya tidak betul. Hukuman yang lebih tepat adalah seseorang yang mati kerana penyakit atau jangkitan yang berkaitan dengan AIDS.

Sebenarnya, virus HIV tidak mempunyai kemampuan relatif untuk menggerogoti tubuh dan menyebabkan kerosakan tisu, seperti virus herpes atau virus campak. Sebaliknya, virus HIV berfungsi untuk menghancurkan kemampuan tubuh untuk melawan jangkitan.

Oleh itu, apabila orang dengan jangkitan HIV (virus imunodefisiensi manusia) telah mencapai tahap AIDS (sindrom imunodefisiensi yang diperoleh, dia akan terdedah kepada risiko pelbagai penyakit berjangkit, bahkan oleh agen berjangkit yang biasanya tidak menyebabkan penyakit pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang baik. Jenis jangkitan ini disebut jangkitan oportunistik.

Seperti namanya, agen penyebab jangkitan oportunistik melihat "peluang" untuk berkembang biak di dalam badan tuan rumah yang sistem kekebalannya terganggu. Jangkitan oportunistik boleh disebabkan oleh kuman yang datang dari dalam atau luar badan pesakit.

Selalunya jangkitan ini menyebabkan komplikasi serius pada penderita, bahkan hingga mati. Agar kita lebih mengetahui bahaya HIV / AIDS, mari kita bincangkan beberapa jenis jangkitan oportunistik yang sering menyerang penghidapnya!

  1. Candidiasis di bronkus, trakea, esofagus, atau paru-paru

Candidiasis adalah jangkitan yang disebabkan oleh kulat Candida sp. Jangkitan oleh jamur Candida adalah kes yang agak biasa dan menyerang kulit, kuku, dan membran. Ia menyebabkan beberapa gangguan, seperti sariawan di mulut atau kes keputihan.

Orang dengan HIV akan mendapat jangkitan yis yang lebih kerap Candida kerana sistem imun yang lemah. Walau bagaimanapun, jika kandidiasis telah terjadi di esofagus (tiub yang menghubungkan rongga mulut ke perut), serta saluran pernafasan bawah (bronkus, trakea, dan paru-paru), maka jangkitan diklasifikasikan sebagai jangkitan oportunistik.

  1. Cryptococcosis

Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan kulat yang disebut Cryptococcus neoformans. Pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, jamur ini dapat dengan mudah masuk melalui saluran pernafasan dan menyebabkan radang paru-paru (jangkitan dan radang paru-paru). Kulat ini juga boleh merebak ke otak dan bahagian badan yang lain, seperti tulang dan saluran kencing.

  1. Cryptosporidiosis

Gejala utama penyakit ini adalah cirit-birit. Penyebabnya adalah jangkitan parasit dari jenis protozoa yang disebut Cryptosporidium. Tidak seperti cirit-birit pada umumnya, cirit-birit yang diklasifikasikan sebagai jangkitan oportunistik adalah kronik, berlangsung lebih dari satu bulan, disertai dengan sakit perut atau kekejangan yang teruk.

  1. Jangkitan Cytomegalovirus (CMV), terutamanya retinitis

Virus CMV adalah virus yang dapat menjangkiti banyak organ tubuh, termasuk paru-paru, usus, dan otak. Walau bagaimanapun, kes CMV yang biasa pada jangkitan oportunistik umumnya menyerang organ mata (retinitis), menyebabkan gangguan penglihatan yang akan menyebabkan kebutaan jika tidak segera dirawat.

  1. Jangkitan virus herpes simplex (HSV)

Virus herpes simplex (HSV) adalah virus yang pada individu yang sihat hampir tidak pernah menyebabkan masalah serius. Namun, pada orang dengan AIDS, jangkitan HSV dapat membawa maut, termasuk menyebabkan seriawan kronik di sekitar rongga mulut, di sekitar alat kelamin, atau dubur. Dalam kerosakan sistem imun yang sangat teruk, HSV bahkan mampu menjangkiti bronkus (saluran angin), paru-paru, dan esofagus.

  1. Pneumonia pneumocystis carinii (PCP)

PCP adalah jangkitan paru-paru yang mematikan. Puncanya adalah kulat bernama Pneumocystis carinii atau Pneumocystis jirovecii. Kulat ini pada umumnya hanya menyerang orang yang mempunyai sistem imun yang lemah. Gejala awal PCP adalah sesak nafas, demam, dan batuk.

  1. Leukoencephalopathy multifokal progresif (PML)

PML adalah penyakit jarang yang menyerang otak dan saraf tunjang. Hampir semua kes PML hanya dijumpai pada orang yang sistem kekebalannya rosak teruk akibat jangkitan HIV. Penyebab penyakit ini adalah jangkitan dengan virus JC (John Cunningham). Gejala PML termasuk kehilangan kawalan pergerakan otot, kelumpuhan, kesukaran bercakap, dan gangguan kesedaran. Selalunya penyakit ini memburuk dengan cepat dan membawa maut.

  1. Toksoplasmosis di otak

Setakat ini, toksoplasmosis lebih dikenali sebagai jangkitan yang mengancam wanita hamil dan bayi mereka yang belum lahir. Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan dengan parasit yang disebut Toxoplasma gondii. Toksoplasmosis umumnya berlaku apabila seseorang menyedut zarah atau makan makanan dan minuman yang tercemar dengan parasit. Toksoplasmosis peluang boleh menyerang pelbagai organ, termasuk paru-paru, mata, hati, jantung, usus, dan otak.

  1. Tuberkulosis (TB)

Tuberkulosis disebabkan oleh jangkitan bakteria yang disebut Mycobacterium tuberculosis (TB). Kuman TB dapat menular melalui udara ketika seseorang dengan TB bercakap, batuk, atau bersin. Walaupun lebih sering terjadi pada paru-paru, jangkitan TB pada penderita AIDS juga dapat terjadi pada organ lain, seperti otak, ginjal, atau tulang.

  1. Sarcoma Kaposi

Sarkoma Kaposi adalah sejenis barah yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus sarkoma Kaposi (KSHV) atau virus herpesvirus manusia 8 (HHV-8). Sarkoma Kaposi dicirikan oleh pertumbuhan rangkaian kapilari yang tidak normal.

Kapilari dijumpai di semua bahagian badan. Oleh itu, sarkoma Kaposi juga boleh berlaku di banyak tempat di badan. Dari luar, pesakit mengalami tempat berwarna merah jambu-ungu yang rata atau menonjol. Penyakit ini boleh membawa maut jika menyerang organ penting, seperti paru-paru, kelenjar getah bening, atau usus.

Terdapat banyak contoh jenis jangkitan oportunistik lain yang boleh berlaku pada orang dengan HIV / AIDS. Semoga gambar di atas dapat menyedarkan kita tentang bahaya penyakit ini. Selain itu, jika ada orang dengan status positif HIV di sekitar kita, bantulah mereka untuk segera mendapatkan rawatan. Pemberian terapi dengan ubat antiretroviral (ARV) dapat menahan perkembangan penyakit HIV sehingga tidak berkembang menjadi AIDS dan tidak berisiko menular penyakit ini. Hentikan AIDS!