Malah Wanita Berkahwin Memerlukan Vaksin HPV

Sementara negara-negara lain terus mengalami penurunan, di Indonesia kejadian barah serviks atau barah serviks terus meningkat. Data terkini 2018 dari Global Burden Cancer atau Globocan menunjukkan bahawa 50 wanita Indonesia mati setiap hari akibat barah serviks. Angka ini meningkat secara mendadak dibandingkan dengan data yang sama pada tahun 2012, yang "hanya" menyatakan bahawa 26 wanita Indonesia meninggal setiap hari akibat barah serviks. Hampir 100%, geng!

Menurut anda mengapa mangsa barah serviks di Indonesia terus jatuh? Tidak ada usaha yang dapat dilakukan? Dalam diskusi mengenai barah serviks di Jakarta, Rabu (13/2), terungkap bahwa pencegahan dapat dilakukan melalui pencegahan primer, sekunder dan tersier.

Baca juga: Ketuat Genital Bolehkah Kanser Serviks?

Pencegahan Utama dengan Vaksin HPV

Kanser serviks disebabkan oleh jangkitan dengan virus HPV ( Virus Papilloma Manusia ). Terdapat lebih daripada 100 jenis HPV. Tetapi apa yang menyebabkan barah adalah jenis onkogenik, terutama jenis 16 dan 18. Sebenarnya, jika dibandingkan dengan jenis kanser lain, barah serviks juga mendapat manfaat kerana dapat dicegah dengan vaksin.

Pengerusi HOGI (Persatuan Onkologi Ginekologi Indonesia), menjelaskan Prof. Dr. dr. Andrijono, Sp.OG (K), vaksin HPV bertujuan untuk usia 9-45 tahun. Untuk kanak-kanak perempuan usia sekolah rendah, sekitar usia 9-13 tahun, cukup untuk vaksinasi 2 kali, dengan selang waktu 0-6 bulan. Sementara itu, untuk usia 14 tahun ke atas, ia dilakukan dalam 3 dos, dengan selang 0-2-6 bulan.

Vaksin yang disyorkan adalah vaksin quadrivalent yang mengandungi 4 jenis HPV, iaitu HPV jenis 16 dan 18, yang menyebabkan 75% kanser serviks, dan jenis 6 dan 11 yang bukan penyebab onkogenik ketuat genital.

“Vaksin HPV hampir 100% melindungi wanita dari barah serviks yang disebabkan oleh jenis 16 dan 18. Kedua-dua jenis ini menyebabkan 75% barah serviks. Oleh itu, vaksin yang ada pada masa ini dapat melindungi terhadap barah serviks secara umum hingga 75%. Mengapa tidak 100% kerana ada jenis HPV onkogenik lain yang boleh menyebabkan barah serviks, misalnya jenis 52, 45, dan 58. Tetapi jenis terakhir ini adalah permainan geng, menyebabkan barah serviks jika sesak, atau bukan satu-satunya penyebabnya, " jelas Prof. Andrijono.

Baca juga: Selain Kanser Serviks, HPV Menyebabkan 5 Jenis Kanser Lain

Pencegahan Sekunder dengan Pengesanan Awal

Penyaringan adalah pencegahan sekunder untuk barah serviks. Ini penting untuk mengesan barah serviks lebih awal. Namun, menurut penemuan di Australia, pap smear rutin selama 20 tahun tidak berjaya mengurangkan kejadian barah serviks.

"Akhirnya mereka beralih ke vaksin, dan kejadian barah serviks turun sebanyak 40%. Australia telah menyatakan bahawa 2030 bebas dari barah serviks, ”kata Prof. Andri. Australia telah memulakan program vaksinasi HPV nasional sejak 2007.

Profesor dari Jabatan Obstetrik dan Ginekologi FKUI / RSCm Jakarta menambahkan, penderita barah serviks di Indonesia mempunyai risiko kematian yang tinggi kerana sekitar 80% pesakit datang pada tahap lanjut, dan 94% pesakit yang terdeteksi pada tahap lanjut , mati dalam masa dua tahun.

Puncanya? Malas melakukan pengesanan awal kerana malu atau malas. "Liputan penyaringan di Indonesia hanya 11%, yaitu pap smear sekitar 7% dan IVA sekitar 4%," jelasnya. Ini sangat berbeza dengan pengalaman Prof. Andrew di Belanda. "Di sana, setiap wanita usia pembiakan dipanggil setiap tahun untuk pemeriksaan rutin," jelasnya.

Baca juga: Vaksin HPV Paling Berkesan Diberikan Berumur 9-10 Tahun

Pencegahan Tersier dengan Rawatan

Sudah tentu, pencegahan ini tidak perlu dilakukan, sekiranya pencegahan primer dan sekunder telah berjalan dengan baik. Ini bermaksud bahawa kes barah serviks telah dihilangkan. Pencegahan tersier adalah mencegah barah serviks daripada maju ke tahap yang lebih maju. Caranya, dengan rawatan yang merangkumi pembedahan (peringkat awal), kemoterapi dan radiasi.

dijelaskan dr. Venita, Ms.C, Ketua Bahagian Layanan Sosial Yayasan Kanser Indonesia (YKI) Provinsi DKI Jakarta, kos rawatan barah jauh dari murah. Walaupun anda mempunyai insurans, had sehingga ratusan juta boleh habis. Bahkan harta itu juga habis digunakan untuk perbelanjaan perubatan, hingga tidak ada yang tersisa.

Jadi, wanita mesti melindungi diri mereka dan dilindungi seawal mungkin dari barah serviks. Kanser pangkal rahim kebanyakannya menyerang wanita yang mengandung anak. Masa di mana wanita berada di puncak kerjaya mereka, dan mungkin sangat menikmati peranan ibu. "Wanita hidup bukan hanya untuk diri mereka sendiri. Sebaik sahaja dia jatuh sakit, satu keluarga dan bahkan seorang negara jatuh sakit, "kata dr. Venita.

Kini wanita, tidak hanya perlu memikirkan kesihatan anak perempuan untuk melakukan vaksinasi HPV. Wanita yang sudah berkahwin juga disarankan untuk melakukan vaksinasi, setelah dinyatakan bebas dari jangkitan HPV melalui Papsmar. Vaksin HPV akan melindungi wanita dari jangkitan HPV yang bukan hanya menyebabkan barah serviks tetapi barah orofaring, barah vagina, dan kanser dubur. (AY)

Baca juga: Program Vaksin HPV Nasional Dijangka Bermula pada 2019